Sabtu, 08 Juni 2013

jurnal 1

Menempatkan Seluruh Grain Puzzle Bersama: Manfaat Kesehatan Terkait dengan Whole Grains-Ringkasan American Society for Nutrition 2010 Satellite Symposium1, 2,3

Satya S. Jonnalagadda4, *, Lisa Harnack5, Rui Hai Liu6, Nicola McKeown7, Chris Seal8, Simin Liu9, dan George C. Fahey10

+ Afiliasi Penulis
4General Mills Bell Institut Kesehatan dan Gizi, Golden Valley, MN, 55427
5Division Epidemiologi dan Kesehatan Masyarakat, Fakultas Kesehatan Masyarakat, Universitas Minnesota, Minneapolis, MN 55454
6Department of Food Science, Cornell University, Ithaca, NY 14853
Program Epidemiologi 7Nutrition, Jean Mayer USDA HNRCA di Tufts University, Boston, MA 02111
8Human Nutrition Research Centre, New Castle University, Newcastle upon Tyne, Inggris NE17RU
9Program pada Genomics dan Gizi, University of California, Los Angeles, CA, 90095
10Department Ilmu Hewan, Universitas Illinois, Urbana, IL 61801
* ↵ Untuk siapa korespondensi harus ditangani. E-mail: satya.jonnalagadda @ genmills.com

Bagian berikutnya
Abstrak

Simposium "Menempatkan Seluruh Grain Puzzle Bersama: Manfaat Kesehatan Terkait dengan Whole Grains" disponsori oleh ASN dibawa bersama peneliti untuk meninjau bukti mengenai manfaat kesehatan yang berhubungan dengan biji-bijian. Bukti ilmiah saat ini menunjukkan bahwa biji-bijian memainkan peran penting dalam menurunkan risiko penyakit kronis, seperti penyakit jantung koroner, diabetes, dan kanker, dan juga berkontribusi terhadap manajemen berat badan dan kesehatan pencernaan. Esensial makro dan mikro, bersama dengan fitonutrien hadir dalam biji-bijian, sinergis berkontribusi terhadap efek menguntungkan mereka. Bukti saat ini meminjamkan kepercayaan kepada rekomendasi untuk memasukkan makanan gandum ke dalam diet sehat dan program gaya hidup. Simposium ini juga menyoroti perlunya penelitian lebih lanjut untuk meneliti peran makanan gandum dalam pencegahan dan manajemen penyakit untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang mekanisme aksi mereka.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Pengantar

Pada tanggal 23 April 2010, pada Pertemuan Tahunan Experimental Biology, ASN, melalui hibah pendidikan tak terbatas dari General Mills Bell Institut Kesehatan dan Gizi, mensponsori simposium satelit di "Menempatkan Whole Grain Puzzle Bersama: Manfaat Kesehatan Terkait dengan Utuh . Grain "Simposium ini dihadiri peneliti yang mengkaji bukti yang terkait dengan manfaat kesehatan gandum di bidang: fitonutrien gandum, manajemen berat badan, penyakit kardiovaskular (CVD), diabetes 11, kesehatan pencernaan, dan cara-cara untuk membantu meningkatkan gandum diet penilaian asupan. Makalah ini secara singkat merangkum bukti terakhir selama simposium dan rekomendasi untuk penelitian di masa depan manfaat kesehatan dari biji-bijian.

Seluruh biji-bijian
Seluruh butir didefinisikan oleh American Association of Cereal Kimiawan Internasional dan FDA sebagai terdiri dari "utuh, tanah, retak atau serpihan buah gandum yang komponen utama, endosperm bertepung, kuman dan dedak, yang hadir dalam proporsi yang relatif sama karena mereka ada dalam gandum utuh (1, 2). "makanan gandum utuh yang mengalami pengolahan dan pemulihan harus memberikan proporsi yang sama dedak, kuman, dan endosperma seperti yang dari gandum asli untuk dipertimbangkan biji-bijian (1, 2) . Lapisan dedak luar terdiri dari nondigestible, terutama larut, karbohidrat buruk difermentasi (seperti selulosa, hemiselulosa, arabinoxylan), dan kuman dalam dan tepung endosperm mengandung serat larut kental, oligosakarida difermentasi, pati resisten (RS), lignan, vitamin, mineral, polifenol, minyak, dan fitonutrien lainnya (3). Selama penyulingan biji-bijian menjadi tepung putih, dedak luar dan lapisan kuman dalam dikeluarkan dan endosperm sisanya diolah menjadi tepung. Dengan demikian, dibandingkan dengan biji-bijian olahan, biji-bijian secara inheren lebih kaya serat makanan, yang mengandung serat ~ 80% lebih dibandingkan diet biji-bijian olahan (3, 4). Selain itu, sebagai konsekuensi dari proses penyulingan, ada kerugian substansial dalam mineral esensial, vitamin, dan fitonutrien (3, 4).

2005 Dietary Guidelines for Americans merekomendasikan bahwa individu harus "mengkonsumsi 3 atau lebih ons-setara produk gandum per hari, dengan sisa butir yang direkomendasikan datang dari diperkaya atau produk gandum. Secara umum, setidaknya setengah dari biji-bijian harus berasal dari biji-bijian (5). "The 2010 Dietary Guidelines for Americans terus mendukung pedoman ini (6).

Meskipun pedoman diet saat merekomendasikan bahwa individu mengkonsumsi setidaknya satu-setengah dari semua biji-bijian mereka sebagai biji-bijian (yaitu 3 porsi / d, 1 porsi = 16 g), data asupan makanan dari Survei Melanjutkan Intakes Makanan dan NHANES menunjukkan bahwa asupan gandum rata-rata 1 porsi / d, dengan 95% orang Amerika tidak memenuhi gandum rekomendasi asupan harian mereka (7, 8). Ada beberapa bukti bahwa, sejak 2005 Pedoman Diet untuk Amerika, konsumen telah meningkatkan pembelian makanan gandum, terutama siap-untuk-makan sereal sarapan, roti, dan pasta, yang mungkin sebagian disebabkan oleh lebih banyak produk dengan biji-bijian yang tersedia di rak-rak supermarket (9).

Pada 2001-2002, sumber makanan utama biji-bijian dalam diet Amerika siap-untuk-makan sereal (28,7%), ragi roti (25,3%), sereal panas (13,7%), popcorn (12,4%), dan kerupuk (6,4%), dengan kategori makanan ini akuntansi selama hampir 90% dari semua biji-bijian yang dikonsumsi (10). Jenis yang paling umum dari biji-bijian dalam diet Amerika adalah gandum, jagung, gandum, barley, dan beras, gandum dengan gandum yang paling menonjol dikonsumsi setiap hari. Tabel 1 menunjukkan biji-bijian umum dan contoh produk makanan dan Tabel 2 menunjukkan komposisi makronutrien dari butiran umum (4).

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 1
Biji-bijian umum dan contoh seluruh produk makanan biji-bijian

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 2
Komposisi makronutrien dari seluruh grains1

Makanan gandum dapat berisi gandum utuh, atau dilarutkan dalam bahwa mereka memiliki komponen biji-bijian digabungkan dengan proporsi relatif sebagai alami dalam kernel gandum (1, 2). Mayoritas produk yang ditemukan di rak-rak toko ritel akan dianggap dilarutkan produk gandum (11).

Gandum penilaian asupan makanan
Estimasi asupan gandum individu dapat diperoleh dalam berbagai cara, seperti 24 jam asupan makanan ingat, catatan makanan, dan FFQ, dengan yang terakhir merupakan metode yang paling umum digunakan dalam studi epidemiologi. Dalam semua metode ini penilaian asupan makanan, definisi seluruh makanan gandum penting untuk memahami secara jelas. Definisi makanan gandum telah bervariasi dari studi ke studi dan gizi asupan basis data ke database. Dalam penelitian awal, makanan gandum termasuk sarapan gandum sereal (mengandung ≥ 25% dari konten gandum), roti gelap, beras merah, oatmeal, dan makanan individu lain tertentu seperti nasi, biskuit gandum utuh, dan dedak muffin (lihat Tabel 3 dan 4 untuk studi individu). Selain itu, tambah dedak dan menambahkan kuman yang termasuk dalam kategori gandum. Dengan demikian, berdasarkan definisi tentang apa yang dianggap sebagai makanan gandum, asupan gandum dapat berupa kurang atau berlebihan. Ini panggilan untuk kebutuhan untuk standardisasi metode penilaian asupan makanan untuk lebih mengukur asupan gandum.

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 3
Bukti cross-sectional dan prospektif pada orang dewasa menunjukkan asupan gandum lebih tinggi dikaitkan dengan BMI lebih rendah dan lingkar pinggang yang lebih kecil

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 4
Bukti cross-sectional dan prospektif tentang hubungan antara asupan gandum dan CVD

Ada sejumlah tantangan metodologis untuk mengembangkan pendekatan standar untuk mengukur konsumsi makanan gandum akurat. Tantangan terbesar mungkin menghadapi makanan yang mengandung kombinasi utuh dan nonwhole bahan gandum. Ini adalah masalah metodologis yang harus dibenahi, karena semakin banyak makanan gandum parsial tampaknya memasuki pasar. Perkembangan makanan gandum parsial kemungkinan terjadi karena berbagai alasan, seperti kelayakan teknis, stabilitas rak-hidup, rasa, penerimaan, dan biaya. Misalnya, sehubungan dengan rasa dan penerimaan, Sadeghi dan MARQUART (12) menunjukkan bahwa biskuit yang sebagian biji utuh (5 g / porsi) memiliki tingkat lebih tinggi dari penerimaan oleh anak-anak sekolah dasar dibandingkan dengan 100% gandum biskuit ( 26 g / porsi).

Makanan yang sebagian biji-bijian metodologis bermasalah, karena sering proporsi relatif dari bahan gandum dan nonwhole dalam produk tidak diketahui dan informasi formulasi eksklusif dari produsen makanan. Apa yang diketahui tentang produk ini adalah urutan peringkat dari bahan gandum sebagaimana diatur pada pernyataan yang diperlukan bahan FDA pada kemasan produk. Dari pernyataan bahan, petunjuk yang disediakan untuk proporsi relatif utuh dan nonwhole bahan gandum. Sebagai contoh, jika bahan pertama yang tercantum pada kemasan produk produk roti gandum retak diperkaya tepung terigu dan kedua dan hanya bahan biji-bijian lain yang tercantum adalah tepung gandum, dapat dibayangkan bahwa produk tersebut mengandung butir lebih nonwhole dari seluruh bahan gandum. Yang tidak diketahui adalah proporsi relatif tepat. Dalam contoh ini, proporsi biji-bijian dalam roti gandum retak yang gandum bisa di mana saja 49-1%, sehingga kualifikasi untuk dianggap sebagai makanan gandum.

Dalam pertimbangan kurangnya informasi rinci tentang jumlah bahan gandum dan nonwhole di banyak produk makanan gandum utuh parsial, ada beberapa pendekatan yang dapat dipertimbangkan untuk mengukur kontribusi parsial makanan gandum untuk asupan gandum. Salah satu potensi pilihan sederhana adalah menghitung makanan seperti gandum hanya jika semua bahan biji-bijian utuh, tetapi jika jumlah gabah total dalam makanan minim, maka bisa mengakibatkan terlalu tinggi kontribusi gandum. Sebaliknya, aturan bisa didirikan dimana makanan akan dianggap sebagai gandum jika itu berisi 1 atau lebih bahan gandum (setiap gandum). Kelemahan utama dari jenis pendekatan adalah bahwa asupan gandum sangat tepat untuk diremehkan atau berlebihan, dengan kesalahan klasifikasi sangat akut di antara mereka yang secara teratur mengkonsumsi makanan gandum parsial.

Pilihan lain yang lebih kompleks adalah untuk mempertimbangkan makanan sebagai gandum jika bahan pertama adalah gandum, gandum parsial jika biji-bijian tidak bahan pertama, dan bukan makanan gandum jika tidak ada bahan gandum (13). Meskipun opsi ini mencoba untuk menjelaskan berbagai tingkat komposisi gandum produk makanan, sulit untuk menafsirkan dan mengukur klasifikasi gandum parsial. Misalnya, dengan menggunakan pendekatan ini, ukuran ringkasan porsi biji-bijian tidak dapat dihitung tanpa asumsi yang dibuat tentang kontribusi relatif parsial seluruh porsi gandum.

Sebuah metode yang lebih kompleks, namun berpotensi lebih akurat untuk menentukan asupan gandum adalah untuk memperkirakan proporsi relatif dari gandum dan biji-bijian nonwhole komponen, yang merupakan pendekatan yang digunakan oleh database setara MyPyramid (11). Pendekatan ini bergantung pada mogok makanan untuk resep dan bahan tingkat individu. Meskipun pendekatan ini memberikan perkiraan yang lebih tepat, itu rumit untuk menerapkan dan asumsi harus dibuat tentang produk komersial yang resep (bahan dan jumlah masing-masing bahan) tidak tersedia, sehingga mengancam validitas isi gandum diperkirakan dari produk pangan.

Untuk mengevaluasi validitas dari pendekatan yang lebih kompleks yang baru saja dijelaskan, para peneliti di University of Minnesota Nutrisi Koordinasi Pusat (NCC) mengidentifikasi produk dari roti, kerupuk, siap-untuk-makan sereal, dan makanan ringan Chip lorong supermarket rantai yang memiliki gram biji-bijian per porsi ditentukan pada kemasan produk (n = 54) (14). Nilai-nilai ini menjabat sebagai ukuran kriteria komposisi gandum. Menggunakan pernyataan bahan dan informasi gizi fakta panel pada kemasan produk, database ilmuwan NCC menyadari gram informasi gandum mengembangkan resep untuk setiap produk. Resep dikembangkan menggunakan aplikasi perangkat lunak perhitungan makanan secara rutin digunakan di NCC untuk membuat formulasi untuk produk makanan komersial. Perangkat lunak ini, menggunakan algoritma optimasi linear, memperkirakan jumlah masing-masing bahan yang dibutuhkan untuk menghasilkan suatu produk dengan profil nutrisi dekat yang ditunjukkan pada panel fakta nutrisi. Karena pernyataan bahan daftar bahan dalam urutan konten dalam produk, algoritma optimasi linear dalam software menempatkan kendala ini pada solusi yang diperoleh untuk jumlah bahan. Setelah resep yang selesai, gram biji-bijian dalam setiap produk diperkirakan dan dibandingkan dengan label konten gandum (ukuran kriteria). Hasil perbandingan ini menunjukkan bahwa nilai-nilai estimasi yang dekat dengan nilai berlabel (± 4 g) untuk sebagian besar produk diuji (45 dari 52). Selain itu, korelasi antara nilai-nilai label dan diperkirakan sangat tinggi (r = 0,95) (14). Hasil ini menunjukkan dimungkinkan untuk memperkirakan konten gandum produk makanan komersial dengan cukup akurat, namun akurasi metode ini perlu diuji dengan makanan yang lebih kompleks.

Dengan demikian, upaya-upaya yang diperlukan untuk lebih akurat memperkirakan asupan gandum untuk mendapatkan representasi yang lebih baik dari populasi dan konsumsi individu dan untuk lebih akurat membuktikan hubungan mereka dengan kesehatan dan pengurangan risiko penyakit kronis.

Fitonutrien gandum
Seluruh biji-bijian merupakan sumber yang kaya vitamin, mineral, serat makanan, lignan, β-glucan, inulin, banyak fitokimia, pitosterol, phytin, dan sphingolipids (3, 15). Dedak adalah kulit luar berlapis-lapis dari gandum yang melindungi kuman dan endosperm dari kerusakan, seperti sinar matahari, hama, air, dan penyakit. Dedak mengandung senyawa fenolik, vitamin, mineral, dan serat. Endosperm merupakan komponen terbesar dari gandum, mengandung karbohidrat (pati), protein, vitamin, dan mineral dan berfungsi sebagai suplai makanan bagi kuman dan menyediakan energi untuk sisa tanaman. Kuman mengacu pada embrio, bagian yang membentuk pabrik baru, dan mengandung vitamin, beberapa protein, mineral, dan lemak.

Fitokimia diet didefinisikan sebagai bioaktif, senyawa tanaman non-gizi yang berkaitan dengan penurunan risiko penyakit kronis (15). Adom et al. (16) melaporkan bahwa sebagian besar phytochemical menguntungkan yang hadir dalam dedak dan kuman fraksi biji-bijian. Studi kohort prospektif secara konsisten menunjukkan bahwa ketika dikonsumsi dalam makanan utuh, phytochemical ini dapat berkontribusi untuk perlindungan penting terhadap penyakit kronis, seperti CVD dan kanker tertentu (3). Aditif dan sinergis efek dari fitokimia bioaktif yang ditemukan dalam biji-bijian mungkin bertanggung jawab atas manfaat kesehatan yang berhubungan dengan biji-bijian, selain itu, fitokimia gandum melengkapi orang-orang dalam buah-buahan dan sayuran bila dikonsumsi bersama-sama (3, 15, 16).

Asam fenolat pabrik menyediakan pertahanan kimia untuk tanaman terhadap patogen, parasit, dan predator (15). Ada berbagai kelas senyawa fenolik dalam biji-bijian, termasuk turunan dari asam benzoat dan sinamat, asam ferulic yaitu, asam vanilat, asam caffeic, asam syringic, asam p-coumaric, anthocyanidins, quinines, flavonol, chalones, flavon, flavanon, dan senyawa fenolik amino (3, 16). Asam fenolik yang hadir dalam bentuk yang larut-terkonjugasi (terikat) dan bebas dalam biji-bijian (17). Ferulic acid adalah salah satu asam fenolat gandum yang paling banyak dipelajari (3, 16-19). Ferulic acid yang paling melimpah di aleuron, pericarp, dan embrio dinding sel dari biji-bijian dan hanya terjadi dalam jumlah jejak dalam endosperm. Ferulic acid dapat eksis dalam bebas, larut-terkonjugasi, dan tidak larut bentuk terikat dalam biji-bijian, dengan bentuk terikat menjadi bentuk yang paling dominan (93% dari total), dari bentuk-bentuk bebas dan larut-terkonjugasi, jagung, gandum, oat , dan beras (16-19). Pengolahan makanan, seperti pengolahan termal dan penggilingan, dapat membantu melepaskan phytochemical ini, membuat mereka lebih bioaccessible. Selain itu, hasil pencernaan kolon dalam rilis dari senyawa fenolik terikat, sehingga memungkinkan mereka untuk memberi efek kesehatan mereka baik lokal maupun sistemik pada penyerapan. Andreasen et al. (20) menunjukkan bahwa esterase pencernaan manusia, dari mukosa usus dan mikrobiota usus, dapat melepaskan asam ferulat dan diferulics dari sereal bekatul, sehingga berpotensi berkontribusi terhadap risiko lebih rendah kanker tertentu, seperti kanker usus besar, yang telah dikaitkan dengan gandum Konsumsi (21).

Dalam kernel gandum, asam ferulat dan asam fenolat lainnya memberikan perlindungan dengan menghasilkan hambatan fisik dan kimia melalui silang dengan karbohidrat, kegiatan antioksidan untuk memerangi radikal destruktif, dan astringency yang menghalangi konsumsi oleh serangga dan hewan (3, 16, 17). Senyawa fenolik gandum dalam tubuh berfungsi sebagai antioksidan dengan menyumbang atom hidrogen radikal bebas (3, 17). Konsentrasi total asam fenolat dari biji-bijian sesuai dengan jumlah kapasitas antioksidan mereka. Jagung memiliki kandungan tertinggi asam fenolik, diikuti oleh gandum, oat, dan nasi, dengan 265, 136, 111, dan 95 mg asam galat equivalents/100 g, masing-masing (17). Miller et al. (22) melaporkan kapasitas antioksidan sarapan sereal gandum berkisar 2.200-3.500 Trolox setara (TE). Sebagai perbandingan, kapasitas antioksidan buah-buahan pada umumnya berkisar 600-1700 TE, dengan tinggi 2200 TE untuk plum merah dan 3600 TE untuk buah, dan sayuran rata-rata 450 TE, dengan tinggi 1400 TE untuk kubis merah. A 41-g rata porsi sarapan gandum siap-untuk-makan sereal whole memiliki kapasitas antioksidan dari 1120 TE dibandingkan dengan 380 dan 1020 TE di rata-rata 85-g porsi sayuran dan buah-buahan, masing-masing.

Karotenoid adalah kelompok lain dari senyawa yang ditemukan dalam biji-bijian (3, 16). Lutein, zeaxanthin, β-cryptoxanthin, β-karoten, dan α-karoten adalah karotenoid yang paling umum dan biasanya terkonsentrasi di dedak atau kuman porsi biji-bijian (3, 16). Selain memberikan pigmentasi, mereka memainkan peran penting dalam reproduksi dan perlindungan seluruh biji-bijian, sementara juga bertindak sebagai antioksidan dan memiliki provitamin A kegiatan (β-crytoxanthin, β-karoten, dan α-karoten) dalam tubuh.

Seluruh biji-bijian juga mengandung tocotrienol, tokoferol, dan oryzanols (3). Vitamin E, sebagai tokoferol dan tokotrienol, ditemukan dalam biji-bijian dalam berbagai proporsi dan terkonsentrasi di fraksi kuman gandum (3). β-Tocotrienol adalah bentuk dominan dari vitamin E dalam gandum gandum (3). Fungsi penting dari vitamin E dalam tubuh adalah aktivitas antioksidan dan pemeliharaan integritas membran sel. Seluruh biji-bijian juga mengandung asam lemak tak jenuh, terutama asam oleat dan linoleat, yang keduanya telah disarankan untuk menurunkan kadar kolesterol darah.

Seluruh biji-bijian juga mengandung serat, RS, oligosakarida, dan lignan, yang memiliki aktivitas biologis yang penting dan fungsi (3, 23). Misalnya, serat makanan, RS, dan oligosakarida dalam biji-bijian dapat menyebabkan pengurangan kolesterol, glukosa darah sehat dan konsentrasi insulin, meningkatkan kesehatan pencernaan, dan menurunkan risiko kanker pencernaan tertentu (23). Lignan ditemukan dalam biji-bijian memiliki antioksidan yang kuat dan efek phytoestrogenic. Mikroflora usus berperan dalam mengkonversi ini lignan tanaman menjadi lignan mamalia, enterolactone dan enterodiol, yang dapat memberikan perlindungan terhadap penyakit kronis seperti kanker yang berkaitan dengan hormon, diabetes, dan penyakit jantung (3, 23).

Sterol dan stanol juga ditemukan dalam biji-bijian, jenis dan jumlah yang bervariasi dengan jenis gandum dan komponen gandum. Mereka dikenal untuk menghambat penyerapan kolesterol dan meningkatkan ekskresi, sehingga dapat memainkan peran dalam mengatur kadar kolesterol darah. Peningkatan konsumsi seluruh biji-bijian dapat dikaitkan dengan peningkatan konsumsi fitosterol, sehingga berpotensi memberikan kontribusi terhadap pengurangan kolesterol dan cardioprotection (3).

Antinutrients seperti asam fitat, tanin, dan inhibitor enzim juga hadir dalam biji-bijian dan dapat menyebabkan efek protektif mereka secara keseluruhan (3, 23). Bentuk asam fitat kelat dengan berbagai logam menekan reaksi redoks besi-katalis dan kerusakan oksidatif terkait. Demikian juga, asam fitat dapat menekan kerusakan oksidan terkait dengan radikal oksigen yang dihasilkan oleh bakteri-bakteri usus, sehingga melindungi epitel usus. Protease inhibitor, asam fitat, asam fenolik, dan saponin hadir dalam gandum juga telah disarankan untuk menurunkan risiko kanker tertentu, seperti kanker usus besar dan kanker payudara. Asam fitat, lektin, asam fenolik, inhibitor amilase, dan saponin juga telah terbukti dapat menurunkan glukosa plasma, insulin, dan / atau kolesterol plasma dan kadar TG (23).

Singkatnya, biji-bijian memiliki kandungan tinggi phytonutrisi dan aktivitas antioksidan dari biji-bijian olahan. Tepung terigu Refined kehilangan 83% dari asam fenol total, 79% dari total flavonoid, 93% asam ferulic, 78% dari total zeaxanthin, 51% dari total lutein, dan 42% dari total β-cryptoxanthin dibandingkan dengan tepung gandum (16 ). Penelitian lebih lanjut tentang manfaat kesehatan dari phytochemical gandum, bioavailabilitas, efek pengolahan pada efek fisiologis mereka, dan jumlah dalam produk gandum dibenarkan.

Biji-bijian dan manajemen berat badan
Studi epidemiologi cross-sectional dan prospektif menunjukkan bahwa mengkonsumsi biji-bijian dikaitkan dengan penurunan risiko obesitas dan berat badan (24). Sampai saat ini, 14 studi cross-sectional, yang sebagian besar dilakukan di Amerika Serikat, telah menemukan bahwa asupan tinggi biji-bijian (asupan harian ~ 3 porsi) dikaitkan dengan BMI yang lebih rendah (kg/m2) pada orang dewasa; 3 Studi mengamati bahwa orang dewasa yang mengkonsumsi asupan yang tinggi biji-bijian memiliki lingkar pinggang yang lebih kecil (25-38) (Tabel 3). McKeown et al. (25) di Framingham Offspring Study dan Newby dkk. (31) di Baltimore Longitudinal Study of Aging mengamati hubungan terbalik antara konsumsi gandum dan BMI, pinggang: rasio pinggul, dan lingkar pinggang. Umumnya, ~ 1 unit perbedaan dalam BMI diamati antara tertinggi dan seluruh asupan gandum terendah. Baru-baru ini, McKeown et al. (35) juga menunjukkan bahwa asupan tinggi makanan gandum dikaitkan, secara dosis-tergantung, dengan lemak perut yang lebih rendah (43,0 vs 39,4%, P-trend = 0,02), yang diukur dengan dual-energi X-ray absorptiometry , di antara orang dewasa yang lebih tua. Dalam studi ini, asupan gandum dalam kuintil atas adalah 3 porsi / d dibandingkan dengan <0,5 porsi / d dalam kuintil terendah. Sebaliknya, tidak ada hubungan yang signifikan diamati dengan asupan halus-halus. Demikian juga, McKeown et al. (38) menunjukkan bahwa konsumsi gandum berbanding terbalik dikaitkan dengan subkutan dan volume jaringan adiposa viseral antara Offspring kohort Framingham, volume jaringan adiposa viseral adalah 10,7% lebih rendah di antara individu mengkonsumsi 3 atau lebih porsi ons-setara biji-bijian per hari dibandingkan dengan tanpa Konsumsi gandum.

Calon studi menunjukkan bahwa penambahan berat badan dan peningkatan adipositas perut dari waktu ke waktu lebih rendah pada orang yang mengkonsumsi gandum utuh. Analisis 'Health Study (27) dan Nurses' Health Study Physicians (26) menunjukkan bahwa mereka yang mengkonsumsi makanan gandum lebih utuh konsisten beratnya kurang dari mereka yang mengkonsumsi makanan gandum utuh sedikit pada setiap periode tindak lanjut penelitian. Koh-Banerjee et al. (27) memperkirakan bahwa untuk setiap kenaikan 40-g dalam asupan gandum sehari-hari, berat badan 8-y lebih rendah sebesar 1,1 kg.

Dalam sebuah studi cross-sectional terbaru dari orang dewasa di Inggris, Thane et al. (37), menggunakan 7-d catatan makanan dan mendefinisikan asupan gandum sebagai makanan yang mengandung> 10% biji-bijian, mengamati bahwa asupan tinggi berbanding terbalik dikaitkan dengan persentase laki-laki diklasifikasikan sebagai obesitas berdasarkan BMI, independen dari faktor lainnya, dan asupan tidak dikaitkan dengan berat badan atau prevalensi kelebihan berat badan. Harland dan Garton (24), dalam review sistematis bukti, menunjukkan pengurangan sederhana di BMI (0,63 kg/m2) dan lingkar pinggang (2,7 cm) dengan konsumsi 3 porsi / d dari biji-bijian. Perbedaan rata-rata di BMI ~ 0,5 kg/m2 pada tingkat populasi diterjemahkan ke dalam peningkatan 5% dalam tingkat kejadian koroner. Konsistensi studi observasional meminjamkan kepercayaan kepada hubungan penting diamati antara asupan gandum dan manajemen berat badan.

Studi intervensi tentang efek biji-bijian pada berat badan dan faktor risiko terkait obesitas metabolik telah menghasilkan hasil yang tidak konsisten, berpotensi karena penggunaan program diet hypocaloric sebagai bagian dari intervensi. Katcher et al. (39) mengamati penurunan berat badan yang serupa dengan diet hypocaloric gandum dibandingkan dengan diet hypocaloric butir halus, tapi mengamati penurunan lebih besar dalam persen lemak tubuh perut dalam kelompok gandum dibandingkan dengan kelompok butir halus (-2.2% vs -0.9 , masing-masing; P = 0,03). Menariknya, Kallio et al. (40) menunjukkan penurunan 21% dalam ukuran adipocyte, dengan tidak adanya perubahan berat badan, setelah konsumsi pasta gandum diet selama 12 minggu. Namun, baru-baru ini, Brownlee et al. (41), dalam sebuah studi intervensi diet 16-minggu yang sehat, individu kelebihan berat badan mengkonsumsi diet pemeliharaan berat badan, tidak mengamati perubahan berat badan atau ukuran komposisi tubuh dengan gandum diet intervensi [3 porsi / d (60 g / d) dan 6 porsi / d (120 g / d)]. Para penulis disebabkan temuan nol mereka dengan sifat intervensi, penambahan vs substitusi makanan gandum ke dalam diet, meningkatkan asupan energi, dan karakteristik peserta, antara lain faktor (42). Studi-studi intervensi, dikombinasikan dengan studi observasional, menunjukkan bahwa masuknya makanan gandum ke dalam diet dapat mengubah distribusi lemak tubuh secara independen dari perubahan berat badan secara keseluruhan, namun mekanisme kerjanya masih perlu dijelaskan.

Beberapa mekanisme telah diusulkan untuk menjelaskan mengapa asupan gandum mungkin memainkan peran dalam manajemen berat badan. Kandungan serat dari makanan gandum dapat mempengaruhi Volume makanan dan kepadatan energi, pengosongan lambung, dan respon glikemik. Seluruh biji-bijian juga telah diusulkan untuk memainkan peran penting dalam mempromosikan kenyang, orang yang mengonsumsi makanan biji-bijian lebih utuh mungkin makan lebih sedikit karena mereka merasa puas dengan sedikit makanan. Beberapa studi yang membandingkan perasaan kenyang atau asupan makanan yang sebenarnya setelah konsumsi biji-bijian tertentu, seperti barley, gandum, soba, atau quinoa, dibandingkan dengan kontrol gandum halus menunjukkan kecenderungan meningkat kenyang dengan biji-bijian (43-45). Data-data ini sesuai dengan analisis menentukan indeks kenyang dari sejumlah besar makanan, yang menunjukkan bahwa indeks kenyang dari roti putih tradisional lebih rendah daripada roti gandum (45). Namun, secara umum, studi-studi belum kenyang mengamati pengurangan asupan energi, maka, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahami efek kenyang biji-bijian dan dampaknya terhadap manajemen berat badan.

Seluruh biji-bijian, dalam beberapa studi, juga telah diamati untuk menurunkan respons glisemik dan insulin, mempengaruhi hormon rasa lapar, dan mengurangi asupan makanan berikutnya pada orang dewasa (46-48). Menelan biji-bijian tertentu telah ditunjukkan untuk mempengaruhi hormon yang mempengaruhi nafsu makan dan kepenuhan, seperti ghrelin, peptida YY, insulinotropic glukosa tergantung polipeptida, glucagon-like peptide 1, dan cholecystokinin (46-48). Makanan gandum dengan serat, seperti dedak gandum atau dosis fungsional berat molekul tinggi β-glukan, dibandingkan dengan serat yang lebih rendah atau rekan-rekan halus telah diamati untuk mengubah tarif pengosongan lambung. Meskipun ada kemungkinan bahwa biji-bijian dan serat makanan mungkin memiliki efek yang sama pada kenyang, kepenuhan, dan asupan energi, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menjelaskan bagaimana, dan untuk apa gelar, kenyang jangka pendek mempengaruhi berat badan pada semua kelompok umur.

Perbedaan ukuran partikel makanan gandum mungkin memiliki efek pada kenyang, respon glikemik, dan metabolisme dan biokimia tanggapan lain (leptin, insulin, dll). Selain itu, biji-bijian telah disarankan untuk memiliki efek prebiotik. Sebagai contoh, kehadiran oligosakarida, RS, dan fermentasi karbohidrat lainnya dapat meningkatkan jumlah tinja bifidobacteria dan lactobacilli (49), sehingga berpotensi meningkatkan produksi ALRP dan sehingga berpotensi mengubah tanggapan metabolik dan fisiologis yang mempengaruhi pengaturan berat badan.

Singkatnya, bukti saat ini di antara mayoritas penduduk Kaukasia menunjukkan bahwa mengkonsumsi 3 atau lebih porsi biji-bijian setiap hari dikaitkan dengan BMI yang lebih rendah, adipositas perut bagian bawah, dan kecenderungan ke arah berat badan lebih rendah dari waktu ke waktu. Namun, studi intervensi telah tidak konsisten mengenai penurunan berat badan. Sebagai rekomendasi yang dibuat untuk memasukkan makanan gandum ke dalam diet, itu akan menjadi penting untuk menekankan menggantikan makanan biji-bijian olahan dengan padat nutrisi, makanan gandum daripada menambahkan lebih banyak makanan, ini akan memastikan bahwa keseimbangan energi tetap terjaga. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menguji hubungan antara asupan gandum dan kenaikan adipositas perut atau berat pada kelompok etnis minoritas, anak-anak, dan remaja. Selain itu, ada kebutuhan untuk intervensi diet jangka panjang dan studi metabolik pada orang dewasa sehat dan obesitas untuk lebih memahami mekanisme aksi dan hubungan antar asupan gandum, mengatur berat badan, dan adipositas.

Biji-bijian dan CVD
Studi epidemiologis dari Amerika Utara dan Eropa kohort secara konsisten menunjukkan bahwa konsumsi biji-bijian dikaitkan dengan penurunan risiko CVD (50) (Tabel 4). Jacobs dkk. (60) mengamati hubungan terbalik antara asupan gandum dan risiko kematian akibat penyakit jantung iskemik dalam Studi Kesehatan Perempuan di Iowa, bahkan setelah penyesuaian untuk faktor pembaur dan penyesuaian untuk total asupan serat makanan (RR = 0,70, 95% CI = 0,50 -0.98 untuk kuintil tertinggi asupan gandum). Liu et al. (61) dalam Nurses 'Health Study juga mengamati hubungan terbalik yang kuat antara asupan gandum dan risiko penyakit jantung koroner (PJK) (RR = 0,51, 95% CI = 0,41-0,64) bagi perempuan dalam kuintil tertinggi gandum konsumsi dibandingkan dengan mereka dalam kuintil terendah. Steffen et al. (58) dalam Atherosclerosis Risk in Communities studi mengamati bahwa 3 porsi makanan gandum per hari dikaitkan dengan risiko 28% lebih rendah dari penyakit arteri koroner, sedangkan Nettleton et al. (63) mengamati risiko 7% lebih rendah dari insiden gagal jantung pada kohort yang sama. Dalam meta-analisis oleh Anderson dkk. (64), yang termasuk 12 studi, data menunjukkan ada hubungan terbalik yang signifikan antara konsumsi gandum dan mengurangi risiko PJK (RR = 0,74, 95% CI = 0,64-0,84) setelah penyesuaian untuk faktor risiko primer dan sekunder. Selain itu, dampak dari biji-bijian pada pengurangan risiko PJK lebih kuat daripada dampak serat sereal saja, melainkan juga lebih kuat dari pengaruh total serat makanan atau dari buah-buahan dan sayuran. Sebuah meta-analisis lebih baru dari 7 studi kohort prospektif oleh Mellen et al. (65) memperkirakan risiko 21% lebih rendah dari kejadian CVD dengan asupan gandum yang lebih besar (2,5 porsi / d vs 0,2 porsi / d), selain itu, penulis merekomendasikan bahwa, "Dalam terang ini bukti yang konsisten, pembuat kebijakan, ilmuwan dan dokter harus melipatgandakan upaya untuk memasukkan pesan yang jelas tentang efek menguntungkan dari biji-bijian ke dalam kesehatan masyarakat dan upaya praktek klinis. "

Sejumlah mekanisme telah diusulkan untuk pengurangan risiko PJK terkait dengan biji-bijian. Mekanisme ini meliputi: komponen serat larut yang berkaitan dengan peningkatan ekskresi fekal kolesterol dan asam empedu, antioksidan dan sifat antiinflamasi, mungkin karena kehadiran polifenol dan fitonutrien lainnya dalam biji-bijian, fermentasi polisakarida seluruh gandum di besar usus sehingga produksi ALRP, dalam propionat tertentu, yang dapat menghambat sintesis kolesterol, dan peningkatan konsentrasi serum dari enterolactone fermentasi lignan tanaman oleh mikroflora usus (3, 23, 50). Mekanisme potensial lainnya termasuk glukosa darah dan modulasi respon insulin, meningkatkan fungsi pembuluh darah dan tekanan darah, dan pengendalian berat badan. Cochrane Ulasan meneliti efek biji-bijian pada risiko PJK pada peserta yang sebelumnya telah PJK atau 1 faktor risiko yang sudah ada sebelumnya, mereka menyimpulkan bahwa ada bukti yang lemah untuk potensi penurunan LDL-kolesterol biji-bijian (66). Namun, tidak jelas apakah menurunkan LDL-kolesterol adalah satu-satunya mekanisme tindakan untuk biji-bijian berkaitan dengan pengurangan risiko PJK. Hal ini juga penting untuk dicatat bahwa ulasan ini difokuskan pada studi di mana gandum adalah biji-bijian yang digunakan dalam studi intervensi. Mengingat variasi dalam komponen penurun kolesterol aktif (yaitu serat larut, β-glukan, dan fitonutrien seperti pitosterol) dari biji-bijian yang berbeda, kesimpulan dari Kelly et al. (66) harus ditafsirkan dengan hati-hati.

Asupan gandum lebih tinggi telah dikaitkan dengan penurunan risiko hipertensi pada studi prospektif epidemiologi dan intervensi. Wang et al. (54) dalam studi Health Professionals 'mengamati kemungkinan 23% lebih sedikit mengalami hipertensi di antara pria yang dilaporkan mengkonsumsi setidaknya 4 porsi harian makanan gandum dibandingkan dengan mereka yang mengkonsumsi kurang dari satu setengah porsi per hari. Dalam sebuah studi intervensi terbaru, Tighe dkk. (67) melaporkan 6 - dan pengurangan Hg 3-mm pada tekanan darah sistolik dan tekanan nadi, masing-masing, antara individu-individu yang sehat setengah baya mengkonsumsi 3 porsi makanan gandum per hari dibandingkan dengan individu mengkonsumsi biji-bijian olahan. Penurunan ini diamati pada tekanan darah sistolik diperkirakan menurunkan risiko penyakit arteri koroner dan stroke ≥ 15 dan ≥ 25%, masing-masing (67). Selain serat, biji-bijian memberikan kontribusi nutrisi seperti protein, magnesium, dan potasium, yang telah ditunjukkan untuk memainkan peran dalam penurunan tekanan darah. Selain itu, efek antiinflamasi biji-bijian juga dapat berkontribusi untuk menurunkan tekanan darah dan risiko CVD (23, 42, 50, 65).

Mellen et al. (68) dan Erkkila et al. (69) keduanya mengamati hubungan positif antara asupan gandum dan perbaikan dalam ketebalan intima arteri koroner dan diameter, ukuran perkembangan aterosklerosis arteri koroner, setelah penyesuaian untuk CVD, tekanan darah, dan faktor-faktor lainnya. Studi ini menunjukkan bahwa asupan gandum yang tinggi dikaitkan dengan perkembangan aterosklerosis yang kurang antara individu dari beberapa etnis dan dengan berbagai profil risiko kardiovaskular, ini dapat dikaitkan dengan kebanyakan komponen menguntungkan hadir dalam biji-bijian. Observasi ini perlu dikonfirmasi dalam studi lain dan, jika mungkin, komponen bioaktif yang bertanggung jawab untuk efek ini harus diidentifikasi.

Peran biji-bijian dalam menurunkan lemak darah dan lipoprotein kurang jelas, dan hasil dari studi intervensi acak adalah variabel. Bukti mengenai khasiat gandum dan barley β-glukan dalam menurunkan lipid darah baik dibuktikan. Di sisi lain, pengaruh makanan gandum dibuat dari biji-bijian serealia lain dalam menurunkan lemak darah kurang konsisten. Brownlee et al. (41) melaporkan hasil uji coba terkontrol secara acak intervensi, yang menunjukkan bahwa makanan gandum (60 dan 120 g / d) tidak berdampak terhadap kadar kolesterol LDL plasma orang dewasa kelebihan berat badan tapi sehat. Selanjutnya, Brownlee et al. (41) mengamati tidak ada perubahan dalam sensitivitas insulin, fungsi endotel, penanda inflamasi, atau pengukuran antropometri dengan intervensi gandum. Sebaliknya, Giacco dkk. (70) melaporkan penurunan yang signifikan (5%) dalam plasma puasa dan postprandial LDL-kolesterol dengan konsumsi makanan gandum gandum. Demikian pula, studi CHEWit (71) dan Studi GrainMark (72) keduanya menunjukkan penurunan yang signifikan pada tekanan darah sistolik dan LDL-kolesterol dengan asupan gandum lebih tinggi. Haldar et al. (72) juga melaporkan bahwa makanan gandum berbasis rye (48 g / hari selama 4 minggu diikuti oleh 96 g / d selama 4 minggu) lebih efektif dalam menurunkan kadar kolesterol darah dibandingkan dengan makanan berbasis gandum, yang mungkin disebabkan dengan tinggi kandungan serat larut gandum dibandingkan dengan gandum. Perbedaan dalam studi ini bisa disebabkan oleh fakta bahwa makanan gandum yang berpotensi ditambahkan ke dalam makanan daripada menggantikan makanan biji-bijian olahan, sebagaimana dimaksud dalam studi Brownlee, karena peningkatan asupan energi diamati pada kelompok intervensi dibandingkan dengan kelompok kontrol dan peserta, meskipun kelebihan berat badan, tidak memiliki konsentrasi lipid darah tinggi pada awal penelitian. Secara keseluruhan, studi intervensi mengangkat beberapa isu penting, yaitu, melakukan studi intervensi terkontrol acak yang menantang dan mengubah pola makan dalam studi intervensi hidup bebas tidak mudah, terutama dengan sistem berbasis makanan yang kompleks, dimana manfaat dan interaksi dari berbagai komponen yang masih belum dipahami dengan baik. Kepatuhan dengan intervensi diet akan selalu menjadi masalah dan biomarker asupan penting untuk memungkinkan kuantifikasi lebih baik dari asupan. Yang penting, studi oleh Brownlee et al. (41) menimbulkan pertanyaan tentang penggunaan relawan yang beresiko dibandingkan dengan individu yang sehat dalam hal tujuan penelitian dan hasil yang diharapkan.

C-reactive protein (CRP), sebuah protein fase akut yang merupakan penanda sensitif peradangan subklinis, telah terbukti sangat terkait dengan risiko CVD, diabetes tipe 2, dan kanker (73, 74). Asupan gandum telah dikaitkan dengan konsentrasi yang lebih rendah dari CRP dalam studi epidemiologi dan intervensi. Qi et al. (75) dalam Nurses 'Health Study mengamati bahwa asupan gandum dikaitkan dengan status inflamasi ditingkatkan antara perempuan dengan diabetes tipe 2 dan asupan gandum tertinggi dikaitkan dengan CRP lebih rendah dan tingkat TNFa dibandingkan dengan asupan gandum terendah. Pengamatan serupa dibuat di Insulin Resistance Atherosclerosis Study (76). Multi-Ethnic Study of Atherosclerosis (30) dan Health Study Nurses '(51) melaporkan hubungan terbalik yang signifikan antara asupan gandum dan konsentrasi CRP bahkan setelah penyesuaian untuk beberapa faktor pembaur, asosiasi serupa baru-baru ini diamati antara wanita yang lebih muda (77) . Dalam berat studi intervensi kerugian terkontrol, Katcher dkk. (39) mengamati pengurangan 38% dalam konsentrasi CRP antara individu-individu obesitas mengkonsumsi diet hypocaloric gandum dibandingkan dengan diet hypocaloric gandum halus. Efek dari biji-bijian telah dikaitkan dengan sinergis, efek antiinflamasi dari serat makanan, mineral, antioksidan, polifenol, dan fitonutrien lainnya hadir dalam gandum.

Studi awal juga menunjukkan bahwa asupan gandum dapat dikaitkan dengan perbaikan dalam sensitivitas insulin (30, 78), faktor risiko yang terkait dengan penyakit jantung koroner. Dilaporkan bahwa konsumen kebiasaan terutama seluruh produk tepung gandum memiliki konsentrasi insulin puasa lebih rendah daripada kebiasaan olahan gandum tepung konsumen. Pereira dkk. (78) mengamati bahwa insulin puasa adalah 10% lebih rendah selama konsumsi diet gandum daripada selama konsumsi diet biji-bijian olahan (perbedaan mean: -15 ± 5,5 pmol / L, P = 0,03) dan area di bawah 2-h kurva insulin cenderung lebih rendah daripada setelah diet biji-bijian halus. Semakin tinggi serat dan kandungan karbohidrat yang dicerna dalam banyak makanan gandum dapat difermentasi oleh bakteri-bakteri usus, yang dapat menghasilkan ALRP yang masuk sirkulasi portal dan oksidasi glukosa hepatik pengaruh, menurunkan pelepasan asam lemak, dan meningkatkan bersihan insulin, sehingga meningkatkan sensitivitas insulin. Pereira dkk. (78) juga menyarankan bahwa-whole grain tinggi, diet tinggi serat dapat meningkatkan sensitivitas reseptor insulin melalui penurunan kronis indeks glisemik makanan secara keseluruhan dan sekresi insulin terkait serta melalui produksi ALRP, menyebabkan oksidasi glukosa hepatik ditingkatkan dan insulin izin.

Berdasarkan bukti yang ada, ada 4 konsensus pernyataan otoritatif dari organisasi nasional, yaitu US FDA (79), Inggris Joint Health Initiative Klaim (80), dan Swedia (81) dan Rekomendasi diet Denmark (82) bahwa konsumsi tautan biji-bijian dengan peningkatan kesehatan jantung. Pedoman diet di seluruh dunia menekankan pentingnya makanan biji-bijian, biji-bijian utuh terutama dalam diet. Sebagai contoh, produk Inggris terdiri dari ≥ 51% biji-bijian dapat mengklaim, "Orang-orang dengan hati yang sehat cenderung makan lebih banyak biji-bijian makanan sebagai bagian dari gaya hidup sehat." Di Swedia, produk dengan setidaknya 50% biji-bijian dapat menyatakan, "Sebuah gaya hidup sehat dan diet seimbang kaya seluruh produk biji-bijian mengurangi risiko penyakit jantung. Produk X kaya biji-bijian. "

Singkatnya, bukti ilmiah saat ini kuat dan konsisten untuk menunjukkan bahwa biji-bijian memiliki efek menguntungkan pada pengurangan risiko CVD. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahami mekanisme kerja dan dampak dari berbagai komponen biji-bijian pada pengurangan risiko CVD.

Biji-bijian dan diabetes tipe 2
Diabetes tipe 2 adalah epidemi yang mempengaruhi proporsi yang terus meningkat dari penduduk AS dan global. Interaksi antara gen, lingkungan, pola makan, dan gaya hidup semua memainkan peran penting dalam resistensi insulin dan selanjutnya patogenesis multi-faktorial diabetes. Modifikasi gaya hidup dan mengendalikan berat badan adalah faktor utama dalam pencegahan dan pengobatan diabetes. Gross et al. (83) mengemukakan bahwa peningkatan asupan karbohidrat olahan, bersama dengan penurunan asupan serat, memberikan kontribusi terhadap peningkatan prevalensi diabetes tipe 2 di AS.

Bukti dari studi epidemiologi menunjukkan hubungan terbalik antara konsumsi gandum dan risiko diabetes tipe 2. Dalam sebuah studi kohort prospektif, Liu et al. (84) menemukan bahwa peningkatan asupan biji-bijian secara signifikan menurunkan risiko diabetes tipe 2, setelah disesuaikan untuk usia dan asupan energi, ketika membandingkan kuintil tertinggi asupan gandum ke kuintil terendah (RR = 0,62, 95% CI = 0,53 -0.71). Pemeriksaan pola diet mengungkapkan bahwa diet bijaksana, ditandai dengan tingginya konsumsi biji-bijian, kacang-kacangan, buah-buahan, sayuran, makanan laut, daging putih, kacang-kacangan, dan minyak sayur, berbanding terbalik dikaitkan dengan risiko diabetes tipe 2, sedangkan diet Barat , ditandai dengan konsumsi tinggi biji-bijian olahan, daging merah, daging olahan, kentang, dan makanan tinggi lemak jenuh, kolesterol, dan lemak trans, adalah positif berhubungan dengan risiko diabetes tipe 2 (85). Sebuah meta-analisis oleh de Munter et al. (86) menunjukkan bahwa kenaikan 2 porsi / d konsumsi gandum dikaitkan dengan 21% (95% CI = 13-28%) penurunan risiko diabetes tipe 2 setelah penyesuaian untuk pembaur potensial dan BMI.

Gross et al. (83) menyarankan bahwa efek menguntungkan mungkin karena struktur biji-bijian dan nutrisi yang ditemukan dalam biji-bijian seperti diet magnesium dan antioksidan seperti vitamin E, asam fitat, dan selenium. Gandum ukuran partikel mempengaruhi laju pencernaan dan efek metabolik konsekuen sehingga mempengaruhi etiologi dan pengelolaan diabetes. Sebuah studi in vitro oleh Heaton dkk. (87) menunjukkan peningkatan bertahap dalam respon insulin berdasarkan sifat dari biji-bijian: biji-bijian <retak biji-bijian <tepung kasar <tepung. Di antara orang yang kelebihan berat badan dan obesitas, Pereira dkk. (78) mengamati puasa insulin 10% lebih rendah dan ukuran 13% lebih rendah dari resistensi insulin setelah 6 minggu konsumsi diet gandum dibandingkan dengan diet biji-bijian halus, sehingga menunjukkan peningkatan sensitivitas insulin.

Singkatnya, pola diet yang ditandai dengan karbohidrat olahan dapat mempengaruhi metabolisme intermediet dan diet tersebut dapat meningkatkan risiko penyakit pembuluh darah, seperti diabetes dan penyakit jantung koroner, terutama di kalangan individu-individu rentan terhadap resistensi insulin. Untuk menurunkan risiko penyakit dan meningkatkan hasil kesehatan pembuluh darah, sangat penting untuk mengganti biji-bijian olahan dengan biji-bijian untuk meningkatkan homeostasis glukosa. Penelitian di masa depan perlu meneliti interaksi tidak hanya di kalangan faktor makanan yang berbeda, tetapi juga antara diet dan predisposisi genetik dan antara diet dan faktor penentu metabolisme, seperti aktivitas fisik. Ini akan menjadi penting untuk melakukan uji coba intervensi acak cukup ukuran dan panjang untuk lebih menjelaskan peran biji-bijian dan komponen terkait dalam pengurangan risiko diabetes.

Biji-bijian dan kesehatan saluran cerna
Kesehatan saluran cerna ditandai sebagai pemeliharaan homeostasis fungsi pencernaan dengan merangsang pencernaan yang efisien, usus respon kekebalan tubuh yang optimal, peradangan minimal, dan tidak adanya penyakit. Namun, mengingat terus menerus dan teratur pemaparan dari saluran pencernaan terhadap patogen dan racun dari lingkungan eksternal, itu menantang untuk mempertahankan homeostasis dan kesehatan pencernaan. Data menunjukkan bahwa prevalensi penyakit pencernaan telah meningkat secara signifikan (> 30%) antara tahun 1992 dan 2004, kontribusi untuk $ 142.000.000.000 total biaya kesehatan (88). Kanker kolorektal adalah 4 tipe yang paling umum dari kanker, berkontribusi 53% dari semua kanker gastrointestinal (89). Data prevalensi ini menunjukkan bahwa ada banyak faktor yang mempengaruhi kesehatan pencernaan, termasuk, gaya hidup, diet, lingkungan, genetika, dan usia.

Studi epidemiologis menunjukkan hubungan terbalik antara konsumsi gandum dan risiko relatif kanker tertentu (21). Studi observasi di AS dan Eropa menunjukkan hubungan terbalik yang kuat antara konsumsi gandum dan kanker pencernaan, kanker yang berhubungan dengan hormon tertentu dan kanker pankreas. Dalam studi prospektif, Larsson dkk. (90), dalam Mamografi kohort Swedia, melaporkan risiko 24% lebih rendah terkena kanker kolorektal dalam kuintil tertinggi asupan gandum dibandingkan dengan kuintil terendah, dan Schatzkin et al. (91), di NIH-AARP Diet dan Kesehatan studi kohort, mengamati penurunan 21% pada risiko kanker kolorektal dalam kuintil tertinggi asupan gandum dibandingkan dengan kuintil terendah. Dalam meta-analisis ini, Haas dkk. (92) mengamati hubungan terbalik antara konsumsi biji-bijian dan risiko terkena kanker kolorektal, pekerjaan lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahami hubungan ini.

Banyak komponen makanan positif dapat mempengaruhi kesehatan pencernaan, termasuk serat, RS, oligosakarida, phytochemical, vitamin antioksidan, dan mineral. Dari segudang makanan yang tersedia, biji-bijian menyediakan sebagian besar komponen menguntungkan. Seluruh biji-bijian memainkan peran penting dalam kesehatan pencernaan dan ini disebabkan tidak hanya komponen serat tetapi juga nutrisi lain dan fitonutrien hadir dalam biji-bijian. Seluruh biji-bijian mengandung proporsi yang jauh lebih tinggi daripada rekan-rekan nutrisi biji-bijian halus mereka (3). Komponen serat dari biji-bijian bervariasi dari satu butir yang lain (Tabel 2) (93), dengan versi gandum memiliki proporsi yang lebih tinggi dari versi butiran halus. Selain itu, biji-bijian yang berbeda memiliki proporsi yang berbeda dari serat larut dan tidak larut, dengan gandum gandum yang lebih rendah serat larut dibandingkan dengan gandum gandum, rye, dan barley.

Komponen serat biji-bijian termasuk fermentasi karbohidrat, serat larut dan tidak larut yaitu, RS, dan oligosakarida. Dua jenis oligosakarida ada di biji-bijian sereal, turunan galactosyl sukrosa (stachyose dan raffinose) dan derivatnya fructosyl sukrosa (fructooligosaccharides) (94), yang hadir dalam dedak dan kuman komponen gandum. Beberapa serat makanan berperan dalam menjaga kesehatan pencernaan dengan meningkatkan curah kotoran, meningkatkan waktu transit, meningkatkan penghapusan senyawa karsinogenik, meningkatkan mengikat mutagen, meningkatkan produksi ALRP, dan menurunkan pH kolon (95). Kasar dedak gandum memiliki efek bulking tinja lebih besar dari digiling halus dedak gandum saat makan pada dosis yang sama (96), menunjukkan bahwa ukuran partikel gandum merupakan faktor penting dalam menentukan efek fisiologisnya. McIntyer et al. (97) mengemukakan bahwa sifat kasar gandum dibandingkan dengan hasil biji-bijian halus dalam efek fisiologis yang unik melampaui perbedaan-perbedaan komposisi antara biji-bijian dan halus.

Ada bukti yang cukup mengenai fermentasi karbohidrat dalam biji-bijian dan peran mereka dalam fungsi pencernaan dan kesehatan. Gangguan dinding sel meningkatkan fermentabilitas dari serat makanan dalam biji-bijian dan pelepasan fitonutrien, yang, dalam kombinasi, dapat membantu dalam kesehatan pencernaan. Karbohidrat tercerna yang mencapai usus besar dapat difermentasi oleh mikrobiota usus ke ALRP, termasuk asetat, propionat, dan butirat. Ini ALRP, yaitu butirat, berfungsi sebagai sumber energi untuk sel-sel mukosa kolon dan mikrobiota usus, sementara juga mempengaruhi proses metabolisme dan fisiologis lainnya sistemik seperti peran propionat dalam metabolisme lemak hati.

Seluruh biji-bijian juga merupakan sumber terkonsentrasi RS. Ada 4 jenis utama RS: RS1, yang merupakan pati hadir secara fisik tidak dapat diakses secara keseluruhan atau sebagian giling gabah, RS2, yang merupakan granul tahan hadir besar dalam biji-bijian tinggi amilosa yang mengandung, kentang mentah, dan pisang hijau, RS3, yang adalah pati hadir dalam retrograded dimasak dan didinginkan gandum dan roti, dan RS4, yang merupakan bentuk dimodifikasi secara kimia hadir inesterified atau lintas-berikat pati. The RS isi biji-bijian mentah bervariasi, misalnya, dalam studi in vitro dalam model anjing menunjukkan jagung yang mengandung 31%, gandum 27%, dan 33% jelai (93), dengan tepung masing memiliki jumlah jauh lebih rendah. RS telah diusulkan untuk memainkan peran dalam kesehatan pencernaan dengan meningkatkan curah tinja oleh ~ 1-1,7 g tambahan tinja / g RS dikonsumsi, meningkatkan massa mikroba, dan meningkatkan efek prebiotik, sehingga meningkatkan bakteri menguntungkan dan mengurangi patogen, meningkatkan produksi ALRP, terutama butirat, dan penurunan produksi metabolit toksik seperti amonia dan asam deoxycholic (98).

The ALRP butirat adalah bahan bakar metabolik utama bagi sel-sel epitel kolon dan sangat penting untuk menjaga kesehatan epitel. Butirat dapat berkontribusi pada kesehatan pencernaan dengan menurunkan peradangan, stres oksidatif, dan diare dan meningkatkan fungsi penghalang, penyerapan mineral, dan aktivitas enzim detoksifikasi (98). Hernot et al. (99) menunjukkan bahwa produksi butirat sebanding dengan kandungan RS biji-bijian, gandum dan jagung dengan menjadi produsen tertinggi, diikuti oleh barley dan gandum, dan beras menjadi produsen butirat terendah. Ia telah mengemukakan bahwa kandungan serat larut dari biji-bijian dapat membantu dalam fermentasi RS di kolon distal, sehingga memungkinkan untuk produksi yang lebih seragam butirat dan mekanisme perlindungan potensial terhadap perkembangan tumor dan pertumbuhan.

Prebiotik didefinisikan sebagai "bahan selektif fermentasi yang memungkinkan perubahan spesifik, baik dalam komposisi dan / atau kegiatan dalam mikrobiota saluran cerna yang memberikan manfaat pada tuan kesejahteraan dan kesehatan" (100). Seluruh biji-bijian telah disarankan untuk memiliki efek prebiotik. Oligosakarida dan hadir RS dalam biji-bijian memenuhi syarat untuk status ini prebiotik. Ini prebiotik selektif meningkatkan bakteri menguntungkan dalam usus, terutama bifido dan laktobasilus. Dengan mengubah usus mikrobiota ini bermanfaat, fermentasi karbohidrat dapat mempengaruhi respon imun inang, khususnya dengan mempengaruhi jaringan limfoid usus-terkait. Dalam studi vitro oleh Karppinen et al. (101) menunjukkan bahwa inulin, polimer fruktosa, telah difermentasi lebih cepat daripada karbohidrat yang lebih kompleks dalam sereal bekatul. Oat bran, kaya β-glukan, difermentasi lebih cepat daripada gandum dan gandum dedak, yang kaya arabinoxylans. Costabile et al. (49) melakukan, studi crossover acak double-blind gandum gandum dan dedak gandum di 31 peserta manusia. Setelah 3 minggu dari setiap intervensi diet, fecal bifido dan laktobasilus secara signifikan lebih tinggi dengan gandum konsumsi gandum dibandingkan dengan konsumsi dedak gandum, kegiatan ini prebiotik dapat berkontribusi pada efek fisiologis menguntungkan dari gandum gandum. Namun, tidak ada perbedaan yang signifikan dalam produksi ALRP tinja dengan menelan baik gandum atau dedak gandum. Hernot et al. (99) meneliti profil fermentasi biji-bijian asli (gandum, jagung, gandum, beras, dan gandum) dan komponen olahan dan dedak mereka. Pengolahan kebanyakan substrat menghasilkan materi lebih tinggi kering dan daya cerna pati dan konsentrasi RS lebih rendah. Komposisi serat makanan bervariasi antara substrat dengan proses. Profil Pencernaan untuk sebagian besar biji-bijian olahan dan komponen dan dedak mereka berkorelasi baik dengan komposisi kimianya. Jagung dedak dan beras substrat yang paling difermentasi, ekstrusi diberikan barley, jagung, dan gandum lebih hydrolytically dicerna, dan barley dan oat lebih fermentatively dicerna, yang dengan demikian dapat mempengaruhi fungsi fisiologis seperti penurunan kolesterol vs perlindungan penghalang usus. Kecuali untuk dedak jagung, semua komponen memiliki fermentabilitas lebih besar atau sama dibandingkan dengan gandum asli mereka.

Mikronutrien seperti folat dan vitamin B-6, polifenol, dan senyawa antioksidan, bersama dengan prebiotik seperti inulin, oligosakarida dan modulator imun seperti β-glukan, yang hadir dalam biji-bijian berpotensi bekerja secara sinergis untuk stres oksidatif rendah, peradangan, dan beban patogen . Oleh karena itu, jumlah dari bagian biji-bijian yang mungkin menjaga kesehatan pencernaan.

Singkatnya, biji-bijian menyediakan saluran pencernaan dengan lebih dari serat, sehingga memberikan kontribusi untuk peran mereka dalam menjaga fungsi pencernaan dan perlindungan terhadap penyakit. Berbagai komponen hadir dalam biji-bijian dapat bertindak secara sinergis untuk membantu meningkatkan fungsi usus dan memberikan perlindungan terhadap kanker pencernaan, peradangan, dan penyakit lainnya sekaligus memperkuat fungsi penghalang dan memberikan dukungan kekebalan tubuh. Meningkatkan asupan biji-bijian sangat dianjurkan untuk meningkatkan kesehatan pencernaan. Penelitian di masa depan diperlukan untuk lebih memahami mekanisme kerja biji-bijian dalam kesehatan pencernaan.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Ringkasan dan Kesimpulan

Bukti yang ada menunjukkan bahwa biji-bijian memiliki efek kesehatan yang menguntungkan, banyak bukti berasal dari studi observasional yang menunjukkan hubungan antara asupan gandum dan pengurangan risiko penyakit. Bukti dari studi intervensi adalah variabel. Ada bukti epidemiologis yang konsisten bahwa makanan gandum secara substansial menurunkan risiko penyakit kronis seperti penyakit jantung koroner, diabetes, dan kanker dan juga berperan dalam manajemen berat badan dan kesehatan pencernaan. Esensial makro dan mikro bersama dengan fitonutrien hadir dalam biji-bijian secara sinergis berkontribusi terhadap efek menguntungkan mereka. Bukti saat ini meminjamkan kepercayaan kepada rekomendasi untuk memasukkan makanan gandum ke dalam diet sehat dan program gaya hidup. Penelitian di masa depan perlu memeriksa peran makanan gandum dalam pencegahan dan manajemen penyakit untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang mekanisme aksi mereka. Mengingat bukti saat ini, pentingnya biji-bijian dalam diet individu yang terbaik diringkas oleh Dr Chris Seal, yang sangat elegan menyatakan, "Ketika belanja di supermarket akan ada berbagai sehat, bergizi biji-bijian makanan, pastikan untuk mendapatkan mereka dan waspadalah terhadap imitasi palsu. Setelah sedikit waktu selera mereka tumbuh pada Anda dan makanan olahan tidak akan lagi memuaskan Anda. Segera, hanya kurang informasi akan menghindari biji-bijian makanan. Seluruh butir bukanlah suatu kemewahan, dan tidak ada rumah selesai kecuali mereka disediakan di setiap kali makan (Dr Chris Seal, Newcastle University, komunikasi pribadi). "

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Ucapan Terima Kasih

Kami berterima kasih kepada Dr Chris Seal, Newcastle University, atas kontribusinya dalam menerjemahkan bukti untuk konsumen. Semua penulis adalah pembicara pada simposium dan memberikan kontribusi untuk penulisan bagian masing-masing sebagai berikut: SSJ memberikan kontribusi terhadap keseluruhan isi dan mengkoordinasikan penulisan naskah, LH bertanggung jawab untuk gandum dan gandum makanan penilaian asupan; RH. L. bertanggung jawab untuk seluruh fitonutrien gandum; NMK bertanggung jawab untuk gandum dan manajemen berat badan, CS bertanggung jawab atas gandum dan CVD; SL bertanggung jawab untuk gandum dan diabetes, dan GCF bertanggung jawab untuk gandum dan kesehatan pencernaan. Semua penulis membaca dan menyetujui naskah akhir.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Catatan kaki

↵ 3 Penulis pengungkapan: N. McKeown, S. Liu, dan GC Fahey menerima hibah penelitian dana dari General Mills Inc SS Jonnalagadda adalah karyawan General Mills Inc L. Harnack, R.-H. Liu, dan C. Seal, tidak ada konflik kepentingan.
↵ 1 Diterbitkan dalam suplemen untuk The Journal of Nutrition, Disampaikan pada American Society for Nutrition Satelit Simposium "Menempatkan Whole Grain Puzzle Bersama: Manfaat Kesehatan Terkait dengan Whole Grain" yang diselenggarakan di Anaheim, CA 23 April 2010. Suplemen Koordinator suplemen ini adalah Satya S. Jonnalagadda. Tambahan pengungkapan Koordinator: S. Satya Jonnalagadda adalah karyawan dari General Mills Bell Institut Kesehatan dan Gizi. Suplemen ini adalah tanggung jawab Editor Tamu kepada siapa Editor Journal of Nutritionhas didelegasikan pengawasan terhadap kesesuaian teknis dengan peraturan yang diterbitkan The Journal of Nutrition dan pengawasan umum dari prestasi ilmiah dari setiap artikel. The Guest Editor untuk suplemen ini adalah Julie Miller Jones. Tamu Editor pengungkapan: Julie Miller Jones tidak memiliki konflik untuk menyatakan. Biaya penerbitan untuk suplemen ini yang dibiayai sebagian oleh pembayaran bea halaman. Publikasi ini karenanya harus dengan ini ditandai "iklan" sesuai dengan 18 USC Bagian 1734 semata-mata untuk menunjukkan fakta ini. Pendapat yang dikemukakan dalam publikasi ini adalah dari penulis dan tidak disebabkan oleh sponsor atau penerbit, Editor, atau Dewan Redaksi The Journal of Nutrition.
↵ 2 Simposium ini didanai melalui hibah pendidikan tak terbatas dari General Mills Bell Institut Kesehatan dan Gizi, Minneapolis, MN. Semua pembicara simposium dibayar honor pembicara. Sesuai penulis adalah karyawan dari General Mills Bell Institut Kesehatan dan Gizi, Minneapolis, MN.
11 Singkatan yang digunakan: PJK, penyakit jantung koroner, CRP, protein C-reaktif, CVD, penyakit kardiovaskular, NCC, Nutrisi Koordinasi Pusat, RS, pati resisten, TE, Trolox setara.
Ini adalah artikel gratis akses, didistribusikan di bawah persyaratan (http://www.nutrition.org/publications/guidelines-and-policies/license/) yang memungkinkan penggunaan non-komersial terbatas, distribusi, dan reproduksi dalam media apapun, asalkan karya asli benar dikutip.

Bagian sebelumnya

Sastra Dikutip

1. ↵ American Association of Cereal Kimiawan anggota International.AACC menyepakati definisi gandum [dikutip 1 Juni 2010]. Tersedia dari: http://www.aaccnet.org/news/pdfs/wgPR.pdf.
2. ↵ Amerika Serikat FDA.FDA memberikan pedoman "Whole Grain" untuk produsen [dikutip 1 Juni 2010]. Tersedia dari: http://www.fda.gov/NewsEvents/Newsroom/PressAnnouncements/2006/ucm108598.htm.
3. ↵ Okarter N, Liu RH. Manfaat kesehatan dari seluruh phytochemical gandum. Crit Rev Makanan Sci Nutr 2010; 50:193-208. CrossRefMedline
4. ↵ USDA, Agricultural Research Service. USDA Nutrient database Nasional untuk Standar Referensi, Release 22. Data Laboratorium Gizi Halaman, 2009 [dikutip 1 Juni 2010]. Tersedia dari: http://www.ars.usda.gov/ba/bhnrc/ndl.
5. ↵ Laporan dari diet Pedoman Komite Penasehat Dietary Guidelines for Americans. Kantor Pencegahan Penyakit dan Promosi Kesehatan, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, 2005 [dikutip 1 Juni 2010]. Diakses dari: http://www.health.gov/DietaryGuidelines/dga2005/report/.
. 6 ↵ Dietary Guidelines for Americans, 2010 [dikutip 2011 January 31]. Tersedia dari: http://www.cnpp.usda.gov/DGAs2010-PolicyDocument.htm.
7. ↵ Cleveland LE, Moshfegh AJ, Albertson AM, Goldman JD. Asupan biji-bijian. J Am Coll Nutr 2000; 19: S331-8. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
8 ↵ Baik CK, Holschuh NM, Albertson AM, Eldridge AL.. Konsumsi gandum dan indeks massa tubuh pada wanita dewasa: analisis NHANES 1999-2000 dan USDA Piramida Melayani Database. J Am Coll Nutr 2008; 27:80-7. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
9 ↵ Mancino L, Kuchler F, Leibtag E. Mendapatkan konsumen untuk makan lebih utuh biji-bijian: peran kebijakan, informasi, dan produsen makanan.. Kebijakan Pangan 2008; 33:489-96. CrossRef
10 ↵ Bachman JL, Reedy K, Subar AF, Krebs-Smith SM.. Sumber asupan kelompok makanan antara penduduk AS, 2001-2002. J Am Diet Assoc 2008; 108:804-14. CrossRefMedline
11 ↵ Bowman SA, Jumat JE, Moshfegh A. MyPyramid Setara Database, 2.0 untuk USDA Survei Foods, 2003-2004.. Makanan Survei Research Group. Beltsville Human Nutrition Research Pusat, Agricultural Research Service, USDA, Beltsville MD; 2008 [dikutip 1 Juni 2010]. Tersedia dari: http://www.ars.usda.gov/Services/docs.htm?docid=17558.
12 ↵ Sadeghi L, MARQUART L. Whole asupan makanan gandum di program camilan setelah sekolah: sebuah studi percontohan.. Foodservice J. 2009; 20:71-80. CrossRef
13. ↵ University of Minnesota Nutrisi Sistem Data Penelitian [dikutip 1 Juni 2010]. Tersedia dari: http://www.ncc.umn.edu/index.html.
14 ↵ Harnack L, D Cordy, Zeug-Shell R, Pettit J, Raja D. Akurasi komposisi gandum memperkirakan berasal dari formulasi dibuat untuk sampel gandum mengandung produk makanan komersial.. Disampaikan pada ke-34 Nasional Gizi Databank Conference, 12-14 Juli 2010. Pencarian Google Scholar
15 ↵ Liu RH.. Sinergi Potensi phytochemical dalam pencegahan kanker: mekanisme aksi. J Nutr 2004; 134: S3479-85 .. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
16 ↵ Adom KK, Sorrells ME, Liu RH.. Fitokimia dan aktivitas antioksidan dari fraksi giling varietas gandum yang berbeda. J Agric Food Chem 2005; 53:2297-306. CrossRefMedline
17 ↵ Adom KK, Liu RH.. Aktivitas antioksidan dari biji-bijian. J Agric Food Chem 2002; 50:6182-7. CrossRefMedline
18. Smith MM, Hartley RD. Kejadian dan sifat substitusi asam ferulic polisakarida dinding sel pada tumbuhan gramineous. Carbohydr Res 1983; 118:65-80. CrossRef
19 ↵ Klepacka J, Fornal Ł ... Ferulic acid dan posisinya antara senyawa fenolik gandum. Crit Rev Makanan Sci Nutr. 2006; 46:639-47. PubMed. CrossRefMedline
20 ↵ Andreasen MF, Kroon PA, Williamson G, Garcia-Conesa MT.. Rilis usus dan penyerapan fenolik antioksidan asam diferulic. Gratis Radic Biol Med. 2001; 31:304-314. Pencarian Google Scholar
21 ↵ Chatenoud L, Tavni A, La Vecchia C, D Jacobs Jr, Negri E. Whole asupan makanan biji-bijian dan risiko kanker.. Int J Cancer 1998; 77:24-8. CrossRefMedline
22. ↵ Miller HE, Rigelhof F, MARQUART L, Prakash A, M. Kanter Kandungan antioksidan dari gandum sereal sarapan, buah-buahan dan sayuran. J Am Coll Nutr 2000; 19: S312-9. Pencarian Google Scholar
23 ↵ Slavin J. Biji-bijian dan kesehatan manusia.. Nutr Res Rev 2004; 17:99-110. CrossRefMedline
24 ↵ Harland JI, Garton LE.. Asupan gandum sebagai penanda berat badan yang sehat dan adipositas. Kesehatan Masyarakat Nutr 2008; 11:554-63. Medline
25 ↵ McKeown NM, Meigs JB, Liu S, Wilson PWF, Jacques PF.. Asupan gandum adalah menguntungkan dikaitkan dengan faktor risiko metabolik untuk diabetes tipe 2 dan penyakit kardiovaskular di Framingham Offspring Study. Am J Clin Nutr 2002; 76:390-8. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
26 ↵ Liu S, Willett WC, Manson JE, Hu FB, Rosner B, Colditz G. Hubungan antara perubahan dalam konsumsi serat makanan dan produk gandum dan perubahan berat badan dan perkembangan obesitas di kalangan wanita paruh baya.. Am J Clin Nutr 2003; 78:920-7. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
27 ↵ Koh-Banerjee P, Franz M, L Sampson, Liu S, Jacobs DR Jr, Spiegelman D, W Willett, Rimm E. Perubahan gandum, dedak, dan konsumsi serat sereal dalam kaitannya dengan 8-y berat. mendapatkan di antara manusia. Am J Clin Nutr 2004; 80:1237-45. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
28 ↵ Bazzano LA, Lagu Y, Bubes V, Baik CK, Manson JE, Liu S. Asupan makanan sarapan gandum dan halus sereal dan kenaikan berat badan pada pria.. OBEs Res 2005; 13:1952-60. Medline
29 ↵ Sahyoun NR, Jacques PF, Zhang XL, Juan W, McKeown NM.. Asupan gandum berbanding terbalik dengan sindrom metabolik dan kematian pada orang dewasa yang lebih tua. Am J Clin Nutr 2006; 83:124-31. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
30. ↵ Lutsey PL, Jacobs DR, Kori S, Mayer-Davis E, Shea S, Steffen LM, Szklo M, Tracy R. asupan gandum utuh dan asosiasi cross-sectional dengan obesitas, resistensi insulin, peradangan, diabetes dan CVD subklinis : The MESA Study. Br J Nutr 2007; 98:397-405. CrossRefMedline
31 ↵ Newby PK, Maras J, P Bakun, Muller D, Ferrucci L, Tucker KL.. Asupan biji-bijian, biji-bijian olahan, dan serat sereal diukur dengan 7-d catatan diet dan hubungan dengan faktor risiko untuk penyakit kronis. Am J Clin Nutr 2007; 86:1745-53. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
32 ↵ Rose N, Hosig K, Davy B, E Serrano, Davis L. asupan gandum utuh. Dikaitkan dengan indeks massa tubuh pada mahasiswa. J Nutr Educ prilaku 2007; 39:90-4. CrossRefMedline
33 ↵ McKeown NM, Yoshida M, Shea MK, Jacques PF, Lichtenstein AH, Rogers G, Booth SL, Saltzman E. asupan. Gandum utuh dan serat sereal yang berhubungan dengan adipositas perut bagian bawah pada orang dewasa yang lebih tua. J Nutr 2009; 139:1950-5. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
34 ↵ Esmaillzadeh A, Mirmiran P, Azizi F. konsumsi gandum utuh dan sindrom metabolik: sebuah asosiasi yang menguntungkan pada orang dewasa Tehranian.. Eur J Clin Nutr 2005; 59:353-62. CrossRefMedline
35 ↵ Esmaillzadeh A, Mirmiran P, Azizi F. asupan gandum utuh dan prevalensi hypertriglyceridemic fenotipe pinggang pada orang dewasa Tehranian.. Am J Clin Nutr 2005; 81:55-63. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
36 ↵ van de Vijver LP, van den Bosch LM, van den Brandt PA, Goldbohm RA.. Konsumsi whole grain, asupan serat dan indeks massa tubuh dalam studi kohort Belanda. Eur J Clin Nutr 2009; 63:31-8. CrossRefMedline
37 ↵ Thane CW, Stephen AM, Jebb SA.. Biji-bijian dan adipositas: sedikit hubungan antara orang dewasa Inggris. Eur J Clin Nutr 2009; 63:229-37. CrossRefMedline
. 38 ↵ McKeown NM, Troy LM, Hoffmann U, O'Donnell CJ, Liu E, G Rogers, Jacques PF, Fox C. Whole-dan asupan halus-butir yang berbeda-beda terkait dengan visceral perut dan subkutan adipositas pada orang dewasa sehat: yang Framingham Heart Study. Am J Clin Nutr 2010; 92:1165-71. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
39 ↵ Katcher HI, Legro RS, Kunselman AR, Gillies PJ, Demers LM, Bagshaw DM, Kris-Etherton PM.. Efek dari hypocaloric diet gandum yang diperkaya pada faktor-faktor risiko penyakit kardiovaskular pada pria dan wanita dengan sindrom metabolik. Am J Clin Nutr 2008; 87:79-90. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
40 ↵ Kallio P, Kolehmainen M, Laaksonen DE, Kekäläinen J, Salopuro T, Sivenius K, L Pulkkinen, Mykkänen HM, Niskanen L, et al.. Modifikasi diet karbohidrat menginduksi perubahan dalam ekspresi gen dalam perut jaringan adiposa subkutan pada orang dengan sindrom metabolik: Studi FUNGENUT. Am J Clin Nutr 2007; 85:1417-27. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
41 ↵ Brownlee IA, Moore C, Chatfield M, Richardson DP, Ashby P, Kuznesof SA, SA Jebb, Seal CJ.. Penanda risiko kardiovaskular tidak berubah dengan peningkatan asupan gandum: studi WHOLEheart, secara acak, intervensi diet terkontrol. Br J Nutr 2010; 104:125-34. CrossRefMedline
42. ↵ McKeown NM, Jacobs DR Jr. Dalam pertahanan pola diet kaya fitokimia. Br J Nutr 2010; 104:1-3. CrossRefMedline
43 ↵ Schroeder N, Gallaher DD, Arndt EA, MARQUART L. Pengaruh seluruh jelai gandum, gandum gandum, dan makanan berbasis beras halus pada kenyang jangka pendek dan asupan energi.. Appetite 2009; 53:363-9. CrossRefMedline
44. Berti C, Riso P, Brusamolino A, Porrini M. Pengaruh mengendalikan nafsu makan sereal ringan dan produk pseudocereal. Br J Nutr 2005; 94:850-8. CrossRefMedline
45 ↵ Holt SH, Brand-Miller JC, Stitt PA.. Efek dari porsi yang sama-energi berbeda roti terhadap kadar glukosa darah, perasaan kenyang dan asupan makanan selanjutnya. J Am Diet Assoc 2001; 101:767-73. CrossRefMedline
46 ↵ Juntunen KS, Niskanen LK, Liukkonen KH, Poutanen KS, Holst JJ, Mykkänen HM.. Glukosa postprandial, insulin, dan tanggapan incretin untuk produk biji-bijian pada subyek sehat. Am J Clin Nutr 2002; 75:254-62. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
47. Juvonen KR, Purhonen AK, Salmenkallio-Marttila M, L Lähteenmäki, Laaksonen DE, Herzig KH, Uusitupa MI, Poutanen KS, Karhunen LJ. Viskositas oat bran minuman yang diperkaya mempengaruhi respon hormonal pencernaan pada manusia sehat. J Nutr 2009; 139:461-6. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
48 ↵ Bourdon I, Yokoyama W, P Davis, Hudson C, Backus R, D Richter, Knuckles B, Schneeman BO.. Lipid postprandial, glukosa, insulin, dan cholecystokinin tanggapan pada pria makan barley pasta diperkaya dengan beta-glukan. Am J Clin Nutr 1999; 69:55-63. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
49 ↵ Costabile A, Klinder A, Fava F, Napolitano A, Fogliano V, Leonard C, Gibson GR, Tuohy KM.. Sarapan gandum sereal gandum memiliki efek prebiotik pada mikrobiota usus manusia: a double-blind, placebo-controlled, studi crossover. Br J Nutr 2008; 99:110-20. Medline
50 ↵ Seal CJ, Brownlee IA.. Biji-bijian dan kesehatan, bukti dari studi observasional dan intervensi. Sereal Chem. 2010; 87:167-74. CrossRef
51 ↵ Jensen MK, Koh-Banerjee P, Franz M, L Sampson, Gronbaek M, Rimm EB.. Seluruh biji-bijian, dedak, dan kuman dalam kaitannya dengan homosistein dan penanda kontrol glikemik, lipid, dan peradangan 1. Am J Clin Nutr 2006; 83:275-83. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
52. ↵ Ia J, Klag MJ, Whelton PK, Mo JP, Chen JY, Qian MC, Mo PS, Dia GQ. Oats dan asupan soba dan faktor risiko penyakit kardiovaskular pada etnis minoritas China. Am J Clin Nutr 1995; 61:366-72. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
53 ↵ Flint AJ, Hu FB, Glynn RJ, Jensen MK, Franz M, L Sampson, Rimm EB.. Biji-bijian dan insiden hipertensi pada pria. Am J Clin Nutr 2009; 90:493-8. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
54 ↵ Wang L, Gaziano JM, Liu S, Manson JE, Buring JE, Sesso HD.. Whole-dan asupan halus-gandum dan risiko hipertensi pada wanita. Am J Clin Nutr 2007; 86:472-9. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
55 ↵ Steffen LM, Kroenke CH, Yu X, Pereira MA, Slattery ML, Van Horn L, Gross MD, Jacobs DR Jr.. Asosiasi tanaman pangan, produk susu, dan asupan daging dengan insiden 15-y tekanan darah tinggi pada orang dewasa hitam dan putih muda: Risiko Pembangunan Arteri Koroner di Dewasa Muda (kardia) studi. Am J Clin Nutr 2005; 82:1169-77. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
56 ↵ Jensen MK.. Koh-Banerjee, Hu FB, Franz M, L Sampson, Gronbaek M, Rimm EB. Asupan biji-bijian, dedak, dan kuman dan risiko penyakit jantung koroner pada pria. Am J Clin Nutr 2004; 80:1492-9. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
57 ↵ Liu S, Sesso HD, Manson JE, Willett WC, Buring JE.. Apakah asupan sereal sarapan yang berkaitan dengan total dan kematian menyebabkan khusus pada pria?. Am J Clin Nutr 2003; 77:594-9. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
58 ↵ Steffen LM, Jacobs DR Jr, Stevens J, E Shahar, Carithers T, Folsom AR.. Asosiasi gandum, halus-grain, dan konsumsi buah dan sayuran dengan risiko semua penyebab kematian dan insiden penyakit arteri koroner dan stroke iskemik: Risiko Aterosklerosis dalam Komunitas (ARIC) Study. Am J Clin Nutr 2003; 78:383-90. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
59 ↵ Liu S, Manson JE, Stampfer MJ, Rexrode KM, Hu FB, Rimm EB, Willett WC.. Konsumsi gandum dan risiko stroke iskemik pada wanita: studi prospektif. JAMA 2000; 284:1534-40. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
60 ↵ Jacobs DR, Meyer KA, Kushi LH, Folsom AR.. Asupan gandum dapat mengurangi risiko kematian akibat penyakit jantung iskemik pada wanita postmenopause: Studi Kesehatan Perempuan di Iowa. Am J Clin Nutr 1998; 68:248-57. Abstrak
61 ↵ Liu S, Stampfer MJ, Hu FB, Giovannucci E, E Rimm, Manson JE, Hennekens CH, Willett WC.. Konsumsi gandum dan risiko penyakit jantung koroner: hasil dari Nurses 'Health Study. Am J Clin Nutr 1999; 70:412-9. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
62. ↵ Fraser GE, Sabate J, Beeson WL, Strahan TM. Sebuah efek perlindungan yang mungkin dari konsumsi kacang pada risiko penyakit jantung koroner. Advent Health Study. Arch Intern Med 1992; 152:1416-24. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
63 ↵ Nettleton JA, Steffen LM, Loehr LR, Rosamond WD, Folsom AR.. Insiden gagal jantung dikaitkan dengan asupan gandum lebih rendah dan susu dan telur asupan tinggi lemak yang lebih besar dalam Atherosclerosis Risk in Communities (ARIC). J Am Diet Assoc 2008; 108:1881-7. CrossRefMedline
64 ↵ Anderson JW.. Seluruh butir melindungi terhadap penyakit jantung aterosklerotik. Proc Soc Nutr 2003; 62:135-42. CrossRefMedline
65 ↵ Mellen PB, Walsh TF, Herrington DM.. Asupan gandum dan penyakit kardiovaskular: meta-analisis. Nutr Metab Cardiovasc Dis 2008; 18:283-90. CrossRefMedline
66 ↵ Kelly SAM, Summerbell CD, Brynes A, Whittaker V, Frost G. Wholegrain sereal untuk penyakit jantung koroner.. Cochrane database Syst Rev 2007; CD005051. Pencarian Google Scholar
67 ↵ Tighe P, Duthie G, N Vaughan, Brittenden J, Simpson WG, Duthie S, W Mutch, Wahle K, Horgan G, et al.. Pengaruh peningkatan konsumsi makanan gandum pada tekanan darah dan penanda risiko kardiovaskular lainnya pada orang paruh baya yang sehat: uji coba terkontrol secara acak. Am J Clin Nutr 2010; 92:733-40. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
68 ↵ Mellen PB, Liese AD, Tooze JA, Vitolins MZ, Wagenknecht LE, Herrington DM.. Asupan gandum dan aterosklerosis arteri karotis dalam kohort multietnis: Insulin Resistance Atherosclerosis Study. Am J Clin Nutr 2007; 85:1495-502. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
69 ↵ Erkkila AT, Herrington DM, Mozaffarian D, Lichtenstein AH.. Serat sereal dan asupan gandum yang terkait dengan perkembangan penurunan aterosklerosis arteri koroner pada wanita postmenopause dengan penyakit arteri koroner. Am Hati J 2005; 150:94-101. CrossRefMedline
70 ↵ Giacco R, G Clemene, Cipriano D, Luongo D, Viscovo D, Patti L, DiMarino L, Giacco A, Naviglio D, et al.. Efek dari konsumsi secara teratur makanan gandum gandum pada faktor-faktor risiko kardiovaskular pada orang sehat. Nutr Metab Cardiovasc Dis 2010; 20:186-94. Pencarian Google Scholar
71 ↵ Jones AR.. Respon sikap dan fisiologis dengan konsumsi gandum makanan [tesis]. Newcastle (Inggris): Newcastle University; 2006. Pencarian Google Scholar
72 ↵ Haldar S, Bal W, K Brandt, Seal C. Pengaruh konsumsi baik gandum atau gandum sebagai sumber gandum satunya pada profil lipid plasma pada sukarelawan sehat (Studi GrainMark).. Disampaikan pada C & E Spring Meeting 2009-3rd Whole Grain Global Summit, Newcastle (Inggris). Pencarian Google Scholar
73 ↵ Ridker PM, Hennekens CH, Buring JE, Rifai N. protein C-reaktif dan penanda peradangan lainnya dalam prediksi penyakit kardiovaskuler pada wanita.. N Engl J Med 2000; 342:836-43. CrossRefMedline
74. ↵ Heikkilä K, Harris R, G Lowe, Rumley A, Yarnell J, J Gallacher, Ben-Shlomo Y, Shah E, Lawlor DA. Asosiasi beredar protein C-reaktif dan interleukin-6 dengan risiko kanker: temuan dari dua kelompok prospektif dan meta-analisis. Penyebab Kanker Pengendalian 2009; 20:15-26. CrossRefMedline
75 ↵ Qi L, van Dam RM, Liu S, Franz M, Mantzoros C, Hu FB.. Gandum, dedak, dan sereal asupan serat dan penanda inflamasi sistemik pada wanita diabetes. Perawatan Diabetes 2006; 29:207-11. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
76 ↵ Masters RC, Liese AD, Haffner SM, Wagenknecht LE, Hanley AJ.. Seluruh dan halus asupan gandum berhubungan dengan konsentrasi protein inflamasi dalam plasma manusia. J Nutr 2010; 140:587-94. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
77 ↵ Gaskins AJ, Mumford SL, Rovner AJ, Zhang C, Chen L, Wactawski-Wende J, Perkins NJ, Schisterman EF.. untuk Kelompok Studi BioCycle. Seluruh butir berhubungan dengan konsentrasi serum sensitivitas tinggi protein C-reaktif pada wanita premenopause. J Nutr 2010; 140:1669-76. Pencarian Google Scholar
78 ↵ Pereira MA, DR Jacobs, Pins JJ, Raatz S, M Gross, Slavin J, Seaquist E. Pengaruh biji-bijian pada sensitivitas insulin pada orang dewasa kelebihan berat badan hyperinsulinemic.. Am J Clin Nutr 2002; 75:848-55. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
79 ↵ 79.. FDA. Makanan gandum otoritatif pemberitahuan klaim pernyataan. Map 99P # x20132209. Washington, DC, bulan Juli 1999.
80 ↵ Inggris Joint Health Initiative Klaim.. Kesehatan klaim berlaku sampai 2010 [dikutip 1 Juni 2010]. Tersedia dari: www.jhci.co.uk.
81. ↵ Swedia Nutrisi klaim kesehatan Yayasan [dikutip 1 Juni 2010]. Tersedia dari: http://www.snf.ideon.se/snf/en/rh/Healh_claims_FF.htm.
82 ↵ National Food Institute, Technical University of Denmark.. Wholegrain: Definisi dan latar belakang ilmiah untuk rekomendasi asupan gandum di Denmark. Mei 2008; [dikutip 1 Juni 2010]. Tersedia dari: www.fooddtu.dk.
83 ↵ Gross LS, Li L, Ford ES, Liu S. Peningkatan konsumsi karbohidrat olahan dan epidemi diabetes tipe 2 di Amerika Serikat:. Penilaian ekologis. Am J Clin Nutr 2004; 79:774-9. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
84 ↵ Liu S. Asupan karbohidrat olahan dan makanan gandum dalam kaitannya dengan risiko diabetes mellitus tipe 2 dan penyakit jantung koroner.. J Am Coll Nutr 2002; 21:298-306. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
85 ↵ van Dam RM, Rimm EB, Willett WC, Stampfer MJ, Hu FB.. Pola diet dan risiko untuk diabetes melitus tipe 2 pada pria AS. Ann Intern Med 2002; 136:201-9. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
86 ↵ de Munter JS, Hu FB, Spiegelman D, Franz M, van Dam RM.. Gandum, dedak, dan asupan kuman dan risiko diabetes tipe 2: sebuah studi kohort prospektif dan review sistematis. PLoS Med 2007; 4: e261. CrossRefMedline
87 ↵ Heaton KW, Marcus SN, Emmett PM, Bolton CH.. Ukuran partikel dari gandum, jagung, dan makanan uji oat: efek pada glukosa plasma dan respon insulin dan pada tingkat pencernaan pati in vitro. Am J Clin Nutr 1988; 47:675-82. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
88 ↵ Everhart JE Editor.. Beban Penyakit Pencernaan di Amerika Serikat. Bethesda (MD): National Institute of Diabetes dan Pencernaan dan Penyakit Ginjal, US Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan;. 2008 [dikutip 1 Juni 2010]. NIH Publikasi 09-6433. Tersedia dari: http://digestive.niddk.nih.gov/statistics/statistics.htm # 1.
89 ↵ Altekruse SF, Kosary CL, Krapcho M, N Neyman, Aminou R, W Waldron, Ruhl J, Howlader N, Tatalovich Z, et al., Editor.. Kanker SIER Statistik Review, 1975-2007, National Cancer Institute. Bethesda, MD, http://seer.cancer.gov/csr/1975_2007/, berdasarkan November 2009 SIER pengiriman data, diposting ke situs Web SIER, 2010 [dikutip 1 Juni 2010]. http://seer.cancer.gov/statfacts/html/colorect.html # prevalensi.
90 ↵ Larsson SC, Giovannucci E, Bergkvist L, Wolk A. konsumsi gandum utuh dan risiko kanker kolorektal: kohort berbasis populasi 60.000 wanita.. Br J Cancer 2005; 92:1803-7. CrossRefMedline
91. ↵ Schatzkin A, T Mouw, Taman Y, Subar AF, Kipnis V, Hollenbeck A, Leitzmann MF, Thompson FE. Iklan konsumsi gandum Diet serat keseluruhan dalam kaitannya dengan kanker kolorektal. Am J Clin Nutr 2007; 85:1353-60. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
92 ↵ Haas P, Machado MJ, Anton AA, AS Silva, De Francisco A. Efektivitas konsumsi gandum dalam pencegahan kanker kolorektal: meta-analisis studi kohort.. Int J Makanan Sci Nutr 2009:1-13. Pencarian Google Scholar
93 ↵ Bednar GE, Patil AR, Murray SM, Grieshop CM, Merchen NR, Fahey GC Jr.. Pati dan serat fraksi di pilih makanan dan bahan pakan mempengaruhi kecernaan mereka kecil usus dan fermentabilitas dan fermentabilitas usus besar mereka in vitro dalam model anjing. J Nutr 2001; 131:276-86. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
94 ↵ Henry RJ, Saini HS.. Karakterisasi gula sereal dan oligosakarida. Sereal Chem. 1989; 66:362-365. Pencarian Google Scholar
95 ↵ Sengupta S, Tjandra JJ, Gibson PR.. Serat dan neoplasia kolorektal. Dis Colon Rektum. 2001; 44:1016-33. PubMed. CrossRefMedline
96 ↵ Slavin J. Mengapa biji-bijian adalah pelindung: mekanisme biologis.. Proc Soc Nutr 2003; 62:129-34. CrossRefMedline
97 ↵ McIntyre A, Vincent RM, Perkins AC, Spiller RC.. Pengaruh dedak, Ispaghula, dan partikel plastik lembam pada pengosongan lambung dan transit usus kecil pada manusia: peran faktor fisik. Gut 1997; 40:223-7. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
98. ↵ Topping DL, Clifton PM. Asam lemak rantai pendek dan manusia fungsi kolon: peran pati resisten dan polisakarida nonstarch. Physiol Rev 2001; 81:1031-64. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
99 ↵ Hernot DC, Boileau TW, Bauer LL, Swanson KS, Fahey GC Jr.. In vitro karakteristik pencernaan biji-bijian yang belum diproses dan diproses dan komponen mereka. J Agric Food Chem 2008; 56:10721-6. CrossRefMedline
100 ↵ Gibson GR, Probert HM, Loo JV, Rastall RA, Roberfroid MB.. Modulasi diet mikrobiota kolon manusia: memperbarui konsep prebiotik. Nutr Res Rev 2004; 17:259-75. CrossRefMedline
101 ↵ Karppinen S, Liukkonen K, Aura AM, Forssell P, K. Poutanen in vitro fermentasi polisakarida dari gandum, gandum dan oat dedak dan inulin oleh bakteri feses manusia.. J Sci Makanan Agric 2000; 80:1469-76. CrossRef

(Annisa Zikra A)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar