Sabtu, 08 Juni 2013

jurnal 5

Inulin dan Oligofructose Pada penyakit  inflamasi usus kronis 1-3
Celine H. M. Leenen dan Levinus A. Dieleman *
+ Afiliasi Penulis

Centre of Excellence untuk Peradangan gastrointestinal dan Imunitas Penelitian, University of Alberta, Edmonton, Alberta, Kanada
↵ * Kepada siapa korespondensi harus ditangani. E-mail: l.dieleman @ ualberta.ca.

Bagian berikutnya
Abstrak

Penyakit Crohn dan kolitis ulserativa, juga disebut penyakit radang usus kronis (IBD), mempengaruhi sampai 500 per 100.000 orang di dunia Barat. Penelitian terbaru di etiologi IBD menunjukkan bahwa penyakit ini disebabkan oleh kombinasi genetik, faktor lingkungan, dan imunologi. Hasil dari manusia dan model hewan terutama kolitis dilaporkan oleh kelompok kami dan lain-lain telah menunjukkan bahwa penyakit ini akibat dari kurangnya toleransi terhadap penduduk bakteri usus dalam genetik host rentan. Bakteri probiotik memiliki efek menyehatkan bagi tuan rumah ketika ditelan dan juga telah menunjukkan keberhasilan dalam ulcerative colitis dan pouchitis refraktori. Mengingat kemanjuran memberikan bakteri probiotik pada pasien dengan IBD, telah ada minat terhadap potensi profilaksis dan terapi inulin, oligofructose, dan prebiotik lain untuk pasien dengan atau berisiko IBD. Prebiotik merupakan oligosakarida diet nondigestible yang mempengaruhi tuan rumah secara selektif merangsang pertumbuhan, aktivitas, atau kedua usus bakteri selektif (probiotik). Prebiotik merupakan mudah dijalankan dan, berbeda dengan terapi probiotik, tidak memerlukan administrasi dalam jumlah besar (hidup) bakteri dan karena itu lebih mudah untuk mengelola. Studi menggunakan prebiotik, khususnya oligosakarida β-fructan, untuk pengobatan peradangan usus kronis telah menunjukkan manfaat pada hewan model kolitis. Studi menggunakan prebiotik ini sendiri atau dalam kombinasi dengan probiotik muncul dan sangat menjanjikan. Ini terapi diet bisa mengarah pada pengobatan baru untuk penyakit ini melemahkan kronis.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Pengantar

Penyakit Crohn dan kolitis ulserativa (UC), 4 kolektif disebut sebagai penyakit radang usus (IBD), adalah penyakit peradangan kronis idiopatik pada saluran pencernaan yang mempengaruhi sampai 500 per 100.000 orang di dunia Barat. IBD umumnya dianggap sebagai penyakit dunia Barat, dan frekuensi telah meningkat pesat selama beberapa dekade terakhir (1). Kualitas hidup sangat terganggu pada pasien IBD, terutama oleh kambuh penyakit kronis.

Gambaran klinis
Penyakit Crohn.
Meskipun penyakit Crohn dan UC keduanya gangguan inflamasi dari saluran usus, mereka memiliki pola gejala yang berbeda dan strategi terapi. Penyakit Crohn pertama kali dijelaskan pada 1932 oleh Crohn, Ginsberg, dan Oppenheimer sebagai "ileitis regionalis," harus dibedakan dari tuberkulosis usus (2). Meskipun penyakit Crohn dapat terjadi pada setiap lokasi di saluran usus, insiden tertinggi dilaporkan di ileum distal, sekum, dan kolon sisi kanan. Gejala klinis yang beragam dan melibatkan tidak berdarah diare, kram perut, demam, penurunan berat badan, dan manifestasi perianal. Komplikasi yang terkait termasuk fistula ke kulit dan organ internal, striktur, dan pembentukan abses perirectal. Penampilan kotor menunjukkan dinding usus menebal dengan lumen menyempit, yang dapat menyebabkan obstruksi usus. Dalam tahap yang lebih maju dari penyakit, mukosa memiliki penampilan nodular, sering disebut sebagai batu-batuan. Gambaran histopatologis karakteristik penyakit Crohn yang tidak terjadi di UC adalah peradangan transmural mempengaruhi semua lapisan dinding usus dan kelenjar getah bening mesenterika dan peradangan granulomatosa noncaseating kronis. Saluran usus pada penyakit Crohn menunjukkan pola diskontinyu: daerah sangat terpengaruh alternatif dengan bagian-bagian yang normal, yang disebut melompat-lesi. Perawatan kini untuk ringan sampai sedang penyakit Crohn termasuk steroid, asam 5-Aminosalisilat, dan antibiotik. Penyakit yang lebih parah dan berulang Crohn membutuhkan azathioprine/6-mercaptopurine (3,4), metotreksat (5), dan / atau anti-TNF (6,7) terapi serta terapi biologis lainnya. Intervensi bedah diperlukan untuk mengobati komplikasi dan pasien yang resistan terhadap obat.

Kolitis ulserativa.
UC pertama kali dijelaskan oleh Wilks pada 1859 (6). UC selalu terbatas pada usus besar dan melibatkan rektum. Gejala utama mencerminkan peradangan kolon: diare, perdarahan rektum, dan nyeri perut, sering disertai dengan demam dan penurunan berat badan. Peradangan terutama melibatkan mukosa kolon, seragam dan berkesinambungan, dan selalu berlangsung proksimal. Pseudopolyps biasanya ditemukan selama endoskopi. Temuan mikroskopis awal meliputi deplesi sel goblet, hiperplasia crypt, dan infiltrasi neutrophilic. UC kronis dapat menyebabkan displasia, dengan peningkatan risiko kanker kolorektal pada tahap akhir dari penyakit. Temuan laboratorium menunjukkan pewarnaan perinuklear untuk antibodi sitoplasma antineutrofil pada 70% pasien UC. Pengobatan dari UC termasuk steroid sistemik dan topikal dan asam 5-Aminosalisilat untuk ringan sampai sedang UC. Penyakit yang lebih parah dan steroid-dependent membutuhkan azathioprine/6-mercaptopurine untuk pemeliharaan remisi atau siklosporin bahkan intravena (7) dan akhir-akhir anti-TNF (8) untuk penyakit refraktori parah. Karena UC dibatasi pada usus besar, terapi bedah dengan jumlah kolektomi berpotensi akan menyembuhkan penyakit. Terapi ditujukan terhadap bakteri penyakit-merangsang, seperti terapi probiotik dan prebiotik, yang muncul dan dibahas dalam hal ini dan lainnya artikel dalam Tambahan ini.

Bakteri usus komensal dan IBD
Meskipun patogenesis yang tepat dari IBD masih relatif tidak dikenal, kemajuan telah dibuat dalam beberapa tahun terakhir untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik. Penelitian terbaru di etiologi IBD menunjukkan bahwa penyakit ini disebabkan oleh kombinasi genetik, lingkungan, dan imunologi faktor (9).

Peran bakteri usus dalam patogenesis IBD diakui dengan baik (10), khususnya pada penyakit Crohn. Peradangan usus kronis ini biasanya terjadi di lokasi dengan konsentrasi tertinggi bakteri usus, seperti usus besar dan ileum terminal. Antibiotik dan penyelewengan tinja pengobatan yang efektif untuk penyakit Crohn (11), sedangkan membangun kembali kontinuitas usus distal dilewati atau infus isi usus ke dalam ileum dikecualikan menyebabkan kambuhnya penyakit (12). Peran bakteri usus dalam inisiasi dan pelestarian peradangan usus kronis yang paling meyakinkan ditunjukkan dalam beberapa model tikus peradangan usus kronis di mana host genetik rentan mengembangkan kolitis spontan di hadapan organisme komensal usus, juga disebut kondisi bebas patogen tertentu. Yang paling penting, tidak ada penyakit terjadi di negara bebas kuman (13).

HLA-B27 transgenik (TG) tikus mengembangkan kolitis di hadapan bakteri normal usus mulai pukul 8 minggu setelah kelahiran (14), sedangkan tikus non-TG, tikus yang diobati antibiotik TG, dan tikus TG bebas kuman tetap bebas penyakit ( 15,16). Eksaserbasi kolitis berkorelasi dengan peningkatan kepadatan Bacteroides spp luminal. (17). Bacteroides spp. adalah salah satu organisme anaerobik yang paling umum dalam usus distal (9). Kekambuhan pasca operasi awal penyakit Crohn setelah reseksi bedah dikaitkan dengan peningkatan Bacteroides spp. (18). Yang paling penting, B. vulgatus istimewa menginduksi radang usus pada tikus TG setelah monoassociation selama 4 minggu, sedangkan monoassociation dengan E. coli tidak menyebabkan penyakit (19). Temuan ini menunjukkan bahwa tidak semua bakteri yang sama dalam kapasitas mereka untuk menginduksi kolitis.

Probiotik dan IBD
Beberapa studi telah menunjukkan bahwa pasien IBD telah mengurangi jumlah bakteri pelindung kolon dibandingkan dengan kontrol non-IBD (20,21). Sebuah koktail probiotik termasuk 4 strain lactobacilli, 3 strain bifidobacteria, dan 1 Streptococcus salivarius (VSL # 3) mempertahankan pengampunan pouchitis refraktori setelah terapi antibiotik transien (22). Probiotik yang sama menunjukkan keberhasilan dalam penelitian open-label untuk mengobati ringan sampai sedang UC (23). Beberapa persiapan probiotik, termasuk VSL # 3, juga efektif dalam kolitis eksperimental (24). Dieleman et al. baru-baru ini menunjukkan bahwa Lactobacillus rhamnosus GG (L.GG) pengobatan oral secara signifikan mengurangi kolitis kambuh setelah pengobatan antibiotik pada tikus TG bebas patogen tertentu, sedangkan yang lain strain probiotik, L. plantarum 299v, tidak memiliki efek (25).

Probiotik mengerahkan perlindungan melalui beberapa mekanisme, baik sebagai organisme hidup atau melalui protein mereka dilepaskan, komponen dinding sel, atau DNA (26). Mekanisme ini termasuk penurunan pertumbuhan dan mengikat epitel oleh bakteri penyakit-merangsang, fungsi epitel ditingkatkan dengan produksi asam lemak rantai pendek, dan penurunan permeabilitas usus serta kegiatan immunoregulatory (24).

Prebiotik dan IBD
Prebiotik merupakan makanan nondigestible dan bahan-bahan tanaman, sebagian besar oligosakarida, yang menguntungkan mempengaruhi tuan rumah secara selektif merangsang pertumbuhan, aktivitas, atau kedua selektif usus (probiotik) bakteri (27). Chichory yang diturunkan inulin dan produk oligofructose hidrolisis tersebut adalah inulin tipe β-fruktan yang dihubungkan oleh β-(2-1) hubungan yang berbeda dalam tinggi (10-60) (inulin) dan rendah (3-7) (oligofructose ) jumlah monomer fruktosa. Mereka secara alami terjadi pada tingkat tinggi dalam tanaman seperti sawi putih, daun bawang, bawang merah, bawang putih, dan asparagus (28).

Prebiotik dan kolitis eksperimental (Tabel 1)
Studi menggunakan prebiotik untuk pengobatan peradangan usus kronis yang muncul dan telah dilakukan sebagian besar pada hewan model. Menyusui chicory yang diturunkan rantai panjang inulin ditambah campuran oligofructose (Synergy) pada 5 g / kg berat badan mengurangi radang usus pada tikus TG (29). (Perhatikan bahwa dosis 5 g / kg berat badan diberikan kepada HLA-B27 tikus tidak sesuai dengan dosis yang diberikan kepada pasien IBD manusia). HLA-B27 transgenik tikus yang digunakan dalam proyek penelitian ini adalah model yang digunakan untuk menilai mekanisme kerja pengobatan prebiotik dalam kolitis kronis. Ini efek menguntungkan terlihat dalam hubungannya dengan peningkatan bifidobacteria usus dan laktobasilus. Selain itu, makan kombinasi prebiotik ke tikus kolitis-rentan tidak hanya mengurangi sitokin proinflamasi mukosa tetapi juga meningkatkan pertumbuhan transformasi immunoregulatory faktor-β. Schultz et al. menunjukkan efek yang menguntungkan dengan inulin ditambah probiotik pada tikus TG (30).

Laktulosa dan inulin telah ditunjukkan untuk menipiskan peradangan pada IL-10 tikus KO dan dekstran natrium sulfat (DSS) kolitis diinduksi, masing-masing (31,32).

Dalam DSS kolitis diinduksi, tikus yang diberi makan oligosakarida susu kambing menunjukkan gejala klinis berkurang, dan peningkatan ekspresi MUC-3 diamati dibandingkan dengan tikus kontrol (33). Oligosakarida susu kambing juga menyebabkan penurunan peradangan kolon dan lesi nekrotik sedikit di trinitrobenzene sulfonat (TNBS) kolitis diinduksi pada tikus dibandingkan dengan kontrol yang tidak diobati (34). Namun, tidak semua studi menggunakan prebiotik telah menghasilkan hasil yang positif. Moreau et al. (35) ditemukan oligofructose tidak efektif dalam meningkatkan DSS kolitis diinduksi pada tikus, dan Holma et al. (36) melaporkan inefficacy serupa galacto-oligosakarida pada tikus TNBS-kolitis.

Prebiotik dan UC
Meskipun ada kekurangan studi manusia menggunakan prebiotik, studi yang muncul beberapa menunjukkan bahwa ada potensi untuk perawatan ini modalitas (Tabel 2). Inulin adalah efektif dalam pengobatan pouchitis kronis setelah kolektomi untuk UC (37). Sebuah acak, buta ganda terkontrol terbaru oleh Furrie et al. meneliti penggunaan prebiotik ditambah probiotik, juga disebut Synbiotics, pada 18 pasien dengan aktif UC (38). Terapi ini terdiri dari kombinasi B. longum dan campuran prebiotik inulin dan oligofructose (Synergy). Skor peradangan sigmoidoskopi berkurang pada populasi sinbiotik yang diobati dibandingkan dengan kelompok plasebo. Usus TNF dan tingkat IL-1α juga berkurang. Selain itu, biopsi rektal menunjukkan mengurangi peradangan dan regenerasi lebih epitel pada kelompok perlakuan sinbiotik.

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 1
Probiotik, prebiotik, dan sinbiotik pengobatan kolitis eksperimental

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 2
Uji klinis pengobatan probiotik, prebiotik, dan sinbiotik dalam IBD

Prebiotik dan penyakit Crohn
Dalam kecil, terbuka-label trial 10 CD pasien yang aktif, 21 d 15 g oligofructose dan inulin (Synergy) asupan oral mengakibatkan penurunan signifikan aktivitas penyakit dari awal, meningkat bifido usus, dan modifikasi bersamaan dari bawaan sistem kekebalan tubuh, seperti peningkatan ekspresi Pulsa seperti reseptor dan peningkatan IL-10 ekspresi dalam sel dendritik mukosa (39) (Tabel 2).

Hubungan antara mikroflora usus sebagai bagian dari interaksi host-bakteri untuk patogenesis IBD saat ini sedang banyak dipelajari. Mengubah komposisi mikroflora menggunakan probiotik dan / atau prebiotik menjanjikan sebagai strategi terapi untuk ameliorating peradangan usus kronis. Perkembangan masa depan dalam bidang ini harus mencakup double-blind, uji coba terkontrol plasebo ketat, menggunakan probiotik dan / atau prebiotik, bersama dengan pemahaman lebih lanjut tentang mekanisme perlindungan mereka. Karena profil keamanan yang sangat baik dan kurangnya efek samping yang serius, ada sedikit kontraindikasi untuk konsumsi prebiotik, probiotik, dan kombinasi mereka (Synbiotics) oleh pasien IBD. Pemahaman lebih lanjut tentang interaksi antara mikroba dan saluran pencernaan akan membantu mengidentifikasi strain bakteri dan / atau yang prebiotik mungkin efektif dalam berbagai jenis penyakit inflamasi kronik.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Catatan kaki

↵ 1 Diterbitkan dalam suplemen untuk The Journal of Nutrition. Dipresentasikan pada konferensi "5th ORAFTI Konferensi Penelitian: Inulin dan Oligofructose: Manfaat Kesehatan Terbukti dan Klaim" yang diselenggarakan di Harvard Medical School, Boston, MA, tanggal 28-29 September 2006. Konferensi ini diselenggarakan dan disponsori oleh ORAFTI, Belgia. Editor tamu untuk publikasi suplemen adalah Marcel Roberfroid, Catholique University of Louvain, Brussels, Belgia dan Randal Buddington, Mississippi State University, Amerika Serikat. Tamu Editor pengungkapan: M. Roberfroid dan R. Buddington, dukungan untuk perjalanan ke konferensi yang disediakan oleh ORAFTI.
↵ 2 pengungkapan Penulis: C. Leenen dan LA Dieleman, tidak ada konflik kepentingan.
↵ 3 Dalam proses ini, istilah inulin tipe fructan harus digunakan sebagai istilah umum untuk mencakup semua β-(2 ← 1) fruktan linier. Dalam keadaan lain yang membenarkan identifikasi oligomer vs polimer, istilah oligofructose dan / atau inulin atau akhirnya rantai panjang atau inulin tinggi berat molekul akan digunakan, masing-masing. Meskipun oligomer yang diperoleh dari hidrolisis parsial inulin atau sintesis enzimatik memiliki DPav sedikit berbeda (4 dan 3,6, masing-masing), yang oligofructose berjangka akan digunakan untuk mengidentifikasi keduanya. Synergy akan digunakan untuk mengidentifikasi 30/70 campuran (wt: wt) dari oligofructose dan inulin HP dinyatakan bernama oligofructose diperkaya inulin.
↵ 4 Singkatan yang digunakan: DSS, dekstran natrium sulfat, IBD, penyakit inflamasi usus, TG, transgenik, TNBS, trinitrobenzene sulfonat, UC, kolitis ulserativa.
Bagian sebelumnya

SASTRA PUSTAKA

1. ↵ Loftus EV Jr, Sandborn WJ. Epidemiologi penyakit inflamasi usus. Gastroenterol Clin Utara Am. 2002; 31:1-20. CrossRefMedline
2. ↵ Crohn BB, Ginsberg L, Oppenheimer GD. Enteritis regional. Sebuah patologis dan klinis entitas. JAMA. 1932; 99:1323-9. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
3. ↵ Sandborn W, Sutherland L, D Pearson, Mei G, Modigliani R, Prantera C. Azathioprine atau 6-mercaptopurine untuk menginduksi remisi penyakit Crohn. Cochrane database Syst Rev 2000; 2: CD000545. Medline
4. ↵ Sandborn WJ. Dosis Rasional azathioprine dan 6-mercaptopurine. Gut. 2001; 48:591-2. GRATIS Teks Penuh
5. ↵ Feagan BG, Rochon J, Fedorak RN, Irvine JI, liar G, L Sutherland, Steinhart AH, Greenberg GR, Gillies R, et al. Methotrexate untuk pengobatan penyakit Crohn. N Engl J Med. 1995; 332:292-7. CrossRefMedline
6. ↵ Wilks S. Penampilan morbid dari usus Miss Bank. Med Waktu Gazette. 1859; 2:264-9.
7 ↵ Lichtiger S, Hadir DH, Korenbluth A, Gelernt I, J Bauer, Galler G, Michelassi F, Hanauer S. Siklosporin dalam ulcerative colitis berat refrakter terhadap terapi steroid.. N Engl J Med. 1994; 330:1841-5. CrossRefMedline
8 ↵ Rutgeerts P, Sandborn WJ, Feagan BG, Reinisch W, A Olson, Johanns J, S Travers, Rachmilewitz D, Hanauer SB, et al.. Infliximab untuk induksi dan terapi pemeliharaan untuk kolitis ulserativa. N Engl J Med. 2005; 353:2462-76. CrossRefMedline
9 ↵ penjahit RB.. Terapi manipulasi dari mikroflora usus pada penyakit inflamasi usus: antibiotik, probiotik, dan prebiotik. Gastroenterology. 2004; 126:1620-33. CrossRefMedline
10 ↵ penjahit RB.. Target bakteri enterik dalam pengobatan penyakit radang usus: mengapa, bagaimana, dan kapan. Curr Opin Gastroenterol. 2003; 19:358-65. CrossRefMedline
11 ↵ Podolsky DK.. Penyakit radang usus. N Engl J Med. 2002; 347:417-29. CrossRefMedline
12 ↵ D'Haens GR, Geboes K, M Peeters, Baert F, Penninckx F, Rutgeerts P. lesi awal penyakit berulang Crohn disebabkan oleh infus isi usus di ileum dikecualikan.. Gastroenterology. 1998; 114:262-7. CrossRefMedline
13 ↵ penjahit RB.. Bakteri enterik dalam peradangan usus kronis: peran dalam patogenesis dan target terapi. Gastroenterology. 2003; 125:, di tekan.
14 ↵ Hammer RE, Maika SD, Richardson JA, Tang J, Taurog JD.. Penyakit radang spontan pada tikus transgenik mengekspresikan HLA-B27 dan β2m manusia: Sebuah hewan model gangguan manusia HLA-B27 terkait. Cell. 1990; 63:1099-112. CrossRefMedline
15 ↵ Taurog JD, Richardson JA, Croft JT, Simmons WA, Zhou M, Fernandez-Sueiro JL, Balish E, Hammer RE.. Keadaan suci hama mencegah perkembangan usus dan penyakit radang sendi di HLA-B27 tikus transgenik. J Exp Med. 1994; 180:2359-64. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
16 ↵ Sellon RK, Tonkonogy S, M Schultz, Dieleman LA, Grenther W, E Balish, Rennick DM, penjahit RB.. Resident bakteri enterik diperlukan untuk pengembangan kolitis spontan dan aktivasi sistem kekebalan tubuh pada tikus interleukin-10-kekurangan. Menginfeksi imun. 1998; 66:5224-31. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
17 ↵ Rath H, Ikeda J, K Wilson, Sartor R. Memvariasikan cecal bakteri beban pengaruh kolitis dan gastritis di HLA-B27 tikus transgenik.. Gastroenterology. 1999; 116:310-9. CrossRefMedline
18 ↵ Neut C, Bulois P, Desreumaux P, Membre JM, Lederman E, Gambiez L, Cortot A, Quandalle P, van Kruiningen H, Colombel JF.. Perubahan dalam flora bakteri ileum neoterminal setelah reseksi ileocolonic untuk penyakit Crohn. Am J Gastroenterol. 2002; 97:939-46. CrossRefMedline
19. ↵ Rath H, Wilson K, Sartor R. Diferensial induksi kolitis dan gastritis di HLA-B27 tikus transgenik selektif dijajah dengan Bacteroides vulgatus atau Escherichia coli. Menginfeksi imun. 1999; 67:2969-74. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
20 ↵ Giaffer MH, Holdsworth CD, Duerden BI.. Penilaian flora fekal pada pasien dengan penyakit inflamasi usus dengan teknik bakteriologi disederhanakan. J Med Microbiol. 1991; 35:238-43. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
21 ↵ Seksik P, Rigottier-Gois L, Gramet G, Sutren M, Pochart P, Marteau P, Jian R, Dore J. Perubahan kelompok bakteri feses dominan pada pasien dengan penyakit Crohn dari usus besar.. Gut. 2003; 52:237-42. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
22 ↵ Gionchetti P, Rizzello F, Venturi A, Brigidi P, Matteuzi D, Bazzocchi G, G Poggioli, Miglioli M, campieri M. bacteriotherapy oral sebagai pengobatan pemeliharaan pada pasien dengan pouchitis kronis:. Uji coba double-blind, placebo-controlled . Gastroenterology. 2000; 119:305-9. CrossRefMedline
23 ↵ Bibiloni R, Fedorak RN, Tannock GW, Madsen KL, Gionchetti P, campieri M, De Simone C, penjahit RB.. VSL # 3 probiotik campuran menginduksi remisi pada pasien dengan kolitis ulserativa aktif. Am J Gastroenterol. 2005; 100:1539-46. CrossRefMedline
24 ↵ penjahit RB.. Terapi probiotik peradangan usus dan infeksi. Curr Opin Gastroenterol. 2005; 21:44-50. Medline
25. ↵ Dieleman LA, Goerres MS, Arends A, D Sprengers, Torrice C, Hoentjen F, Grenther WB, Sartor RB. Lactobacillus GG mencegah terulangnya kolitis di HLA-B27 tikus transgenik setelah pengobatan antibiotik. Gut. 2003; 52:370-6. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
26 ↵ Marteau P, Seksik P, P Lepage, Dore J. Seluler dan efek fisiologis dari probiotik dan prebiotik.. Mini Rev Med Chem. 2004; 4:889-96. Medline
27 ↵ Gibson GR, Roberfroid MB.. Modulasi diet mikrobiota kolon manusia: memperkenalkan konsep prebiotik. J Nutr. 1995; 125:1401-12. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
28 ↵ Roberfroid MB, Van Loo JA, Gibson GR.. The bifidogenic sifat chicory inulin dan produk hidrolisis tersebut. J Nutr. 1998; 128:11-9. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
29. ↵ Hoentjen F, G Welling, Harmsen H, Zhang X, Snart J, G Tannock, Lien K, T Churchill, Lupicki M, L. Dieleman Pengurangan kolitis di HLA-B27 transgenik tikus dikaitkan dengan perubahan mikroflora dan immunomodulation. Inflamm usus Dis. 2005; 11:977-85. CrossRefMedline
30 ↵ Schultz M, K Munro, Tannock GW, Melchner I, Gottl C, Schwietz H, Scholmerich J, Rath HC.. Pengaruh makan persiapan probiotik (SIM) yang mengandung inulin pada tingkat keparahan radang usus besar dan pada komposisi mikroflora usus pada HLA-B27 tikus transgenik. Clin Diagn Lab Immunol. 2004; 11:581-7. CrossRefMedline
31. ↵ Madsen K, J Doyle, Jewell L, M Tavernini, Fedorak R. Lactobacillus sp mencegah perkembangan enterokolitis di interleukin-10 gen tikus kekurangan. Gastroenterology. 1999; 116:1107-14. CrossRefMedline
32 ↵ Videla S, Vilaseca J, Antolin M, Garcia-Lafuente A, Guarner F, Crespo E, Casalots J, A Salas, Malagelada JR.. Inulin meningkatkan diet kolitis distal disebabkan oleh dekstran natrium sulfat pada tikus. Am J Gastroenterol. 2001; 96:1486-93. CrossRefMedline
33. ↵ Lara-Villoslada F, Debras E, A Nieto, Concha A, J Galvez, Lopez-Huertas E, Boza J, Obled C, Xaus J. Oligosakarida diisolasi dari susu kambing mengurangi peradangan usus dalam model tikus dekstran natrium sulfat kolitis diinduksi. Clin Nutr. 2006; 25:477-88. CrossRefMedline
34 ↵ Daddaoua A, Puerta V, Requena P, Martinez-Ferez A, E Guadix, de Medina FS, Zarzuelo A, Suarez MD, Boza JJ, Martinez-Augustin O. Kambing oligosakarida susu. Adalah anti-inflamasi pada tikus dengan hapten- kolitis diinduksi. J Nutr. 2006; 136:672-6. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
35 ↵ Moreau NM, Martin LJ, Toquet CS, Laboisse CL, Nguyen PG, Siliart BS, Dumon HJ, MM Champ.. Restorasi integritas tikus caeco-kolon mukosa oleh pati resisten, tetapi tidak oleh fructo-oligosakarida, di dekstran natrium sulfat-kolitis diinduksi eksperimental. Br J Nutr. 2003; 90:75-85. CrossRefMedline
↵ Holma R, Juvonen P, Asmawi MZ, Vapaatalo H, Korpela R. galacto-oligosakarida 36. Merangsang pertumbuhan bifidobacteria tetapi gagal untuk melemahkan peradangan pada kolitis eksperimental pada tikus. Scand J Gastroenterol. 2002; 37:1042-7. CrossRefMedline
37 ↵ Welters CF, Heineman E, Thunnissen FB, van den Bogaard AE, Soeters PB, Baeten CG.. Pengaruh suplementasi inulin makanan pada peradangan mukosa kantong pada pasien dengan anastomosis kantong-anal ileum. Dis Colon Rektum. 2002; 45:621-7. CrossRefMedline
38 ↵ Furrie E, S Macfarlane, Kennedy A, JH Cummings, Walsh SV, O'Neil DA, Macfarlane GT.. Terapi sinbiotik (Bifidobacterium longum / Synergy 1) memulai resolusi peradangan pada pasien dengan kolitis ulserativa aktif: uji coba percontohan acak terkontrol. Gut. 2005; 54:242-9. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
39 ↵ Lindsay JO, Whelan K, Stagg AJ, Gobin P, Al-Hassi HO, Rayment N, Kamm MA, Ksatria SC, Forbes A. Klinis, mikrobiologi, imunologi dan efek dari fructo-oligosakarida pada pasien dengan penyakit Crohn.. Gut. 2006; 55:348-55. Abstrak / GRATIS Teks Penuh

(Annisa Zikra A)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar