Sabtu, 08 Juni 2013

jurnal 4

Helicobacter pylori dan Probiotics1, 2
Drahoslava Lesbros-Pantoflickova3, *, Irène Corthésy-Theulaz4, dan André L. Blum5
+ Afiliasi Penulis


3 Departemen of Internal Medicine, Clinique Genolier, 1272 Genolier, Swiss, Pusat Penelitian 4Nestlé, 1000 Lausanne, Swiss, dan 5Division of Gastroenterology, Rumah Sakit Universitas Lausanne, 1011 Lausanne, Swiss
↵ * Kepada siapa korespondensi harus ditangani. E-mail: draha.lesbros @ wanadoo.fr.

Bagian berikutnya
Abstrak

Infeksi Helicobacter pylori, patogen sangat lazim, adalah penyebab utama gastritis kronis dan ulkus peptikum dan faktor risiko untuk keganasan lambung. H. pylori pemberantasan pengobatan antibiotik berbasis 90% efektif. Namun, mahal dan menyebabkan efek samping dan resistensi antibiotik. Probiotik bisa menyajikan murah, solusi alternatif berskala besar untuk mencegah atau mengurangi kolonisasi H. pylori. Sebuah pencarian literatur dari database MEDLINE (1966-2006) telah dilakukan memilih semua in vitro, hewan, dan sepenuhnya diterbitkan Studi Bahasa Inggris-bahasa manusia yang berhubungan dengan H. pylori dan probiotik. Probiotik memiliki efek penghambatan dalam vitro pada H. pylori. Penelitian terhadap hewan menunjukkan bahwa pengobatan probiotik efektif dalam mengurangi pylori terkait radang lambung H.. Tujuh dari 9 studi manusia menunjukkan peningkatan H. pylori gastritis dan penurunan H. pylori kepadatan setelah pemberian probiotik. Penambahan probiotik untuk pengobatan antibiotik standar ditingkatkan H. pylori pemberantasan tarif (81% vs 71%, dengan pengobatan kombinasi vs H. pylori pemberantasan pengobatan saja, χ2test: P = 0,03). Pemberian probiotik mengurangi pylori terapi terkait efek samping H. (kejadian efek samping: 23% vs 46%, dengan terapi kombinasi vs H. pylori pemberantasan pengobatan saja, χ2test: P = 0,04). Penelitian ada yang bisa menunjukkan pemberantasan infeksi H. pylori dengan pengobatan probiotik. Jadi asupan jangka panjang produk yang mengandung strain probiotik probiotik mungkin memiliki efek menguntungkan pada infeksi H. pylori pada manusia, terutama dengan mengurangi resiko gangguan yang berkaitan dengan derajat tinggi radang lambung berkembang.

Jangka panjang infeksi Helicobacter pylori selalu menyebabkan gastritis kronis (1), yang merupakan penyebab utama ulkus peptikum (2) dan faktor risiko untuk keganasan lambung (3). Saat ini, terapi kombinasi yang terdiri dari 2 antibiotik dan proton pump inhibitor (PPI) 6 dianggap sebagai pengobatan pilihan untuk membasmi infeksi H. pylori (4). Meskipun rejimen ini ~ 90% efektif, ia memiliki kelemahan yang mahal dan menyebabkan efek samping dan resistensi antibiotik (5). Untuk alasan ini, terapi tiga tidak dianjurkan pada subyek yang terinfeksi kebanyakan, yaitu, dalam pembawa "sehat" tanpa gejala dan dalam mata pelajaran dispepsia tanpa ulkus (4).

Sebuah probiotik didefinisikan sebagai spesies mikroba hidup yang, administrasi, mungkin memiliki efek positif pada microecology usus dan meningkatkan kondisi kesehatan (6). Saat ini, probiotik yang paling banyak dipelajari adalah laktat bakteri penghasil asam, terutama Lactobacillus spesies (7). Probiotik telah terbukti berguna dalam pengobatan beberapa penyakit pencernaan seperti diare infeksi akut atau pouchitis (8). Asupan probiotik dapat bermanfaat pada subyek H. pylori terinfeksi karena beberapa alasan.

Pertama, meskipun tingkat infeksi H. pylori masih tinggi di negara berkembang (9), itu jatuh di negara-negara industri (10). Akibatnya, spektrum gangguan pencernaan bagian atas telah berubah. Di satu sisi, ulkus peptikum dan kanker lambung telah menurun terus-menerus selama masa lalu 30 y (11). Di sisi lain, gastroesophageal reflux dan karsinoma esofagus telah meningkat terus menerus dalam periode waktu yang sama (11). Oleh karena itu mungkin bahwa infeksi H. pylori mungkin bermanfaat, misalnya, dengan melindungi host dari refluks esofagitis dan komplikasinya (12). Dengan demikian, pendekatan diet yang akan membuat H. pylori kepadatan dan peradangan infeksi-dimediasi pada tingkat rendah mungkin, setidaknya pada beberapa pasien, menjadi alternatif diinginkan untuk terapi eradikasi.

Kedua, hasil klinis infeksi H. pylori ditentukan oleh beberapa faktor, termasuk jenis H. pylori regangan, tingkat peradangan, dan kepadatan H. pylori kolonisasi (13). Telah dilaporkan bahwa risiko perkembangan penyakit ulkus peptikum dan kanker lambung meningkat dengan meningkatnya tingkat infeksi (14,15). Oleh karena itu, penekanan permanen atau jangka panjang H. pylori dapat menurunkan risiko pengembangan penyakit H. pylori-terkait (16).

Jadi ada bunga yang cukup besar dalam mengembangkan murah, alternatif solusi skala besar untuk mencegah atau mengurangi kolonisasi H. pylori. Dalam hal ini, probiotik dapat menutup kesenjangan terapeutik.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Probiotik dan H. pylori
Kami telah melakukan beberapa studi klinis yang telah menunjukkan efek yang menguntungkan Lactobacillus johnsonii LA1 pada H. pylori gastritis (17-19). Kami telah bertujuan untuk menguatkan hasil penelitian tersebut dalam tinjauan ini. Untuk tujuan ini, kami melakukan pencarian literatur pada studi yang berhubungan dengan H. pylori dan probiotik. Semua menerbitkan studi bahasa Inggris diidentifikasi oleh pencarian elektronik dari database MEDLINE (1966-2006) menggunakan kata kunci "probiotik," "laktobasilus," dan "bakteri asam laktat" sehubungan dengan "H. pylori "Abstrak. dan studi yang belum dipublikasikan secara penuh dikeluarkan.

Dalam artikel ini kita pertama membahas kemungkinan mekanisme aksi probiotik terhadap infeksi H. pylori, seperti dilansir in vitro dan studi hewan. Kemudian kami menyediakan bukti yang tersedia tentang efek probiotik terhadap H. pylori gastritis, yang berasal dari hasil vivo pada hewan dan manusia. Akhirnya, efek penambahan probiotik untuk standar H. pylori pemberantasan terapi dibahas.

Mekanisme tindakan.
Bagian ini merangkum beberapa mekanisme diduga dimana bakteri probiotik dapat menghambat H. pylori.

Mekanisme Nonimmunological
Hambatan Nonimmunological seperti keasaman lambung dan penghalang mukosa lambung merupakan garis pertahanan pertama terhadap bakteri patogen. Ia telah mengemukakan bahwa asupan probiotik memperkuat penghalang ini dengan memproduksi zat antimikroba, bersaing dengan H. pylori untuk reseptor adhesi, merangsang produksi musin, dan menstabilkan penghalang mukosa usus.

Zat antimikroba
Probiotik dapat menghambat pertumbuhan H. pylori dengan mengeluarkan zat antibakteri. Lactobacilli tertentu mensintesis senyawa antimikroba yang berhubungan dengan keluarga bakteriosin (20,21). Zat yang dikenal lainnya yang dikeluarkan oleh bakteri ini adalah endproducts fermentasi asam laktat, seperti laktat dan asetat asam, dan hidrogen peroksida (22).

Produksi jumlah yang relatif besar laktat oleh lactobacilli telah terlibat sebagai faktor penghambat H. pylori oleh beberapa penulis (23-25) (Tabel 1). Asam laktat, selain efek antimikroba yang dihasilkan dari penurunan pH, bisa menghambat pylori urease H.. Namun, efek penghambatan lactobacilli pada H. pylori berbeda dari strain ke ketegangan. Sebagai contoh, L. johnsonii LA10 tidak menghambat H. pylori meskipun memproduksi sebanyak asam laktat sebagai L. johnsonii LA1 (17). Di sisi lain, telah menunjukkan bahwa strain lainnya (L. acidophilus LB, L. casei, L. johnsonii LA1, dan L. lactis) mengerahkan efek penghambatan pada H. pylori oleh asam-laktat dan mekanisme pH-independen (26-28) (Tabel 1). Keterlibatan senyawa protein dalam efek penghambatan telah dibuktikan oleh beberapa penulis (17,26-29). Namun, sifat yang tepat dari zat antimikroba yang dikeluarkan oleh strain ini masih harus ditentukan. Bakteri probiotik lainnya, seperti Weissella confusa (30), L. lactis (31), dan Bacillus subtilis (32), yang ditampilkan untuk mengeluarkan bakteriosin mampu menghambat pertumbuhan H. pylori in vitro. Dalam kasus B. subtilis, zat ini sama dengan animocumacins, milik kelompok isocoumarin antibiotik (32).

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 1
Mekanisme penghambatan H. pylori oleh probiotik in vitro

Kesimpulannya, efek penghambatan in vitro bakteri probiotik tertentu mungkin terkait dengan asam laktat dan / atau zat antimikroba lainnya belum diidentifikasi.

Persaingan untuk adhesi.
Adhesi H. pylori pada sel epitel adalah penting dalam menentukan hasil di H. pylori-penyakit terkait (33). Dalam mukosa lambung, H. pylori mungkin berinteraksi dengan sel epitel melalui komponen sekretori atau sebagai hasil dari kepatuhan (34). Dalam studi vitro menunjukkan bahwa L. johnsonii LA1, L. salivarius, L. acidophilus, dan W. confusa menghambat perlekatan H. pylori untuk usus HT-29 sel (17,28) atau MKN 45 baris sel lambung (30, 35).

Ada beberapa kemungkinan mekanisme dimana bakteri probiotik dapat menghambat adhesi H. pylori. Lactobacilli tertentu seperti L. johnsonii LA1 (17) atau L. acidophilus LB (28) dapat mengerahkan aktivitas antiadhesi mereka dengan mengeluarkan zat antimikroba (Tabel 1). Selain itu, strain L. reuteri seperti (36) atau W. confusa (30) dapat menghambat pertumbuhan H. pylori dengan bersaing dengan situs adhesi. Sebagai contoh, telah dibuktikan bahwa L. reuteri menghambat pengikatan H. pylori untuk reseptor glikolipid spesifik asialo-GMI dan sulfatide (36). Namun, nonspesifik daripada penyumbatan situs tertentu reseptor adalah mekanisme yang paling mungkin karena lactobacilli dapat menghambat adhesi varietas besar bakteri patogen, meskipun masing-masing menganut reseptor khusus pada sel-sel (37).

Penelitian terhadap hewan menunjukkan bahwa kolonisasi sebelumnya dengan probiotik dicegah (35) atau mengurangi infeksi H. pylori pada tikus bebas kuman (38). Dengan demikian, terlepas dari mekanisme yang terlibat dalam penghambatan kepatuhan H. pylori pada sel-sel epitel, probiotik dapat mencegah H. pylori kolonisasi mukosa lambung dengan menghambat adhesi pada sel epitel.

Penghalang mukosa.
Sekresi lendir berkurang pada epitel yang rusak atau berkembang biak merupakan temuan yang sering di H. pylori gastritis terkait. H. pylori dikenal untuk menekan Muci dan ekspresi gen MUC5A dalam baris sel lambung manusia (39). Telah terbukti secara in vitro bahwa L. plantarum dan L. rhamnosus meningkatkan ekspresi MUC2 dan MUC3 gen (40) dan sekresi ekstraseluler berikutnya musin oleh kultur sel usus (41). Properti ini dapat memediasi kemampuan strain ini untuk mengembalikan permeabilitas mukosa lambung mukosa (42) atau menghambat perlekatan bakteri patogen, termasuk H. pylori (40,41).

Mekanisme imunologi.
Respon inflamasi terhadap infeksi H. pylori lambung ditandai dengan pelepasan berbagai mediator inflamasi seperti sitokin dan kemokin. Respon sitokin awalnya diwujudkan dengan pelepasan interleukin 8 (IL-8), yang mengarah ke migrasi neutrofil dan monosit pada mukosa (43). Monosit diaktifkan dan sel dendritik di lamina propria menghasilkan tumor necrosis factor α (TNF-α) serta IL-1 dan IL-6 (44). IL-1 dan IL-6 merangsang sel T CD4 + (tipe 1), dan ini menghasilkan berbagai sitokin termasuk IL-4, -5, IL-6, dan interferon-γ (45). Tanggapan ini dapat membersihkan infeksi dan mempertahankan peradangan.

Probiotik bisa memodifikasi respon kekebalan dari tuan rumah dengan berinteraksi dengan sel epitel dan modulasi sekresi sitokin antiinflamasi, yang akan menghasilkan pengurangan aktivitas lambung dan peradangan (46). Dalam studi vitro menunjukkan penghambatan H. pylori-dirangsang sekresi IL-8 oleh sel epitel lambung oleh L. salivarius (35). Penelitian terhadap hewan menunjukkan bahwa efek probiotik bakteri asam laktat dapat dimediasi melalui peraturan kekebalan tubuh, terutama melalui pengendalian keseimbangan sitokin proinflamasi dan antiinflamasi, yang kemudian akan menghasilkan pengurangan aktivitas lambung dan peradangan (47,48). Penurunan antibodi IgG spesifik untuk infeksi H. pylori, setelah asupan probiotik, sejajar dengan penurunan peradangan lambung diamati dalam beberapa studi hewan (23,25,35). Akhirnya, asupan probiotik telah terbukti untuk memperkuat penghalang mukosa dengan merangsang respon IgA lokal, sehingga mengarah ke efek mukosa-menstabilkan (49).

Namun, efek probiotik pada respon imun sulit untuk menggeneralisasi. Berbeda probiotik strain dapat menghasilkan respon imun divergen, yang, pada gilirannya, tergantung pada status kekebalan inang (50).

Probiotik dan H. pylori gastritis
Penelitian pada hewan.
Beberapa penelitian menggunakan model murine telah menunjukkan bahwa pengobatan dengan strain Lactobacillus yang berbeda dikurangi H. pylori atau H. felis kolonisasi dan penurunan Helicobacter diinduksi radang lambung (23,25,28,35,38,51). Pada tikus konvensional, pengobatan oral dengan budaya-menghabiskan supernatan dari manusia L. acidophilus LB ketegangan menurun H. felis kepadatan, mengurangi H. felis aktivitas urease, dan menyembuhkan peradangan mukosa felis terkait H. (28). Pengurangan H. pylori kepadatan dan peradangan lambung juga diamati pada tikus bebas kuman spesifik diobati dengan L. casei strain Shirota (25). Ia telah mengemukakan bahwa tingkat penekanan H. pylori atau H. felis tergantung pada strain probiotik yang digunakan (23,51). Sebagai contoh, L. salivarius ditekan H. pylori dan mengurangi respon inflamasi pada tikus gnotobiotic lebih efisien daripada L. acidophilus atau L. casei (23).

Dengan demikian, telah ditunjukkan dalam studi hewan bahwa pengobatan probiotik, meskipun tidak dapat menghapus H. pylori, adalah efektif dalam mengurangi pylori terkait radang lambung H..

Studi manusia.
Lactobacilli tertentu tahan terhadap pH rendah perut dan dapat mematuhi dan transiently berada dalam perut manusia (52,53). Telah didalilkan, berdasarkan hasil in vitro dan studi hewan, bahwa probiotik mungkin bisa bersaing dengan dan down-mengatur infeksi H. pylori pada manusia.

Sembilan percobaan sepenuhnya diterbitkan menyelidiki pengaruh probiotik terhadap H. pylori gastritis (17-19,27,54-58) (Tabel 2, 3). Yang paling sering digunakan adalah galur L. johnsonii LA1, baik dalam persiapan susu fermentasi yang mengandung bakteri hidup (18,19,54) atau sebagai supernatan kultur-sel bebas (17). Probiotik lainnya yang digunakan adalah L. casei (27), L. brevis (55), dan L. gasseri OLL2716 (57); 2 studi menggunakan yogurt yang mengandung campuran bakteri probiotik hidup (56,58). Tujuh dari 9 studi menunjukkan efek yang signifikan secara statistik perlakuan probiotik pada H. pylori gastritis (17-19,54-57). Penelitian yang dilaporkan pemberantasan infeksi H. pylori dengan probiotik.

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 2
Pengaruh probiotik pada H. pylori gastritis

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 3
Pengaruh probiotik pada H. pylori gastritis

Dalam kebanyakan studi, pengaruh perlakuan probiotik pada tingkat infeksi H. pylori diperkirakan tidak langsung oleh tes napas urea (UBT) (Tabel 2) (17,27,54-58). Dari jumlah tersebut 7 penelitian, 2 melaporkan tidak ada efek pengobatan probiotik pada infeksi H. pylori (27,58) (Tabel 2). Namun, kedua studi yang tidak terkendali. Di sisa 5 studi, administrasi probiotik menyebabkan penurunan beban bakteri H. pylori (17,54-57). Dalam studi pertama, administrasi supernatan sel-bebas dari L. johnsonii LA1 budaya menyebabkan penekanan aktivitas urease H. pylori pada sukarelawan tanpa gejala (17). Efek ini dipertahankan 6 minggu setelah penghentian pengobatan dan asam independen, karena tidak ditingkatkan dengan pemberian bersamaan omeprazole (17). Dalam 4 penelitian lain yang dilakukan dengan subyek diobati baik dengan L. johnsonii LA1 yoghurt (54), L. brevis bakteri lyophilized (55), atau yogurt yang mengandung L. acidophilus dan B. lactis (56) atau L. gasseri (57), penurunan nilai UBT mencerminkan penurunan beban bakteri H. pylori. Selain itu, tanda peradangan lambung seperti prostaglandin I / II ratio (57) atau kegiatan dekarboksilase ornithine (55) juga mengalami penurunan pada kelompok perlakuan aktif dibandingkan dengan kelompok kontrol.

Dari 3 penelitian menilai secara langsung efek dari pemberian probiotik pada H. pylori gastritis dengan pemeriksaan histologi biopsi lambung (18,19,56), 2 dilakukan di laboratorium kami (18,19) (Tabel 3). Dalam studi pertama kami dengan subyek pylori positif H. diobati dengan klaritromisin monoterapi, pemberian bersamaan L. johnsonii LA1 yang mengandung susu (LC-1) dikaitkan dengan pengurangan tambahan dalam aktivitas H. pylori gastritis terkait dan H. pylori density (18). Efek ini berlangsung selama beberapa minggu setelah LC-1 asupan dihentikan (18). Studi berikutnya kami mengkonfirmasi efek ini menguntungkan. Dalam studi ini, pengobatan 16-minggu dengan LC-1 tanpa penambahan antibiotik penurunan aktivitas H. pylori terkait gastritis dan H. pylori kepadatan, terutama di antrum. Efek ini dicapai setelah 3 minggu dan dipertahankan selama jangka panjang LC-1 menelan (19). Selain itu, penipisan lendir kurang parah diamati di H. pylori-pelajaran positif yang menerima LC-1 pengobatan (19). Temuan ini tampaknya untuk mengkonfirmasi penelitian in vitro yang disebutkan di atas yang telah menunjukkan bahwa L. johnsonii LA1 dapat mencegah H. pylori kepatuhan dengan meningkatkan ekspresi musin (40,41), yang biasanya turun-diatur dalam infeksi H. pylori (39).

Sebagai kesimpulan, hewan dan manusia menunjukkan bahwa pemberian probiotik meningkatkan H. pylori gastritis dan mengurangi H. pylori kepadatan. Efek ini secara statistik signifikan tapi lemah. Di sisi lain, studi apapun bisa menunjukkan pemberantasan infeksi H. pylori dengan pengobatan probiotik.

Probiotik dan H. pylori pemberantasan
Probiotik dan H. pylori tingkat pemberantasan.
Sebagaimana dibahas dalam bagian sebelumnya, pemberian probiotik sendiri tidak mengarah pada pemberantasan H. pylori (Tabel 2, 3). Ia telah mengemukakan bahwa pemberian bersamaan probiotik dengan pengobatan antibiotik-PPI akan meningkatkan H. pylori tingkat pemberantasan. Telah hypothetized bahwa, di samping mekanisme yang disebutkan di atas, asam laktat atau zat yang berpotensi antimikroba lainnya yang dikeluarkan oleh bakteri probiotik (lihat di atas) dapat meningkatkan potensi terapi antibiotik memiliki efek antimikroba. Selain itu, kepatuhan yang lebih baik, sebagai akibat dari efek samping berkurang (lihat di bawah), mungkin memainkan peran.

Seperti terlihat pada Tabel 4, 9 studi menilai efek dari pemberian bersamaan dengan antibiotik probiotik pada H. pylori tingkat pemberantasan (18,59-66). Secara keseluruhan, probiotik meningkatkan H. pylori pemberantasan tarif (81% vs 71%, dengan pengobatan kombinasi vs H. pylori terapi eradikasi saja, χ2 test: P = 0,03). Namun, hasil ini harus ditafsirkan dengan hati-hati karena studi sangat berbeda sehubungan dengan belajar desain dan perawatan antibiotik dan probiotik yang digunakan.

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 4
Probiotik dan H. pylori pemberantasan

Probiotik tidak meningkatkan efek klaritromisin monoterapi (18) atau omeprazole-amoksisilin bitherapy (62). Hasil penelitian 7 mengevaluasi dampak dari probiotik ditambahkan ke tritherapy konvensional tidak konsisten. Tiga penelitian yang dilaporkan baik tingkat pemberantasan dengan probiotik (60,64,65), sedangkan 4 penelitian lain mengamati tidak ada efek (59,61,63,66). Keterbatasan akan menjelaskan hasil discrepant termasuk kurangnya kontrol plasebo (60,62,64,66) dan durasi singkat pengobatan probiotik (59,60,62,65,66) (Tabel 4). Akhirnya, peran komponen susu tidak boleh dihilangkan dalam studi tidak menggunakan produk susu plasebo (60,62,64,66). Telah ditunjukkan bahwa konstituen tertentu susu (sapi laktoferin dan glycoconjugates, manusia κ-kasein) memiliki efek penghambatan pada H. pylori pada in vitro dan studi hewan (67,68).

Sebagai kesimpulan, uji klinis memberikan bukti yang bertentangan mengenai efek menguntungkan dari penambahan probiotik terhadap pengobatan antibiotik sehubungan dengan pemberantasan infeksi H. pylori. Selanjutnya, penelitian besar, jangka panjang, dan terkontrol plasebo diperlukan untuk membuktikan efek ini.

Probiotik dan efek samping H. pylori terapi eradikasi.
Telah mendalilkan bahwa pemberian bersamaan dengan regimen probiotik PPI-antibiotik akan menyebabkan koreksi antibiotik-induced dysbiosis usus (69) dan akibatnya pada penurunan diare. Namun, ini tetap tidak terbukti karena tidak ada studi pada Tabel 4 telah mengevaluasi komposisi mikroflora usus.

Sampai saat ini, 7 penelitian telah mengevaluasi efek pemberian bersamaan probiotik pada efek samping dari tritherapy standar (59-61,63-66). Dalam 4 penelitian, frekuensi efek samping secara signifikan menurun dengan pemberian probiotik (59,61,64,66), dan 3 studi tidak menemukan efek (60,63,65). Tiga penelitian melaporkan penurunan kejadian diare dan gangguan rasa (59,61,64), dan pengurangan muntah dan mual diamati pada 2 studi (64,66).

Secara keseluruhan, pengobatan probiotik tampaknya mengurangi H. pylori terapi terkait efek samping (kejadian efek samping: 23% vs 47%, dengan terapi kombinasi vs H. pylori pemberantasan pengobatan saja, χ2 test: P = 0,04) (Tabel 4). Namun, perlu dicatat lagi bahwa studi berbeda sehubungan dengan pengobatan antibiotik dan probiotik yang digunakan, membuat interpretasi hasil sulit.

Dengan demikian, pemberian probiotik dapat mengurangi frekuensi diare, efek samping sering tradisional anti-H. pylori tritherapy. Tidak ada penjelasan logis bagaimana probiotik dapat mengurangi mual, muntah, dan gangguan rasa.

Singkatnya, asupan jangka panjang produk yang mengandung strain probiotik, yaitu spesies lactobacilli, memiliki efek menguntungkan pada infeksi H. pylori pada manusia. Di sisi lain, pemberian probiotik sendiri tidak mengarah pada pemberantasan H. pylori. Demikian pula, tidak ada bukti jelas bahwa penambahan probiotik untuk H. pylori standar tritherapy meningkatkan tingkat pemberantasan.

Itu tidak bisa diputuskan, saat ini, strain bakteri probiotik yang paling efektif dalam menekan infeksi H. pylori. Strain dengan kemanjuran yang telah terbukti secara in vitro dan in vivo meliputi L. casei (24,27,59,61,65,66) dan L. johnsonii LA1 (17-19,54,60) (Tabel 1, 4). Di sisi lain, dalam efek penghambatan vivo L. acidophilus LB (28) tidak dimuat dalam percobaan klinis terkontrol menggunakan L. acidophilus LB menghabiskan supernatan kultur (62). Namun, tidak dapat dikesampingkan bahwa kelemahan metodologis menjelaskan kurangnya keberhasilan. Strain lain dengan potensi anti-H. khasiat pylori termasuk L. brevis (55), L. gasseri (57), L. lactis (31,61), L. reuteri (36), B. subtilis (32), dan W. confusa (30).

Beberapa mekanisme yang mungkin berkontribusi probiotik untuk penurunan H. pylori kepadatan dan peradangan dibahas. Ini termasuk penguatan pertahanan nonimmunological dari mukosa lambung dan peningkatan respon imun nonspesifik dan spesifik. Pengamatan dari studi manusia yang efek menguntungkan dari probiotik pada infeksi H. pylori bertahan ketika asupan probiotik dihentikan (17,18), bersama-sama dengan fakta bahwa lactobacilli tertentu seperti L. johnsonii LA1 tidak menjajah perut (I. Corthèsy , observasi yang tidak dipublikasikan, 2001), berbicara dalam mendukung mekanisme imunologi.

Terlepas dari mekanisme aksi mereka, probiotik dapat memberikan pendekatan baru untuk pengelolaan infeksi H. pylori. Risiko mengembangkan H. pylori penyakit terkait dapat meningkat dengan meningkatnya tingkat H. pylori kepadatan (14,15). Sejumlah penelitian pada manusia hewan dan telah menunjukkan penurunan dalam H. pylori kepadatan dan peradangan setelah asupan probiotik (18,19). Hal ini dapat dikatakan bahwa efek dari lactobacilli pada peradangan dan H. pylori kepadatan lemah. Namun, kesederhanaan efek ini tidak mengecualikan relevansi klinis. Hal ini diketahui dari daerah lain bahwa perubahan kecil dalam fungsi terganggu memiliki efek klinis utama. Sebagai contoh, studi yang dilakukan di era pra-PPI menunjukkan bahwa perubahan kecil dalam sekresi asam yang dihasilkan oleh antasida memiliki pengaruh besar pada penyakit maag (70,71). Dalam setiap keseimbangan antara agresi dan pertahanan, perubahan minor yang cukup untuk mencegah atau penyakit endapan. Hal ini dapat disarankan bahwa efek lemah tapi terus-menerus dari lactobacilli pada H. pylori gastritis dapat mencegah penyakit seperti kanker lambung atau ulkus peptikum. Di sisi lain, infeksi pylori dilemahkan H. mungkin lebih baik untuk host daripada tidak ada infeksi sama sekali. H. pylori mungkin bermanfaat, misalnya, dengan melindungi host dari esophagitis refluks dan komplikasinya (12). Hipotesis ini harus dievaluasi dalam penelitian besar yang dirancang dengan baik di masa depan.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Catatan kaki

↵ 1 Diterbitkan sebagai suplemen untuk The Journal of Nutrition. Artikel-artikel yang termasuk dalam suplemen ini berasal dari presentasi dan diskusi di Dairy KTT Dunia 2003 dari Dairy Federation (IDF) di IDF / FAO simposium bersama berjudul "Pengaruh Probiotik dan Prebiotik Kesehatan Evaluasi Pemeliharaan-Kritis Bukti, "yang diselenggarakan di Bruges, Belgia. Artikel-artikel dalam publikasi ini direvisi pada bulan April 2006 untuk memasukkan informasi yang relevan dan tepat waktu tambahan, termasuk kutipan penelitian terbaru tentang topik yang dibahas. Para editor tamu untuk publikasi suplemen adalah Michael de Vrese dan J. Schrezenmeir. Tamu Editor pengungkapan: M. de Vrese dan J. Schrezenmeir tidak memiliki konflik kepentingan dalam hal keuangan atau hibah saat diterima dari IDF. J. Schrezenmeir adalah IDF pengamat untuk Codex Alimentarius tanpa kepentingan finansial. Para editor telah menerima hibah atau kompensasi untuk layanan, seperti kuliah, dari perusahaan berikut bahwa pasar pro-dan prebiotik: Bauer, Danone, Danisco, Ch. Hansen, Merck, Müller Perah, Morinaga, Nestec, Nutricia, Orafti, Valio, dan Yakult.
↵ 2 Penulis pengungkapan: tidak ada hubungan untuk mengungkapkan.
↵ 6 Singkatan yang digunakan: LC-1, Lactobacillus johnsonii susu LA1 mengandung, PPI, proton pump inhibitor, UBT, tes napas urea.
Bagian sebelumnya

SASTRA PUSTAKA

1. ↵ Dooley CP, Cohen H, Fitzgibbons PL, Bauer M, Appleman MD, Perez-Perez GI, Blaser MJ. Prevalensi infeksi Helicobacter pylori dan gastritis histologis pada orang tanpa gejala. N Engl J Med. 1989; 321:1562-6. Medline
2. ↵ Kashiwagi H. Ulkus dan gastritis. Endoskopi. 2003; 35:9-14. Medline
3. ↵ Plummer M, Franceschi S, N. Munoz Epidemiologi kanker lambung. IARC Sci Publ. 2004; 157:311-26.
4. ↵ Malfertheiner P, Megraud F, O'Morain C, Hungin AP, Jones R, Axon A, Graham DY, Tytgat G. konsep terkini dalam pengelolaan Helicobacter pylori infeksi Maastricht 2-2000 Konsensus Laporan. Aliment Pharmacol Ther. 2002; 16:167-80. Medline
5. ↵ Perri F, Qasim A, Marras L, O'Morain C. Pengobatan infeksi Helicobacter pylori. Helicobacter. 2003; 8: suppl 1:53-60. Medline
6. ↵ Fuller R. Probiotik dalam obat manusia. Gut. 1991; 32:439-42. GRATIS Teks Penuh
7. ↵ Rolfe RD. Peran budaya probiotik dalam pengendalian kesehatan saluran cerna. J Nutr. 2000; 130: suppl: S396-402.
8 ↵ Gill HS, Guarner F. Probiotik dan kesehatan manusia: perspektif klinis.. Pascasarjana Med J. 2004; 80:516-26. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
9 ↵ Bardhan PK.. Fitur epidemiologi infeksi Helicobacter pylori di negara berkembang. Clin Menginfeksi Dis. 1997; 25:973-8. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
10 ↵ Sipponen P. Helicobacter pylori gastritis-epidemiologi.. J Gastroenterol. 1997; 32:273-7. Medline
11 ↵ El-Serag HB, Sonnenberg A. Menentang tren saat ulkus peptikum dan penyakit refluks.. Gut. 1998; 43:327-33. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
12 ↵ Richter JE.. H. pylori: bug tersebut tidak semuanya buruk. Gut. 2001; 49:319-20. GRATIS Teks Penuh
13 ↵ Ernst PB, Gold BD.. Penyakit spektrum Helicobacter pylori: imunopatogenesis ulkus lambung dan kanker lambung. Annu Rev Microbiol. 2000; 54:615-40. CrossRefMedline
14 ↵ Yamaoka Y, Kodama T, Kita M, Imanishi J, Kashima K, Graham DY.. Hubungan antara presentasi klinis, Helicobacter pylori kepadatan, interleukin 1beta dan 8 produksi, dan status CagA. Gut. 1999; 45:804-11. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
15 ↵ Tokunaga Y, Shirahase H, Hoppou T, Kitaoka A, Tokuka A, Ohsumi K. Kepadatan infeksi Helicobacter pylori dievaluasi secara semikuantitatif pada kanker lambung.. J Clin Gastroenterol. 2000; 31:217-21. CrossRefMedline
16 ↵ Blaser MJ.. Hipotesis: hubungan perubahan Helicobacter pylori dan manusia: implikasi bagi kesehatan dan penyakit. J Infect Dis. 1999; 179:1523-30. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
17 ↵ Michetti P, Dorta G, Wiesel PH, Brassart D, E Verdu, Herranz M, Felley C, Porta N, Rouvet M, et al.. Pengaruh whey berbasis supernatan kultur Lactobacillus acidophilus (johnsonii) LA1 pada Helicobacter pylori infeksi pada manusia. Pencernaan. 1999; 60:203-9. CrossRefMedline
18 ↵ Felley CP, Corthesy-Theulaz I, Rivero JL, Sipponen P, Kaufmann M, Bauerfeind P, Wiesel PH, Brassart D, Pfeifer A, et al.. Efek Favourable dari susu diasamkan (LC-1) pada Helicobacter pylori gastritis dalam manusia. Eur J Gastroenterol Hepatol. 2001; 13:25-9. CrossRefMedline
19 ↵ Pantoflickova D, Corthesy-Theulaz I, Dorta G, Isler P, Rochat F, Enslen M, Blum AL.. Efek menguntungkan dari asupan jangka panjang susu fermentasi yang mengandung Lactobacillus johnsonii pada H. pylori terkait gastritis. Aliment Pharmacol Ther. 2003; 18:805-13. CrossRefMedline
20 ↵ Jack RW, Tagg JR, Ray B. Bakteriosin dari bakteri gram positif.. Microbiol Rev 1995; 59:171-200. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
21 ↵ Klaenhammer TR.. Genetika bakteriosin yang dihasilkan oleh bakteri asam laktat. Janin Microbiol Rev 1993; 12:39-85. Medline
22 ↵ Vandenbergh PA.. Bakteri asam laktat, produk metabolik dan gangguan pertumbuhan mikroba. Janin Microbiol Rev 1993; 12:221-38.
23 ↵ Aiba Y, Suzuki N, Kabir AM, Takagi A, Koga Y. laktat penekanan asam-dimediasi Helicobacter pylori oleh oral Lactobacillus salivarius sebagai probiotik dalam model murine gnotobiotic.. Am J Gastroenterol. 1998; 93:2097-101. CrossRefMedline
24 ↵ Midolo PD, Lambert JR, Hull R, Luo F, Grayson ML.. Dalam penghambatan in vitro Helicobacter pylori NCTC 11637 oleh asam organik dan bakteri asam laktat. J Appl Bacteriol. 1995; 79:475-9. Medline
25. ↵ Sgouras D, Maragkoudakis P, K Petraki, Martinez-Gonzalez B, Eriotou E, Michopoulos S, Kalantzopoulos G, Tsakalidou E, Mentis A. Dalam vitro dan in vivo penghambatan Helicobacter pylori oleh Lactobacillus casei strain Shirota. Appl Environ Microbiol. 2004; 70:518-26. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
26. ↵ Bernet-Camard MF, Lievin V, Brassart D, Neeser JR, Servin AL, Hudault S. manusia Lactobacillus acidophilus regangan LA1 mengeluarkan zat antibakteri nonbacteriocin (s) aktif in vitro dan in vivo. Appl Environ Microbiol. 1997; 63:2747-53. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
27. ↵ Kucing A, Kuipers EJ, Bosschaert MA, Pot RG, Vandenbroucke-Grauls CM, Kusters JG. Pengaruh konsumsi sering suatu Lactobacillus casei yang mengandung minum susu di Helicobacter pylori terjajah subyek. Aliment Pharmacol Ther. 2003; 17:429-35. CrossRefMedline
28 ↵ Coconnier MH, Lievin V, Hemery E, Servin AL.. Aktivitas antagonis terhadap infeksi Helicobacter in vitro dan in vivo oleh Lactobacillus acidophilus manusia regangan LB. Appl Environ Microbiol. 1998; 64:4573-80. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
29 ↵ Lorca GL, Wadstrom T, Valdez GF, Ljungh A. Lactobacillus acidophilus autolysins menghambat Helicobacter pylori in vitro.. Curr Microbiol. 2001; 42:39-44. CrossRefMedline
30 ↵ Nam H, Ha M, Bae O, Lee Y. Pengaruh Weissella confusa ketegangan PL9001 pada kepatuhan dan pertumbuhan Helicobacter pylori.. Appl Environ Microbiol. 2002; 68:4642-5. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
31 ↵ Kim TS, Hur JW, Yu MA, Cheigh CI, Kim KN, Hwang JK, Pyun YR.. Antagonisme Helicobacter pylori oleh bakteriosin dari bakteri asam laktat. J Food Prot. 2003; 66:3-12. Medline
32 ↵ Pinchuk IV, Bressollier P, Verneuil B, Fenet B, Sorokulova IB, Megraud F, Urdaci MC.. In vitro aktivitas anti-Helicobacter pylori dari probiotik galur Bacillus subtilis 3 adalah karena sekresi antibiotik. Antimicrob Agen Chemother. 2001; 45:3156-61. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
33 ↵ Guruge JL, Falk PG, Lorenz RG, Dans M, Wirth HP, Blaser MJ, Berg DE, Gordon JI.. Lampiran epitel mengubah hasil infeksi Helicobacter pylori. Proc Natl Acad Sci USA. 1998; 95:3925-30. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
34 ↵ Smoot DT.. Helicobacter pylori Bagaimana menyebabkan kerusakan mukosa? Mekanisme langsung. Gastroenterology. 1997; 113: suppl 6: S31-4. Medline
35 ↵ Kabir AM, Aiba Y, Takagi A, S Kamiya, Miwa T, Koga Y. Pencegahan infeksi Helicobacter pylori oleh lactobacilli dalam model murine gnotobiotic.. Gut. 1997; 41:49-55. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
36 ↵ Mukai T, T Asasaka, Sato E, K Mori, Matsumoto M, Ohori H. Penghambatan pengikatan Helicobacter pylori pada reseptor glikolipid oleh probiotik Lactobacillus reuteri.. Janin Immunol Med Microbiol. 2002; 32:105-10. CrossRefMedline
37 ↵ Bernet MF, Brassart D, Neeser JR, Servin AL.. Lactobacillus acidophilus LA 1 mengikat baris sel usus manusia berbudaya dan menghambat perlekatan sel dan invasi sel oleh bakteri enterovirulent. Gut. 1994; 35:483-9. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
38 ↵ Johnson-Henry KC, Mitchell DJ, Avitzur Y, Galindo-Mata E, Jones NL, Sherman PM.. Probiotik mengurangi kolonisasi bakteri dan peradangan lambung pada tikus yang terinfeksi H. pylori. Dig Dis Sci. 2004; 49:1095-102. CrossRefMedline
39 ↵ Byrd JC, Yunker CK, Xu QS, Sternberg LR, Bresalier RS.. Penghambatan sintesis musin lambung oleh Helicobacter pylori. Gastroenterology. 2000; 118:1072-9. CrossRefMedline
40 ↵ Mack DR, Michail S, Wei S, L McDougall, Hollingsworth MA.. Probiotik menghambat enteropathogenic E. coli kepatuhan in vitro dengan menginduksi ekspresi gen musin usus. Am J Physiol. 1999; 276: G941-G50.
41 ↵ Mack DR, Ahrne S, Hyde L, Wei S, MA Hollingsworth.. Ekstraseluler sekresi musin MUC3 berikut kepatuhan strain Lactobacillus pada sel epitel usus in vitro. Gut. 2003; 52:827-33. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
42. ↵ Gotteland M, Cruchet S, Verbeke S. Pengaruh Lactobacillus konsumsi pada perubahan penghalang mukosa gastrointestinal disebabkan oleh indometasin pada manusia. Aliment Pharmacol Ther. 2001; 15:11-7. CrossRefMedline
43 ↵ Arakawa T, T Watanabe, Kobayashi K. Peraturan sekresi asam dan pembentukan ulkus peptikum oleh sitokin inflamasi.. Dalam: Ernst PB, Michetti P, PD Smith, editor. Imunologi H. pylori: Dari patogenesis untuk pencegahan. Philadelphia: Lippincott-Raven Penerbit; 1997. p. 183-99.
44 ↵ Noach LA, Bosma NB, Jansen J. mukosa tumor necrosis factor alpha, interleukin-1 beta, dan interleukin-8 produksi pada pasien dengan infeksi Helicobacter pylori.. Scand J Gastroenterol. 1994; 29:425-9. Medline
45 ↵ Harris PR, Smith PD.. Peran fagosit mononuklear pada infeksi H. pylori-terkait. Dalam: Ernst PB, Michetti P, PD Smith, editor. Imunologi H. pylori: Dari patogenesis untuk pencegahan. Philadelphia: Lippincott-Raven Penerbit; 1997. p. 127-37.
46 ↵ Gill HS.. Probiotik untuk meningkatkan pertahanan anti-infeksi pada saluran pencernaan. Terbaik Pract Res Clin Gastroenterol. 2003; 17:755-73. CrossRefMedline
47 ↵ Murosaki S, Muroyama K, Yamamoto Y, Y. Yoshikai antitumor efek panas membunuh Lactobacillus plantarum L-137 melalui pemulihan gangguan interleukin-12 produksi pada tikus tumor-bearing.. Kanker Immunol Immunother. 2000; 49:157-64. Medline
48 ↵ von Der WT, Bulliard C, Schiffrin EJ.. Induksi oleh bakteri asam laktat dari populasi CD4 (+) sel T dengan kapasitas proliferasi rendah yang menghasilkan faktor pertumbuhan transformasi beta dan interleukin-10. Clin Diagn Lab Immunol. 2001; 8:695-701.
49 ↵ Vitini E, Alvarez S, M Medina, Medici M, de Budeguer MV, Perdigon G. Gut imunostimulasi mukosa oleh bakteri asam laktat.. Biocell. 2000; 24:223-32. Medline
50. ↵ Haller D, Bode C, Hammes WP, Pfeiffer AM, Schiffrin EJ, Blum S. bakteri Non-patogen mendapatkan respon sitokin diferensial oleh usus sel epitel / leukosit co-budaya. Gut. 2000; 47:79-87. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
51. ↵ Sgouras DN, Panayotopoulou EG, Martinez-Gonzalez B, Petraki K, Michopoulos S, Mentis A. Lactobacillus johnsonii LA1 melemahkan Helicobacter pylori gastritis terkait dan mengurangi tingkat kemokin pro-inflamasi di C57BL / 6 tikus. Clin Diagn Lab Immunol. 2005; 12:1378-86.
52. ↵ Conway PL, Kjelleberg S. adhesi Protein-dimediasi Lactobacillus fermentum regangan 737 mouse perut epitel skuamosa. J Gen Microbiol. 1989; 135:1175-86. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
53 ↵ Marteau P, Minekus M, Havenaar R, Huis in't Veld JH.. Kelangsungan hidup bakteri asam laktat dalam model dinamis dari lambung dan usus kecil: validasi dan efek dari empedu. J Dairy Sci. 1997; 80:1031-7. Medline
54 ↵ Gotteland M, Cruchet S. efek supresif yang sering menelan Lactobacillus johnsonii LA1 pada Helicobacter pylori kolonisasi pada sukarelawan tanpa gejala.. J Antimicrob Chemother. 2003; 51:1317-9. GRATIS Teks Penuh
55. ↵ Linsalata M, F Russo, Berloco P, Caruso ML, Matteo GD, Cifone MG, Simone CD, Lerardi E, Di Leo A. Pengaruh Lactobacillus brevis pada aktivitas dekarboksilase ornithine dan profil polyamine di Helicobacter mukosa lambung yang terinfeksi pylori . Helicobacter. 2004; 9:165-72. CrossRefMedline
56 ↵ Wang KY, Li SN, Liu CS, Perng DS, Su YC, Wu DC, Jan CM, Lai CH, Wang TN, Wang WM.. Efek menelan Lactobacillus dan Bifidobacterium-yang mengandung yogurt pada subyek dengan terjajah Helicobacter pylori. Am J Clin Nutr. 2004; 80:737-41. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
57 ↵ Sakamoto I, Igarashi M, Kimura K, Takagi A, Miwa T, Koga Y. efek supresif Lactobacillus gasseri OLL 2716 (LG21) pada infeksi Helicobacter pylori pada manusia.. J Antimicrob Chemother. 2001; 47:709-10. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
58. ↵ Wendakoon CN, Thomson AB, Ozimek L. Kurangnya efek terapi dari yoghurt yang dirancang khusus untuk pemberantasan infeksi Helicobacter pylori. Pencernaan. 2002; 65:16-20. CrossRefMedline
59 ↵ Armuzzi A, Cremonini F, Bartolozzi F, Canducci F, Candelli M, Ojetti V, Cammarota G, Anti M, De Lorenzo A, et al.. Pengaruh pemberian oral Lactobacillus GG pada antibiotik terkait gastrointestinal efek samping selama Helicobacter pylori terapi eradikasi. Aliment Pharmacol Ther. 2001; 15:163-9. CrossRefMedline
60. ↵ Canducci F, Armuzzi A, Cremonini F, G Cammarota, Bartolozzi F, Pola P, Gasbarrini G, Gasbarrini A. Budaya lyophilized dan aktif Lactobacillus acidophilus meningkatkan Helicobacter tingkat pemberantasan pylori. Aliment Pharmacol Ther. 2000; 14:1625-9. CrossRefMedline
61 ↵ Cremonini F, Di Caro S, M Covino, Armuzzi A, Gabrielli M, L Santarelli, Nista E, G Cammarota, Gasbarrini G, Gasbarrini A. Pengaruh preparat probiotik yang berbeda pada pylori efek samping terkait terapi anti-Helicobacter.: kelompok paralel, tiga buta, studi plasebo-terkontrol. Am J Gastroenterol. 2002; 97:2744-9. CrossRefMedline
62. ↵ De Francesco V, Stoppino V, Sgarro C, D. Lactobacillus acidophilus Faleo administrasi ditambahkan ke omeprazole / amoksisilin terapi berbasis ganda dalam Helicobacter pylori pemberantasan. Menggali Hati Dis. 2000; 32:746-7. CrossRefMedline
63 ↵ Myllyluoma E, Veijola L, Ahlroos T, Tynkkynen S, Kankuri E, Vapaatalo H, Rautelin H, Korpela R. suplemen probiotik meningkatkan toleransi terhadap Helicobacter pylori terapi pemberantasan, double-blind, studi percontohan acak terkontrol plasebo.. Aliment Pharmacol Ther. 2005; 21:1263-72. CrossRefMedline
64. ↵ Sheu B, Wu J, Lo C, H Wu, Chen J, Lin Y, Lin M. Dampak suplemen dengan Lactobacillus dan Bifidobacterium-yang mengandung yoghurt pada terapi triple untuk Helicobacter pylori pemberantasan. Aliment Pharmacol Ther. 2002; 16:1669-75. CrossRefMedline
65. ↵ Sykora J, K Valeckova, Amlerova J, K Siala, Dedek P, S Watkins, Varvarovska J, F Stozicky, Pazdiora P, Schwarz J. Efek dari fermentasi produk susu yang mengandung probiotik dirancang khusus Lactobacillus casei DN-114 001 dan pemberantasan H. pylori pada anak-anak: acak, studi double-blind prospektif. J Clin Gastroenterol. 2005; 39:692-8. CrossRefMedline
66 ↵ Tursi A, Brandimarte G, Giorgetti GM, Modeo ME.. Pengaruh Lactobacillus casei suplementasi pada efektivitas dan tolerabilitas dari lini kedua terapi quadruple baru 10 hari setelah kegagalan upaya pertama untuk menyembuhkan infeksi Helicobacter pylori. Med Sci Monit. 2005; 10: CR662-6.
67 ↵ Stromqvist M, Falk P, S Bergstrom, Hansson L, Lonnerdal B, S Normark, Hernell O. ASI kappa-kasein dan penghambatan Helicobacter pylori adhesi pada mukosa lambung manusia.. J Pediatr Gastroenterol Nutr. 1995; 21:288-96. Medline
68 ↵ Wang X, Hirmo S, Willen R, Wadstrom T. Penghambatan infeksi Helicobacter pylori oleh glycoconjugates susu sapi dalam model tikus BALB / cA.. J Med Microbiol. 2001; 50:430-5. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
69. ↵ Buhling A, D Radun, Muller WA, Malfertheiner P. Pengaruh anti-Helicobacter triple-terapi dengan metronidazole omeprazole dan klaritromisin pada mikroflora usus. Aliment Pharmacol Ther. 2001; 15:1445-52. CrossRefMedline
70 ↵ TB Deering, Carlson GL, Malagelada JR, Duenes JA, McCall JT.. Nasib antasid menetralkan mulut dan efeknya pada sekresi lambung postprandial dan pengosongan. Gastroenterology. 1979; 77:986-90. Medline
71 ↵ Frommer DJ.. Pengukuran refluks gastro-oesophageal setelah pemberian antasida menggunakan teknik perfusi. Curr Med Res Opin. 1981; 7:452-7. Medline

(Annisa Zikra A)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar