Sabtu, 08 Juni 2013

jurnal 10

Rokok Merokok, Penggunaan Alkohol dan Merugikan Kehamilan Hasil: Implikasi untuk Mikronutrien Supplementation1
Mary E. Cogswell *, 2, Pamela Weisberg *, †, dan Catherine Spong **
+ Afiliasi Penulis

* Divisi Nutrisi dan Aktivitas Fisik, Pusat Nasional untuk Pencegahan Penyakit Kronis dan Promosi Kesehatan, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Atlanta, GA 30341, † Rollins School of Public Health, Universitas Emory, Atlanta, GA 30322 dan ** Kehamilan dan Perinatalogy Cabang, Institut Nasional Kesehatan Anak dan Pengembangan Manusia, National Institutes of Health, Bethesda, MD 20892
↵ 2To siapa korespondensi harus ditangani. E-mail mec0@cdc.gov.

Bagian berikutnya
Abstrak

Literatur review ini menguji apakah merokok atau penggunaan alkohol selama kehamilan meningkatkan kebutuhan mikronutrien ibu dan apakah merokok atau penggunaan alkohol berinteraksi dengan defisiensi mikronutrien untuk mempengaruhi hasil kehamilan. Studi menunjukkan bahwa kebutuhan vitamin C meningkat untuk perokok hamil. Studi juga menunjukkan bahwa β-karoten, vitamin B-12, vitamin B-6 dan konsentrasi folat rendah muncul pada perokok daripada bukan perokok hamil hamil, meskipun tidak jelas apakah konsentrasi serum yang lebih rendah karena meningkatnya persyaratan, diet rendah atau intake suplemen atau faktor-faktor lain. Studi hewan percobaan menunjukkan bahwa suplementasi besi sebagian ameliorates gangguan pertumbuhan janin yang disebabkan oleh kadmium, logam berat dihirup dari asap rokok, namun studi pada manusia belum terbukti efek kadmium terhadap pertumbuhan janin. Penelitian pada hewan juga menunjukkan konsumsi alkohol kronis pada tingkat 20-50% dari asupan energi selama kehamilan dapat memobilisasi vitamin janin konsentrasi A dari hati dan mengakibatkan kenaikan vitamin A dalam organ janin dan cacat berikutnya. Bukti kurang, namun, apakah metabolisme seng diubah oleh konsumsi alkohol selama kehamilan. Praktisi kesehatan harus mempertimbangkan untuk meningkatkan tingkat gizi pada ibu hamil yang tidak memenuhi kecukupan gizi melalui diet mereka. Penelitian selanjutnya yang meneliti tingkat gizi perempuan terpapar asap rokok dan alkohol harus mengontrol asupan makanan. Selain itu, studi terkontrol acak dari dampak kesehatan dari suplemen mikronutrien pada wanita hamil harus mempertimbangkan stratifikasi oleh paparan asap rokok dan penggunaan alkohol.

rokok merokok penggunaan alkohol kehamilan vitamin mineral
Meskipun studi penelitian mendokumentasikan efek merugikan dari merokok dan penggunaan alkohol selama kehamilan, efek dari zat ini pada tingkat mikronutrien tidak didefinisikan dengan baik. Ketidakseimbangan nutrisi ini dapat menyebabkan banyak efek patologis merokok dan penggunaan alkohol pada ibu dan janin. Masa lalu ulasan pada interaksi antara penggunaan narkoba dan status mikronutrien selama kehamilan biasanya difokuskan pada mikronutrien tertentu (1) atau substansi (2, 3).

Tujuan review ini ada dua: 1) untuk memeriksa apakah merokok dan penggunaan alkohol selama kehamilan meningkatkan kebutuhan mikronutrien wanita dan 2) untuk menguji apakah merokok dan penggunaan alkohol berinteraksi dengan defisiensi mikronutrien untuk mempengaruhi hasil kehamilan. Penggunaan narkoba dapat menyebabkan defisiensi mikronutrien, sehingga mempengaruhi hasil kehamilan. Hal ini juga mungkin, bagaimanapun, bahwa defisiensi mikronutrien atau kelebihan dapat meningkatkan risiko hasil kehamilan yang merugikan pada wanita yang merokok atau minum alkohol. Kami meninjau literatur yang diterbitkan dalam upaya untuk mengatasi masalah ini.

Kami mengidentifikasi artikel melalui pencarian Medline dari tahun 1966 sampai dengan Oktober 2001 dengan menggunakan berbagai istilah pencarian termasuk mikronutrien, alkohol dan tembakau dan kehamilan. (Kami akan memberikan daftar lengkap istilah pencarian atas permintaan.) Kami meninjau semua abstrak dan termasuk hanya artikel bahasa Inggris studi asli dengan informasi tentang konsentrasi mikronutrien selama kehamilan oleh paparan substansi dan tentang risiko hasil kehamilan yang merugikan oleh paparan kedua mikronutrien kekurangan dan penggunaan narkoba.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Merokok selama kehamilan
Merokok selama kehamilan diketahui berbahaya dan dapat mengakibatkan aborsi spontan meningkat pada trimester pertama, plasenta abruption prematur, kelahiran prematur, penurunan berat lahir dan sindrom kematian bayi mendadak (4). Bayi yang lahir dari ibu yang merokok selama kehamilan berat badan, rata-rata, 150-300 g kurang dari yang lahir dari ibu yang tidak merokok dan risiko usia kecil-untuk-kehamilan setidaknya dua kali lebih tinggi di antara perempuan yang merokok sebagai salah wanita yang tidak merokok (5, 6). Efek dari merokok selama kehamilan pada pertumbuhan janin dan kelahiran prematur lebih besar untuk wanita yang lebih tua (7). Merokok jangka panjang dapat meningkatkan risiko komplikasi plasenta. Data pada Tabel 1 menggambarkan sebagian kecil dari berat badan lahir rendah disebabkan oleh rokok dan prevalensi merokok diperkirakan dalam waktu kurang berkembang dan di negara-negara lebih berkembang di pertengahan 1980-an (5). Fraksi disebabkan berat badan lahir rendah akibat merokok bervariasi dengan prevalensi merokok antara dan di dalam negara serta tingkat perubahan merokok dari waktu ke waktu.

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 1
Proporsi berat badan lahir rendah dikaitkan dengan merokok dengan prevalensi merokok

Meskipun prevalensi merokok selama kehamilan adalah sulit untuk mengukur bagi kebanyakan negara, di Amerika Serikat itu lebih rendah daripada wanita secara keseluruhan. Pada tahun 1999, 15,5-24,4% wanita dewasa melaporkan merokok (8) dibandingkan dengan 12,3% dari wanita yang melaporkan merokok selama kehamilan (9). Tingkat merokok ibu telah menurun sejak 1990, namun perbedaan penting tetap dengan ras dan asal Hispanik (Gambar 1) (9).


Lihat versi yang lebih besar:
Dalam halaman ini Di jendela baru
Download sebagai Slide PowerPoint
GAMBAR 1
Persen dari ibu yang merokok selama kehamilan dengan ras dan asal Hispanik: daerah pelaporan Dipilih, 1990 dan 1999. Dipetik dari: Matthews, TJ (2001) Merokok selama kehamilan pada 1990-an. Vital Nasional Statistik Laporan, vol.49, no. 7, Pusat Nasional untuk Statistik Kesehatan (9). CATATAN: Tidak termasuk California, Indiana, negara bagian New York, dan South Dakota untuk tahun 1999 dan California, Indiana, New York, Oklahoma, dan South Dakota pada tahun 1990.

Mekanisme yang merokok menyebabkan merugikan kehamilan tidak sepenuhnya jelas. Merokok merupakan sumber stres oksidatif. Karbon monoksida dan nikotin keduanya komponen rokok yang dapat mempengaruhi berat badan lahir dan menyebabkan kelahiran prematur. Karbon monoksida mengikat hemoglobin membentuk karboksihemoglobin, menyebabkan hipoksia janin, yang terkait dengan sindrom kematian bayi mendadak (10). Nikotin dan karbon monoksida dapat menyebabkan vasokonstriksi dan berkurangnya aliran darah (4). Nikotin juga dapat meningkatkan tekanan darah ibu dan denyut jantung, mengurangi aliran darah rahim (2, 4). Komponen lain dari asap rokok, termasuk timah, kadmium dan tiosianat, juga dapat merusak janin.

Merokok dan mikronutrien.
Merokok selama kehamilan dapat mengubah status mikronutrien dari wanita hamil dan janin, menyebabkan hasil kehamilan yang merugikan. Merokok mengurangi nafsu makan dan dapat mengurangi jumlah nutrisi yang dikonsumsi oleh wanita hamil. Perokok mungkin kurang kemungkinan untuk mengkonsumsi suplemen mikronutrien dan lebih mungkin untuk mengkonsumsi alkohol dan zat lain yang berinteraksi dengan metabolisme nutrisi. Merokok dapat menurunkan penyerapan mikronutrien dalam usus dan meningkatkan pemanfaatan nutrisi. Merokok juga menyebabkan respons peradangan yang dapat mempengaruhi tindakan serum dan plasma status mikronutrien (11), membuat mereka sulit untuk menafsirkan pada perokok. Jika merokok meningkatkan pemanfaatan nutrisi, nilai kebutuhan gizi harus ditingkatkan untuk perokok.

Nilai kebutuhan gizi juga harus disesuaikan untuk perokok jika merokok berinteraksi dengan status zat gizi mikro untuk mempengaruhi hasil kehamilan. Interaksi yang mungkin terjadi jika perpindahan plasenta mikronutrien diubah pada perokok atau jika defisiensi mikronutrien atau berlebih meningkatkan kerentanan janin efek buruk dari asap rokok, misalnya, dengan peningkatan penyerapan komponen berbahaya dari asap rokok atau oleh peningkatan stres oksidatif. Studi yang telah meneliti efek dari merokok pada status zat gizi mikro dan interaksi antara status mikronutrien dan merokok pada hasil kehamilan Ulasan bawah.

Merokok dan vitamin.
Penelitian telah secara konsisten menunjukkan bahwa plasma dan konsentrasi vitamin C leukosit lebih rendah pada perokok daripada bukan perokok (3, 12). Perbedaan ini mungkin sebagian disebabkan karena asupan rendah vitamin C oleh perokok (13-15). Perokok hamil dengan vitamin C asupan mirip dengan bukan perokok hamil, bagaimanapun, memiliki tingkat rendah vitamin C dalam plasma, cairan ketuban dan air susu ibu (16, 17) (Tabel 2). Menurut laporan lain, plasma vitamin C dipamerkan korelasi terbalik dengan konten napas etana, penanda peroksidasi lipid, pada perokok hamil tetapi tidak merokok meskipun asupan vitamin C dari makanan dan suplemen (320 mg / d) melebihi Rekomendasi Dietary Allowance (18). Tidak ada korelasi antara penggunaan alkohol dan napas etana (18). Studi ini menunjukkan bahwa pemanfaatan vitamin C meningkat di kalangan perokok hamil.

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 2
Status merokok dan tingkat gizi pada wanita hamil

Para peneliti tidak yakin apakah merokok menurunkan kadar antioksidan lain (3). Tingkat plasma vitamin E, vitamin A dan β-karoten tidak konsisten lebih rendah pada perokok dibandingkan bukan perokok selama kehamilan (Tabel 2). Dua studi menunjukkan tidak ada perbedaan tingkat vitamin E ibu pada ibu hamil dengan status merokok (19, 20). Satu studi menunjukkan bahwa serum retinol dalam darah tali pusat tidak berbeda dengan status merokok (21). Dua studi menunjukkan bahwa tingkat karoten dalam darah ibu dan kabel jauh lebih rendah pada perokok dibandingkan bukan perokok hamil (21, 22). Itu tidak jelas, bagaimanapun, apakah rendah konsentrasi β-karoten pada perokok disebabkan menurunnya asupan makanan. Dua studi menunjukkan bahwa asupan karotenoid lebih rendah untuk perokok dibandingkan bukan perokok (13, 14) meskipun dalam salah satu studi (14) perbedaannya tidak signifikan secara statistik. Sebuah studi ketiga menunjukkan bahwa asupan makanan dan serum dan kabel konsentrasi β-karoten adalah serupa pada perokok dan bukan perokok (21). Meskipun persyaratan untuk vitamin E, vitamin A dan β-karoten mungkin tidak lebih tinggi bagi perokok, konsumsi lebih rendah antioksidan oleh perokok dapat menyebabkan status miskin.

Untuk menguji hipotesis bahwa kalsifikasi plasenta berhubungan dengan merokok dimoderasi melalui diet antioksidan, Klesges dkk. (23) meneliti dua arah interaksi perkalian antara asupan antioksidan (vitamin C, α-tokoferol dan β-karoten) dan merokok di permukaan plasenta (pada 1020 wanita) dan vili (dalam 613 wanita) pengapuran. Interaksi ini tidak signifikan, tetapi efek independen yang signifikan dari merokok dan diet antioksidan menunjukkan efek merusak independen merokok dan efek perlindungan dari diet antioksidan pada kalsifikasi vili plasenta. Penyesuaian untuk penggunaan alkohol (30% dari peserta) dan penggunaan narkoba (8% dari peserta) tidak mempengaruhi asosiasi ini. Temuan mengkonfirmasi hubungan patologis antara merokok dan kalsifikasi plasenta dan menunjukkan bahwa antioksidan diet dan merokok mungkin memiliki efek aditif pada kalsifikasi vili plasenta.

Studi menunjukkan bahwa perokok memiliki darah yang lebih rendah dan tingkat jaringan vitamin B-6, folat dan vitamin B-12 daripada bukan perokok (3) (Tabel 2). Miskin vitamin B-12 status di antara perokok tersebut diberikan untuk detoksifikasi sianida dihirup dari asap tembakau (3). Satu studi menunjukkan bahwa dibandingkan dengan perokok hamil, perokok hamil konsentrasi serum B-6 lebih rendah pada 18 minggu kehamilan, tingkat folat yang rendah pada 30 minggu kehamilan dan B-12 tingkat vitamin yang rendah pada kedua kali (24). Dalam penelitian tersebut, tingkat folat lebih rendah dari perokok hamil selama trimester ketiga ini disebabkan kurang kepatuhan terhadap besi dan suplemen folat (24). Dua penelitian lain juga menunjukkan bahwa ibu B-12 tingkat secara signifikan lebih rendah pada perokok selama kehamilan (25, 26). Tak satu pun dari studi ini disesuaikan dengan asupan makanan, sehingga akibatnya apakah perbedaan antara perokok dan bukan perokok yang disebabkan oleh diet atau faktor lain yang tidak diketahui.

Bukti bahwa paparan vitamin B dan rokok berinteraksi asap bertentangan. McGarry dan Andrews (26) menyarankan bahwa ibu vitamin B-12 konsentrasi secara positif terkait dengan berat badan lahir bayi. Asosiasi muncul lebih kuat di kalangan perokok tapi itu tidak signifikan secara statistik karena sampel bayi dengan berat lahir rendah adalah kecil (n = 14). Bertentangan dengan hasil ini, Frery et al. (25) menyatakan bahwa kenaikan ibu vitamin B-12 tingkat yang berhubungan dengan penurunan berat badan lahir bayi (n = 188). Selanjutnya efek ini lebih kuat pada perokok dan jelas setelah penyesuaian untuk konsentrasi asam folat dan konsumsi alkohol. Sebuah penjelasan yang memadai tidak dapat dibuat untuk mendamaikan temuan ini.

Merokok dan mineral.
Temuan penelitian tidak jelas apakah perempuan yang merokok telah meningkat persyaratan untuk seng selama kehamilan dibandingkan dengan wanita yang tidak merokok (Tabel 2). Tingkat seng makanan, seng dan seng plasma sel darah merah diukur dekat dengan waktu pengiriman adalah serupa pada perokok dan bukan perokok (27, 28). Tingkat kabel merah seng sel darah, namun, yang lebih rendah pada perokok (27) dan tingkat seng polimorfonuklear juga lebih rendah pada perokok pada 24-48 jam setelah persalinan (28). Tindakan seng plasma mungkin tidak cukup untuk mengidentifikasi perbedaan status seng pada wanita hamil. Seng polimorfonuklear mungkin menjadi indikator yang lebih sensitif dari deplesi seng daripada seng plasma (11).

Kuhnert et al. (29) juga menyarankan bahwa kadmium dari asap rokok menumpuk dan mengikat seng dalam plasenta, menurunkan jumlah zinc yang tersedia untuk janin. Oleh karena itu tingkat seng plasenta lebih tinggi pada perokok (27, 29) dan rasio seng untuk kadmium dalam plasenta lebih rendah di antara perokok (29). Bagaimana hal ini mempengaruhi hasil fungsional pada bayi jelas dari studi saat ini. Dalam dua studi, Kuhnert dkk. (29, 30) menemukan bahwa ukuran korelasi antara kabel vena merah seng sel darah dan berat lahir adalah serupa pada perokok dan bukan perokok. Goldenberg et al. (31) meneliti hubungan antara α2-macroglobulin, protein pembawa untuk seng, dan retardasi pertumbuhan janin. Mereka menemukan bahwa hubungan antara α2-macroglobulin pada 18 minggu kehamilan dan retardasi pertumbuhan janin terjadi terutama pada perokok. Hubungan, bagaimanapun, tampaknya tidak berhubungan dengan perbedaan seng serum.

Merokok meningkatkan konsentrasi hemoglobin yang berhubungan dengan paparan karbon monoksida (32) serta mungkin kadar hemoglobin dalam darah tali (33) dan pada neonatus (34). Pengaruh rokok pada indeks besi lainnya, bagaimanapun, adalah tidak jelas (Tabel 2). Satu studi menemukan lebih tinggi berarti tingkat feritin serum pada perokok hamil pada 19 dan 26 minggu kehamilan, tetapi tidak pada kehamilan berikutnya atau pada saat melahirkan (35). Studi lain tidak menemukan perbedaan dalam tingkat rata-rata kabel feritin, transferin atau besi bayi yang lahir perokok atau bukan perokok (34). Sebuah studi ketiga menemukan bahwa setelah melahirkan bayi panjang, ibu yang merokok memiliki tingkat yang lebih rendah dalam darah tali besi, kapasitas total pengikatan besi dan feritin daripada tidak merokok ibu dan bahwa reseptor transferin serum dan rasio reseptor transferin ke log feritin yang lebih tinggi di antara ibu merokok, menunjukkan status zat besi miskin (33). Konsentrasi serum ferritin meningkat dengan peradangan (11), sehingga sulit untuk menafsirkan pengukuran ini. Reseptor transferin kurang dipengaruhi oleh peradangan. Para penulis menyarankan bahwa peningkatan reseptor transferin serum terkait dengan faktor-faktor yang meningkatkan produksi hemoglobin janin.

Serangkaian uji coba terkontrol secara acak pada tikus paparan cadmium dan diet yang mengandung salah satu dari empat mineral (seng, tembaga, besi atau selenium) menunjukkan bahwa besi menawarkan perlindungan parsial terhadap kadmium-induced retardasi pertumbuhan janin, tapi mineral lain tidak efektif (36) . Tambahan 2 × 2 faktorial uji coba terkontrol secara acak pada tikus menunjukkan bahwa besi diberikan parenteral sepenuhnya dicegah kadmium-induced retardasi pertumbuhan janin (37). Menariknya, kadmium menyebabkan anemia berat pada janin tetapi hanya anemia ringan pada ibu menunjukkan kadmium yang mungkin mengganggu ketersediaan transplasenta besi (37). Selanjutnya uji coba terkontrol secara acak pada tikus menunjukkan bahwa suplemen zat besi pada tikus yang berisiko kekurangan zat besi diperbaiki beberapa efek negatif dari paparan kadmium terhadap pertumbuhan janin (38). Untuk mendukung temuan ini, kelompok lain peneliti menemukan bahwa paparan kadmium ibu tertekan tingkat seng, tembaga dan besi pada tikus dan janin mereka (39, 40). Pada manusia, bagaimanapun, efek dari kadmium pada pertumbuhan janin tidak yakin (41). Sebuah studi observasional pada manusia menunjukkan bahwa interaksi mungkin ada di antara merokok selama kehamilan dan anemia ibu di efeknya terhadap sindrom kematian bayi mendadak: Anemia selama trimester ketiga tidak berhubungan dengan peningkatan risiko kematian bayi mendadak, tapi risiko kematian bayi mendadak dari merokok hampir dua kali lipat ketika calon ibu tidak hanya merokok tetapi anemia (42).

Dua studi observasional dengan Wu et al. (43, 44) meneliti interaksi antara penggunaan suplemen dan status merokok pada hasil kelahiran (Tabel 3). Odds ratio untuk kematian janin yang berhubungan dengan merokok yang dimodifikasi dengan menggunakan suplemen sebelum hamil sehingga ada hubungan positif antara merokok dan kematian janin pada wanita yang tidak menggunakan suplemen sebelum hamil tapi tidak di antara mereka yang menggunakan suplemen (43). Di antara perempuan melahirkan bayi hidup, asupan suplemen tampaknya tidak memodifikasi efek status merokok pada pertumbuhan janin atau kelahiran prematur (44). Temuan ini adalah independen dari konsumsi alkohol. Namun, para peneliti harus berhati-hati dalam menafsirkan hasil dari studi ini karena komposisi dan dosis suplemen yang diketahui dan informasi mengenai ibu merokok dan penggunaan suplemen dilaporkan sendiri setelah melahirkan, berpotensi bias hasil.

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 3
Risiko kematian janin dengan ibu yang merokok selama kehamilan dan penggunaan rutin multivitamin / suplemen mineral sebelum dan sesudah pengakuan kehamilan, analisis regresi logistik, * Survei Nasional Kesehatan Ibu dan Bayi, 1988

Kesimpulan.
Dalam diet Tunjangan baru Rekomendasi diterbitkan oleh Institute of Medicine (12, 45-47), hanya kebutuhan vitamin C meningkat untuk perokok. Menurut Institute of Medicine memperkirakan, omzet metabolik untuk vitamin C lebih besar di kalangan perokok, dan perokok memerlukan tambahan 35 mg / d atas bahwa perokok untuk mempertahankan status vitamin C yang memadai (12). Bukti menunjukkan bahwa merokok meningkatkan persyaratan seseorang untuk mikronutrien lain untuk mencegah kekurangan bukanlah sebagai luas atau definitif untuk masyarakat umum atau, seperti yang ditunjukkan sebelumnya, untuk wanita hamil. Dibandingkan dengan bukan perokok, perokok memiliki konsentrasi serum rendah nutrisi tertentu (misalnya, β-karoten, vitamin B-12, vitamin B-6 dan asam folat), tapi apakah konsentrasi serum yang lebih rendah disebabkan oleh asupan makanan rendah atau faktor lain yang tidak terkait dengan merokok tidak diketahui. Untuk nutrisi lain (misalnya, seng, besi, vitamin E dan vitamin A) peneliti tidak yakin apakah perokok memiliki konsentrasi serum yang lebih rendah dibanding bukan perokok. Jelas, studi tambahan tentang efek merokok pada status zat gizi mikro perlu mengendalikan suplemen makanan dan asupan, efek inflamasi dari merokok, konsumsi alkohol dan faktor lainnya. Relatif sedikit studi yang membahas interaksi antara paparan asap rokok dan status mikronutrien harus ditafsirkan dengan hati-hati karena sifat pengamatan mereka atau kesulitan menerjemahkan temuan hewan ke manusia.

Penggunaan alkohol selama kehamilan
Konsumsi alkohol ibu selama kehamilan dapat menyebabkan retardasi pertumbuhan janin, malformasi, cacat perkembangan, dan / atau aborsi spontan (48, 49). Ungkapan "sindrom alkohol janin" menggambarkan terjadinya simultan dari beberapa cacat lahir yang berhubungan dengan konsumsi alkohol selama kehamilan dan terdiri dari pembatasan pertumbuhan janin, gangguan sistem saraf pusat dan kelainan bentuk wajah, diagnosis memerlukan kehadiran semua tiga cacat. Dalam sebuah penelitian, 30-33% perempuan yang minum 2 g alkohol / kg berat badan per hari melahirkan bayi dengan sindrom alkohol janin.

Tingkat lebih rendah dari konsumsi alkohol selama kehamilan juga telah dikaitkan dengan hasil yang merugikan. Morbiditas terkait alkohol di antara bayi yang tidak memenuhi kriteria untuk sindrom alkohol janin disebut sebagai efek alkohol pada janin dan mencakup berbagai macam komplikasi dari anomali wajah untuk keterlambatan perkembangan saraf. Konsumsi ≥ 120 g (15 unit) alkohol per minggu telah dikaitkan dengan dua kali risiko aborsi spontan (ransum odds [OR] = 3 2.3; 95% confidence interval [CI], 1,1-4,5) (50). Dibandingkan dengan wanita yang mengkonsumsi <1 minum / minggu, wanita yang mengkonsumsi ≥ 5 minuman per minggu memiliki 3 kali risiko melahirkan bayi lahir mati (51). Taylor et al. (52) melaporkan defisit 83-g berat badan lahir pada bayi yang lahir dari ibu yang mengkonsumsi 1-2 minuman / d.

Sulit untuk secara akurat memperkirakan prevalensi konsumsi alkohol selama kehamilan karena data yang dilaporkan sendiri sering bias. Selain itu, data yang terbatas. Penggunaan alkohol kurang umum di kalangan hamil daripada wanita hamil di Amerika Serikat (Tabel 4) (53): Dalam kehamilan yang tidak direncanakan, namun, janin bisa terkena alkohol sebelum wanita mengetahui dia hamil.

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 4
Prevalensi konsumsi alkohol di kalangan wanita AS berusia 18-44 y, Faktor Risiko Perilaku Surveillance System, 1999

Mekanisme yang mendasari efek teratogenik alkohol tidak diketahui. Mekanisme yang mungkin berhubungan dengan efek dan interaksi dengan status zat gizi mikro dibahas di bawah ini.

Penggunaan alkohol dan mikronutrien.
Mirip dengan efek dari merokok, banyak efek dari penggunaan alkohol selama kehamilan dapat dimediasi melalui mikronutrien (54). Konsumsi alkohol kronis dapat menghasilkan kekurangan gizi sebagai akibat dari asupan makanan yang tidak memadai. Energi dari alkohol dapat menggantikan dari makanan, yang menyebabkan penurunan secara keseluruhan dalam asupan gizi. Konsumsi alkohol dapat mengganggu fungsi pencernaan, yang menyebabkan berkurangnya atau ditingkatkan penyerapan vitamin dan mineral (48). Penyerapan zinc, yang merupakan kofaktor untuk dehidrogenase alkohol (etanol-enzim metabolisme), mungkin terganggu (55). Mobilisasi vitamin A dari hati dapat meningkat dengan konsumsi alkohol yang berlebihan (56) dan keracunan vitamin A dapat menyebabkan cacat lahir. Konsumsi alkohol meningkatkan kebutuhan metabolisme, meningkatkan DNA dan RNA dibutuhkan untuk sintesis dan regenerasi sel-sel hati dan pemanfaatan merusak nutrisi (48). Penggunaan alkohol mungkin berhubungan dengan merokok dan penggunaan narkoba lainnya. Jika pemanfaatan nutrisi terganggu dengan penggunaan alkohol independen asupan makanan atau penggunaan zat lain, kebutuhan gizi harus disesuaikan untuk ibu hamil yang menggunakan alkohol.

Penggunaan alkohol dan vitamin.
Kronis, asupan alkohol yang berlebihan tampaknya berhubungan dengan toksisitas vitamin A, tidak kekurangan nya. Secara umum, retinol dan retinil palmitat tingkat meningkat pada jaringan janin tikus hamil yang terkena etanol dibandingkan dengan pasangan-makan kontrol tikus (Tabel 5) (57-62). Apakah kadar asam retinoat atau protein pengikat retinol berbeda dengan asupan alkohol tidak jelas. Satu studi menunjukkan bahwa efek alkohol adalah organ tertentu: vitamin A tingkatan dalam hati janin lebih rendah dan paru-paru dan ginjal vitamin A level lebih tinggi pada tikus yang lahir dari ibu alkohol terpajan (57). Grummer dan Zachman (57) menyarankan bahwa penggunaan alkohol dapat merangsang aktivitas hidrolase ester retinil pada janin, menyebabkan mobilisasi retinyl palmitate dalam hati janin.

Lihat tabel ini:
Dalam jendela ini Di jendela baru
TABEL 5
Kadar vitamin janin pada hewan yang ibunya terkena alkohol selama kehamilan dibandingkan kontrol

Dua studi hewan meneliti efek gabungan dari paparan alkohol dan vitamin A toksisitas selama kehamilan. Satu studi menemukan bahwa pengurangan ukuran janin dan peningkatan cacat janin tikus terkena 80.000 IU / d ditambah alkohol yang lebih besar daripada tikus yang terkena kontrol atau baik pengobatan sendiri (63). Sebagai contoh, 11 dari 304 janin yang ibunya terpapar alkohol dan vitamin A langit-langit sumbing telah dibandingkan dengan tidak ada janin terkena salah satu dari faktor-faktor ini saja (63). Demikian pula, penelitian lain menemukan bahwa kejadian sumbing tidak meningkat secara signifikan dengan asupan alkohol saja, tetapi pada tikus terkena 3400 IU / d retinil asetat kejadian sumbing hampir dua kali lipat pada tikus juga terkena alkohol (64). Studi ini menunjukkan bahwa alkohol dan keracunan vitamin A berinteraksi untuk meningkatkan kejadian malformasi.

Beredar 25-hidroksivitamin D tingkat dalam serum dan hati menurun pada tikus janin lahir dari ibu yang mengkonsumsi alkohol secara berlebihan selama kehamilan, dibandingkan dengan kontrol pasangan-makan, meskipun ada perbedaan dalam tingkat maternal dari 25-hidroksivitamin D (61). Satu penjelasan yang mungkin untuk temuan ini adalah bahwa alkohol menurunkan akumulasi janin 25-hidroksivitamin D melalui alih berkurang melalui plasenta (61).

Efek alkohol pada metabolisme vitamin B tidak jelas. Dalam salah satu penelitian terhadap wanita hamil, konsentrasi folat sel darah merah pada 33 minggu usia kehamilan yang lebih tinggi dan tingkat folat serum adalah sama bagi mereka yang mengkonsumsi ≥ 21 minuman alkohol per minggu sebelum atau awal kehamilan mereka dibandingkan subyek kontrol (65). Pengaruh penggunaan alkohol berat bertahan setelah penyesuaian untuk jumlah rokok yang dihisap setiap hari selama kehamilan. Korelasi negatif antara jumlah rokok yang dihisap per hari dan folat sel darah merah juga bertahan, menunjukkan dua faktor memiliki efek independen. Bagian dari efek alkohol pada folat sel darah merah ini disebabkan oleh konsumsi bir pada populasi itu (65). Dalam anjing beagle, tingkat folat ibu tidak dipengaruhi secara signifikan oleh etanol atau protein saja, tetapi etanol dan protein yang rendah berhubungan dengan konsentrasi folat plasma yang rendah (66), menunjukkan interaksi dari kedua nutrisi dengan alkohol.

Mekanisme potensial untuk perubahan dalam metabolisme folat juga tidak jelas. Dalam dua penelitian pada tikus non-pair-makan hamil, etanol muncul untuk meningkatkan penyerapan asam folat pada ibu (67) dan anak anjing (68). Tikus hamil dalam pasangan-makan, paparan etanol dalam air minum di 36% dari energi menurun aktivitas reseptor folat plasenta (69). Paparan alkohol akut pada tikus hamil, bagaimanapun, tampaknya tidak mengurangi penyerapan folat dalam jaringan fetoplasenta (62), dibandingkan dengan tikus kontrol, konsentrasi folat tampaknya serupa di otak dan hati dari janin tikus (62) (Tabel 5) dan sera keturunan yang ibunya secara acak ditugaskan untuk menerima etanol dalam air mereka (68).

Interaksi folat dan etanol pada hasil kehamilan dipelajari pada hamster emas hamil (70) dan tikus (71). Eksposur Folat tampaknya tidak melindungi janin hamster dari panas atau alkohol-induced cacat tabung saraf (70). Berat badan anak tikus yang ibunya terkena kedua folat lisan dan alkohol selama periode janin adalah antara bahwa keturunan yang terkena hanya untuk alkohol dan kelompok kontrol (71). Tidak ada upaya yang dilakukan, namun, untuk mengontrol asupan energi kelompok.

Dalam kaitannya dengan vitamin B lainnya, in vitro penelitian menyarankan bahwa paparan jangka pendek terhadap alkohol menghambat pengangkutan vitamin B-6 (72) tetapi tidak thiamin (73) atau biotin (74) pada plasenta manusia. Beberapa bukti menunjukkan bahwa vitamin B lainnya dapat berinteraksi dengan konsumsi alkohol selama kehamilan dan selanjutnya mempengaruhi metabolisme ibu dan janin dan hasil. Dalam kekurangan vitamin B-6, etanol mempengaruhi berat janin dan hati ibu piridoksal aktivitas 5-fosfat untuk sebagian besar dari vitamin B-6 kecukupan (75). Pada hewan terkena alkohol dengan dan tanpa suplementasi thiamin, ukuran nuklir CA3 sel piramidal lebih besar dengan suplemen, namun thiamin administrasi tidak menekan hilangnya sel yang dihasilkan oleh perlakuan etanol (76).

Penggunaan alkohol dan mineral.
Hubungan antara konsumsi alkohol yang berlebihan selama kehamilan dan tingkat seng tidak diketahui dengan pasti. Satu studi pada manusia menunjukkan bahwa kadar seng plasma pada 25 wanita hamil dan konsentrasi alkohol kabel seng lebih rendah dari nilai-nilai untuk 25 perempuan nonalkohol (77). Asupan zinc, tetapi tidak dilaporkan. Studi lain menemukan bahwa manusia konsentrasi kabel dari kedua seng dan tembaga dari 35 peminum alkohol hamil lebih rendah dibandingkan 10 nondrinkers hamil alkohol meskipun konsentrasi ibu yang sama (78), menunjukkan penurunan transportasi plasenta. Dalam uji in vitro, paparan singkat dari plasenta manusia untuk jangka alkohol tidak menghambat transportasi plasenta seng (79).

Studi hewan yang kami terakhir tidak jelas apakah paparan alkohol selama kehamilan menurunkan kadar seng ibu dan janin. Hampir semua penelitian dilakukan pada tikus dengan seng yang cukup dalam diet mereka. Tiga penelitian menyarankan bahwa paparan alkohol menghasilkan tingkat lebih rendah dari konsentrasi hati ibu seng (80-82) tetapi tiga studi lain tidak (83-85). Meskipun desain studi berbeda sedikit, makan pasangan, diet cairan atau padat, dosis alkohol dan durasi paparan tidak muncul untuk menjelaskan perbedaan dalam hasil. Hanya dua (86, 87) dari delapan (80-84, 86-88) penelitian menyarankan bahwa tingkat seng janin lebih rendah dengan paparan ibu untuk alkohol dibandingkan pada kelompok kontrol. Dalam salah satu studi yang menunjukkan tingkat janin lebih rendah dari seng dengan paparan alkohol, penyerapan plasenta dan janin dari seng juga lebih rendah (86). Oleh karena itu, kebanyakan studi menunjukkan bahwa paparan alkohol selama kehamilan pada hewan bergizi baik tidak mempengaruhi status seng janin. Temuan ini dikonfirmasi oleh sebuah studi pada primata yang menemukan bahwa paparan alkohol selama kehamilan tidak mempengaruhi konsentrasi seng rambut ibu atau janin dibandingkan dengan pasangan-makan kontrol primata (89). Satu studi juga memeriksa apakah kekurangan seng dan paparan alkohol berinteraksi menyebabkan tingkat yang lebih rendah dari seng janin. Menurut hasil penelitian, alkohol tidak berpengaruh pada tingkat seng dalam jaringan hati, ginjal, otot atau tulang janin baik hewan seng-kekurangan atau seng-cukup (80). Hasil dari dua studi terbaru menggunakan tikus metallothionine-null terkena alkohol dan tidak terpapar tikus sebagai kontrol bertentangan temuan ini.

Etanol dapat menyebabkan defisiensi zinc dengan menginduksi metallothionine di hati ibu, yang dapat meningkatkan konsentrasi seng hati dan mengurangi seng plasma dan pasokan seng untuk janin. Dibandingkan dengan tikus metallothionine-null hamil terkena alkohol dan tikus kontrol tidak terpapar, seng pada tikus metallothionine normal terkena alkohol meningkat di hati ibu dan menurun dalam plasma ibu, sehingga terjadi peningkatan kelainan pada janin (90, 91). Temuan ini menunjukkan bahwa metallothionine mungkin memainkan peran dalam metabolisme seng pada individu terkena alkohol.

Dua studi yang dilakukan oleh Tanaka et al. (92, 93) menyelidiki apakah vitamin E atau suplemen seng diperbaiki dampak alkohol pada berat otak dan perkembangan janin sinaptik pada tikus. Kedua studi menunjukkan bahwa baik suplemen zinc atau vitamin E meningkatkan pembangunan sinaptik janin, meskipun kedua vitamin E dan seng meningkatkan berat otak pada tikus janin terkena etanol pada dosis rendah (93).

Kami menemukan delapan penelitian lain yang meneliti interaksi alkohol dan seng asupan pada hasil kehamilan (55, 94-100). Lima penelitian menemukan bahwa efek asupan alkohol yang berlebihan pada kelangsungan hidup janin, kelainan janin atau kelainan plasenta lebih besar untuk hewan yang diberi diet seng-kekurangan (55, 94, 95, 97, 98). Dalam tiga studi lain, alkohol ditemukan memiliki efek pada hasil tapi tidak ada interaksi yang terjadi antara alkohol dan asupan seng (96, 99, 100). Perbedaan dalam desain penelitian tidak muncul untuk menjelaskan hasil yang bertentangan.

Konsumsi alkohol juga dapat mengubah metabolisme besi. Sebuah studi yang dilakukan oleh wanita hamil Streissguth et al. (101) menyarankan bahwa tingkat feritin, saturasi transferin dan hemoglobin adalah serupa antara nondrinkers dilaporkan alkohol dan wanita terkena alkohol selama kehamilan kecuali mereka yang melaporkan asupan ≥ 118 mL (4 ons) alkohol sekitar waktu pembuahan. Dalam kelompok terakhir ini, tingkat deplesi besi (yaitu, feritin rendah) pada kunjungan prenatal pertama dan pada 32 minggu usia kehamilan lebih tinggi daripada di nondrinkers alkohol. Meskipun data dikumpulkan pada merokok dan penggunaan narkoba, tidak ada upaya yang dilakukan untuk menyesuaikan eksposur tersebut. Converse dengan temuan ini, tingkat feritin otak meningkat dalam etanol terpajan tikus, sedangkan kadar besi berkurang (102). Studi lain menyarankan kenaikan sumsum waktu transit zat besi dan mengurangi omset besi plasma pada tikus hamil alkohol terpajan (103).

Satu studi meneliti efek asupan alkohol yang berlebihan dan kekurangan zat besi pada tikus hamil pada berat janin dan kelangsungan hidup. Kekurangan zat besi dan alkohol berlebih sendiri menyebabkan penurunan berat badan janin dan kelangsungan hidup, tapi tidak ada interaksi yang jelas ditemukan antara eksposur (104). Efek dari paparan alkohol dan defisiensi besi mungkin mempengaruhi berat badan janin dan kelangsungan hidup melalui pengurangan asupan energi, karena asupan energi tidak terkontrol dan pola kenaikan berat badan ibu dan asupan energi juga mengikuti bahwa kelangsungan hidup bayi dan berat badan janin.

Kesimpulan.
The Institute of Medicine telah menunjukkan penggunaan alkohol berat sebagai faktor potensial yang mempengaruhi kebutuhan vitamin C, β-karoten, vitamin B-6 dan folat serta toksisitas vitamin A (12, 45-47). Efek yang tepat dari alkohol, bagaimanapun, tidak dihitung, maka, AKG tidak disesuaikan untuk penggunaan alkohol. Demikian pula, kami menemukan efek dari penggunaan alkohol berat pada tingkat nutrisi yang baik pada hewan hamil cukup gizi dan nutrisi-kekurangan dan manusia tidak pasti. Meskipun ada bukti untuk interaksi antara alkohol dan mikronutrien pada hasil kehamilan yang buruk, temuan jauh dari meyakinkan. Mengingat penelitian terbatas di daerah ini, studi masa depan diarahkan pada peran mikronutrien dalam alkohol-induced komplikasi kehamilan dijamin dan akan memerlukan evaluasi interaktif.

Ringkasan
Data sampai saat ini mengenai dampak merokok dan penggunaan alkohol pada perubahan kadar mikronutrien yang menghasilkan hasil kehamilan abnormal terbatas. Kebanyakan penelitian yang meneliti efek dari merokok selama kehamilan status mikronutrien adalah studi observasional pada manusia sedangkan yang menguji efek alkohol adalah studi eksperimental terutama pada hewan yang menyediakan 20-50% energi dari alkohol. Meskipun penelitian pada manusia beberapa meneliti efek independen paparan asap rokok (atau komponennya) dan penggunaan alkohol berat, kami tidak menemukan studi apapun yang meneliti efek gabungan. Bukti menunjukkan bahwa merokok dan penggunaan alkohol dapat mengubah persyaratan untuk mikronutrien tertentu dan mungkin memainkan peran dalam perubahan dalam populasi hamil. Beberapa perubahan ini, bagaimanapun, mungkin berhubungan dengan perubahan dalam asupan makanan atau suplemen dengan penggunaan alkohol, merokok atau keduanya. Oleh karena itu, pertimbangan harus diberikan untuk melengkapi wanita hamil yang tidak memenuhi kecukupan gizi melalui diet mereka. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memperjelas interaksi merokok dan penggunaan alkohol dengan mikronutrien selama kehamilan dan, akhirnya, untuk menentukan apakah ibu hamil yang menggunakan zat ini memerlukan gizi mikro lebih dari populasi umum dan harus menerima suplemen mikronutrien tertentu.

Kami membuat rekomendasi berikut untuk studi masa depan:

Studi meneliti efek dari merokok dan penggunaan alkohol selama kehamilan status mikronutrien harus mengontrol asupan nutrisi dalam pertanyaan paparan zat-zat lainnya. Perhatian khusus harus diberikan untuk termasuk ukuran status mikronutrien yang tidak terpengaruh oleh proses inflamasi.

Uji coba terkontrol secara acak dari efek suplementasi mikronutrien selama kehamilan harus, bila memungkinkan, stratifikasi pengacakan dan hasil oleh paparan asap rokok dan penggunaan alkohol.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Catatan kaki

↵ 1 Naskah disiapkan untuk Trust lokakarya USAID-Wellcome pada "Nutrisi sebagai strategi pencegahan terhadap hasil kehamilan yang buruk," yang diselenggarakan di Merton College, Oxford, 18-19 Juli, 2002. Proses workshop ini diterbitkan sebagai suplemen untuk The Journal of Nutrition. Lokakarya ini disponsori oleh Badan Amerika Serikat untuk Pembangunan Internasional dan The Wellcome Trust, Inggris. Dukungan USAID datang melalui perjanjian kerja sama dikelola oleh Life Sciences Institute Research Foundation International. Tambahan editor tamu yang Zulfiqar Bhutta A., Universitas Aga Khan, Pakistan, Alan Jackson (Ketua), University of Southampton, Inggris, dan Pisake Lumbiganon, Khon Kaen University, Thailand.
↵ 3 Singkatan yang digunakan: CI, interval kepercayaan, OR, rasio odds.
Bagian sebelumnya

SASTRA PUSTAKA

1. ↵ King, J. (2000) Determinan status seng ibu selama kehamilan. Am. J. Clin. Nutr. 71 (Suppl.), 1334S-1343S. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
2. ↵ Kuhnert, B. (1991) paparan obat ke-janin dampak merokok. Dalam: masalah metodologi dalam studi terkontrol pada efek paparan pralahir untuk penyalahgunaan narkoba (Kilbey, MM & Asghar, K. eds.), Hlm 1-17. National Institute on Drug Abuse, Rockville, MD. (Penelitian Monografi 114).
3. ↵ Preston, AM (1991) Rokok implikasi merokok gizi. Prog. Nutr makanan. Sci. 15: 183-217. Medline
4. ↵ Lambers, DS & Clarke, KE (1996) The ibu dan janin efek fisiologis nikotin. Semin. Perinatol. 20: 115-126. CrossRefMedline
5 ↵ Kramer, M. (1987) Penentu berat badan lahir rendah:. Penilaian metodologis dan meta-analisis. Bull. Dunia Organ Kesehatan. 65: 663-737. Medline
6. ↵ Caulfield, L., Stoltzfus, R. & Witter, F. (1998) Implikasi dari Institute of Medicine berat rekomendasi keuntungan untuk mencegah merugikan kehamilan pada wanita kulit hitam dan putih. Am. J. Kesehatan Masyarakat 88: 1168-1174. Medline
7. ↵ Wen, SW, Goldenberg, RL, Cutter, GR, Hoffman, HJ, Cliver, SP, Davis, RO & Dubard, MB (1990) Merokok, usia ibu, pertumbuhan janin, dan usia kehamilan saat melahirkan. Am. J. Obstet. Gynecol. 162: 53-58. Medline
8. ↵ Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. (2000) prevalensi Negara-spesifik merokok saat ini di antara orang dewasa dan proporsi orang dewasa yang bekerja di lingkungan bebas asap rokok-Amerika Serikat, 1999. MMWR. 49: 978-982. Medline
9 ↵ Matthews, TJ (2001) Merokok selama kehamilan pada 1990-an.. Natl. Stat penting. Rep 49 (7). Pusat Nasional untuk Statistik Kesehatan, Hyattsville, MD.
10 ↵ Haustein, KO (1999) Mengisap rokok, nikotin dan kehamilan.. Int. J. Clin. Pharmacol. Ther. 37: 417-427. Medline
11 ↵ Gibson, R. (1990) Prinsip Penilaian Gizi.. Oxford University Press, New York, N. Y.
12 ↵ Institute of Medicine.. (2000) intake referensi Diet untuk vitamin C, vitamin E, selenium, dan karotenoid. National Academy Press, Washington, D. C.
Lakukan 13. ↵ Trygg, K., Lund-Larsen, K., Sandstand, B., Hoffman, H., Jacobsen, G. & Bakketeig, L. (1995) perokok hamil makan yang berbeda dari hamil non-perokok? Paediatr. Perinat. Epidemiol. 9: 307-319. CrossRefMedline
14 ↵ Haste, F., Brooke, O., Anderson, H. & Bland, J. (1991) Pengaruh asupan gizi pada hasil kehamilan pada perokok dan non-perokok.. Br. J. Nutr. 65: 347-354. CrossRefMedline
15 ↵ Matthews, F., Yudkin, P., Smith, R. & Neil, A. (2000) intake nutrisi selama kehamilan: pengaruh status merokok dan usia.. J. Epidemiol. Kesehatan Masyarakat 54: 17-23. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
16. ↵ Ortega, RM, Lopez-Sobaler, AM, Quintas, ME, Martinez, RM & Andres, P. (1998) Pengaruh rokok terhadap status vitamin C selama trimester ketiga kehamilan dan kadar vitamin C dalam susu ibu . J. Am. Coll. Nutr. 17: 379-384. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
17.. ↵ Barrett, B., Gunter, E., Jenkins, J. & Wang, M. (1991) konsentrasi asam askorbat dalam cairan ketuban pada akhir kehamilan Biol. Neonatus 60: 333-335. Medline
18. ↵ Schwarz, K., Cox, J., Sharma, S., Witter, F., Clement, L., Sehnert, S. & Risby, T. (1995) Merokok adalah pro-oksidan pada wanita hamil tanpa antioksidan asupan gizi. J. Nutr. Lingkungan. Med. 5: 224-234.
19. ↵ Ortega, R., Lopez-Sobaler, A., Martinez, R., Andres, P. & Quintaas, E. (1998) Pengaruh rokok terhadap status vitamin E selama trimester ketiga kehamilan dan ASI konsentrasi tokoferol pada wanita Spanyol. Am. J. Clin. Nutr. 68: 662-667. Abstrak
20 ↵ Kiely, M., Cogan, P., Kearney, P.. & Morrissey, P. (1999) Hubungan antara merokok, asupan makanan dan tingkat plasma vitamin E dan beta-karoten dalam cocok pasang ibu-kabel. Int. J. Vitam. Nutr. Res. 69: 262-267. CrossRefMedline
21. ↵ Moji, H., Murata, T., Morinobu, T., Manago, M., Tamai, H., Okamoto, R., Mino, M., Fujimura, M. & Takeuchi, T. (1995) tingkat plasma retinol, protein pengikat retinol, all-trans beta-karoten dan cryptoxanthin pada bayi berat badan lahir rendah. J. Nutr. Sci. Vitaminol. (Tokyo) 41: 595-606.
22. ↵ Crosby, W., Metcoff, J., Costiloe, J., Mameesh, M., Sandstead, H., Yakub, R., McClain, P., Jacobson, G., Reid, W. & Burns, G. (1977) Janin kekurangan gizi: Sebuah penilaian faktor berkorelasi. Am. J. Obstet. Gynecol. 128: 22-31. Medline
23 ↵ Klesges, LM, Murray, DM, Brown, JE, Cliver, SP & Goldenberg, RL (1998) Hubungan merokok dan diet antioksidan dengan calicification plasenta.. Am. J. Epidemiol. 147: 127-135. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
24 ↵ Pagan, K., Hou, J., Goldenberg, R., Cliver, S. & Tamura, T. (2001) Pengaruh rokok terhadap konsentrasi serum total homosistein dan vitamin B pada pertengahan kehamilan.. Clin. Chim. Acta 306: 103-109. CrossRefMedline
25. ↵ Frery, N., Huel, G., Leroy, M., Moreau, T., Savard, R., Blot, P. & Lellouch, J. (1992) Vitamin B12 antara parturients dan bayi mereka dan hubungannya dengan berat lahir. Eur. J. Obstet. Gynecol. Reprod. Biol. 45: 155-163. CrossRefMedline
26 ↵ McGarry, J. & Andrews, J. (1972) Merokok di kehamilan dan metabolisme vitamin B12.. BMJ 2: 74-77.
27.. ​​↵ Kuhnert, P., Kuhnert, B., Erhard, P., Brashear, W., Groh-Wargo, S. & Webster, S. (1987) Efek dari merokok terhadap status seng plasenta dan janin Am. J. Obstet. Gynecol. 157: 1241-1246. Medline
28 ↵ Simmer, K. & Thompson, R. (1985) seng Ibu dan hambatan pertumbuhan dalam kandungan.. Clin. Sci. 68: 395-399. Medline
29 ↵ Kuhnert, B., Kuhnert, P. & Zarlingo, T. (1988) Hubungan antara kadmium dan seng plasenta dan usia dan paritas pada wanita hamil yang merokok.. Obstet. Gynecol. 71: 67-70. Medline
. 30. ↵ Kuhnert, B., Kuhnert, P., Debanne, S. & Williams, T. (1987) Hubungan antara kadmium, seng, dan berat lahir pada wanita hamil yang merokok Am. J. Obstet. Gynecol. 157: 1247-1251. Medline
31 ↵ Goldenberg, R., Tamura, T., Cliver, S., Cutter, G., Hoffman, H. & Davis, R. (1991) Maternal serum alpha2-macroglobulin dan keterbelakangan pertumbuhan janin.. Obstet. Gynecol. 78: 594-599. Medline
32.. ↵ Nordenberg, D., Yip, R. & Binkin, N. (1990) Pengaruh merokok pada kadar hemoglobin dan skrining anemia JAMA 264: 1556-1559. CrossRefMedline
33. ↵ Manis, D., Savage, G., Tubman, T., Lappin, T. & Halliday, H. (2001) Studi pengaruh ibu pada status zat besi janin pada panjang dengan menggunakan darah tali reseptor transferin. Arch. Dis. Anak janin Ed Neonatal. 84: F40-F43. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
34 ↵ Meberg, A., Haga, P., Sande, H. & Foss, O. (1979) Merokok selama kehamilan pengamatan-hematologi pada bayi baru lahir.. Acta Paediatr. Scand. 68: 731-734. Medline
35 ↵ Tamura, T., Goldenberg, R., Johnston, K. & DuBard, M. (1995) Efek dari merokok pada konsentrasi feritin plasma pada wanita hamil.. Clin. Chem. 41: 1190-1191. GRATIS Teks Penuh
36 ↵ Webster, WS (1979) Kadmium diinduksi retardasi pertumbuhan janin pada tikus dan efek dari suplemen makanan seng, tembaga, besi, dan selenium.. J. Nutr. 109: 1646-1651.
37 ↵ Webster, WS (1978) Kadmium diinduksi retardasi pertumbuhan janin dalam mouse.. Arch. Lingkungan. Kesehatan 33: 36-42. Medline
38 ↵ Webster, WS (1979) Kekurangan zat besi dan perannya dalam kadmium diinduksi retardasi pertumbuhan janin.. J. Nutr. 109: 1640-1645.
39 ↵ Chmielnick, J. & Sowa, B. (1996) Kadmium interaksi dengan logam esensial (Zn, Cu, Fe) metabolisme, dan ceruloplasmin pada tikus hamil dan janin.. Ecotoxicol. Lingkungan. Saf. 35: 277-281. CrossRefMedline
40 ↵ mereda, HG, Chowdhury, H.. & Stemmer, KL (1979) Beberapa efek dari konsumsi oral kadmium pada seng, tembaga, dan metabolisme besi. Lingkungan. Kesehatan Perspect. 28: 97-106. CrossRefMedline
41 ↵ Jarup, L., Berglund, M., Elinder, CG, Nordberg, G. & Vahter, M. (1998) Kesehatan efek dari paparan kadmium tinjauan literatur dan perkiraan resiko.. Scand. J. Kerja Lingkungan. Kesehatan 24 (Suppl. 1), 1-51.
42 ↵ Poets, C., Schlaud, M., Kleemann, W., Rudolph, A., Diekmann, U. & Sens, B. (1995) kematian bayi mendadak dan merokok ibu:. Hasil dari Lower Saxony Perinatal Kerja Group. Eur. J. Pediatr. 154: 326-329. CrossRefMedline
43 ↵ Wu, T., Buck, G. & Mendola, P. (1998) merokok ibu, penggunaan rutin multivitamin / suplemen mineral, dan risiko kematian janin.. Am. J. Epidemiol. 148: 215-221. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
44 ↵ Wu, T., Buck, G. & Mendola, P. (1998). Bisakah multivitamin secara teratur / suplemen mineral memodifikasi hubungan antara merokok ibu dan pilih hasil kelahiran yang merugikan? Ann. Epidemiol. 8: 175-183. CrossRefMedline
45 ↵ Institute of Medicine.. (2000) intake referensi Diet untuk thiamin, riboflavin, niasin, vitamin B6, folat, vitamin B12, asam pantotenat, biotin, dan kolin. National Academy Press, Washington, D. C.
46. Institute of Medicine. (1997) intake referensi diet untuk kalsium, fosfor, magnesium, vitamin D, dan fluoride. National Academy Press, Washington, DC.
47 ↵ Institute of Medicine.. (2002) intake referensi Diet untuk vitamin A, vitamin K, arsenik, boron, krom, tembaga, yodium, besi, mangenese, molibdenum, nikel, silikon, vanadium, dan seng. Prepublication Copy, Bukti dikoreksi. National Academy Press, Washington, D. C.
48 ↵ Thomson, A. (1978) Alkohol dan gizi.. Clin. Endocrinol. Metab. 7: 405-428. CrossRefMedline
49 ↵ Kumar, S. (1982) sindrom alkohol janin: mekanisme teratogenesis.. Ann. Clin. Lab. Sci. 12: 254-257. Medline
50.. ↵ Florey, C., Taylor, D., Bolumar, F., Kaminski, M. & Olsen, J. ed (1992) EUROMAC. Sebuah aksi bersama di Eropa: konsumsi alkohol ibu dan hubungannya dengan hasil kehamilan dan perkembangan anak pada usia 18 bulan. Int. J. Epidemiol. 21 (Suppl. 1): S38-S39. Medline
51 ↵ Ulrik, K., Kirsten, W., Sjurur Froi, O., Tine Brink, H. & Niels Jorgen, S. (2002) asupan alkohol dalam jumlah sedang selama kehamilan dan risiko bayi lahir mati dan kematian pada tahun pertama. . Am. J. Epidemiol. 155: 305-331. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
52. ↵ Taylor, D. (1993) Kehamilan konsumsi alkohol. Janin dan Ibu Kedokteran Ulasan 5: 121-135.
53. ↵ Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. (2002) penggunaan alkohol di kalangan wanita usia subur-Amerika Serikat 1991-1999. MMWR. 51: 273-276. Medline
54. ↵ Dreotsi, I. (1993) Faktor gizi yang mendasari ekspresi dari sindrom alkohol janin. Ann. N. Y. Acad. Sci. 678: 193-204. Medline
55 ↵ Seyoum, G. & Persaud, T. (1995) pengaruh pelindung seng terhadap efek buruk dari etanol dalam embrio tikus pascaimplantasi in vivo.. Exp. Toxicol. Pathol. 47: 75-79. Medline
56 ↵ Leiber, CS & Leo, MA (1986) Interaksi alkohol dan faktor gizi dengan fibrosis hati.. Prog. Hati Dis. 8: 253-272. Medline
57 ↵ Grummer, M. & Zachman, R. (1990) Pengaruh ibu etanol konsumsi pada vitamin A dalam janin tikus.. Pediatr. Res. 28: 186-189. Medline
58. DeJonge, M. & Zachman, R. (1995) Pengaruh ibu etanol menelan pada janin tikus vitamin jantung A: model untuk sindrom alkohol janin. Pediatr. Res. 37: 418-423. Medline
59. Zachman, R. & Grummer, M. (2001) konsumsi etanol Prenatal meningkatkan ekspresi protein pengikat retinol retinol dan seluler di moncong janin tikus. Biol. Neonatus 80: 152-157. Medline
60. Grummer, M., Langhough, R. & Zachman, R. (1993) Ibu efek konsumsi etanol pada janin vitamin otak tikus A sebagai model untuk sindrom alkohol janin. Alkohol. Clin. Exp. Res. 17: 592-597. CrossRefMedline
61 ↵ Milne, M. & Baran, D. (1985) Efek Hambat konsumsi alkohol ibu pada tikus pup hati 25-hydroxyvitamin D produksi.. Pediatr. Res. 19: 102-104. Medline
62 ↵ Lin, G. (1981) janin kekurangan gizi:. Kemungkinan penyebab sindrom alkohol janin. Prog. Biochem. Pharmacol. 18: 115-121. Medline
63 ↵ Whitby, KE, Collins, TF, Welsh, JJ, Hitam, TN, Flynn, T., Shackelford, M., Ware, SE, O'Donnell, MW & Sundaresan, PR (1994) efek Developmental. Paparan gabungan menjadi etanol dan vitamin A. Makanan Chem. Toxicol. 32: 305-320. Medline
64. ↵ Lee, M. (1985) potensiasi dari kimiawi sumbing dengan etanol ingetion selama kehamilan di mouse. Teratog. Carcinog. Mutagen. 5: 433-440. Medline
65 ↵ Larroque, B., Kaminski, M., Lelong, N., d'Herbomez, M., Dehaene, P., Querleu, D. & Crepin, G. (1992) Status Folat selama kehamilan: hubungan dengan alkohol. konsumsi, faktor risiko ibu lain dan hasil kehamilan. Eur. J. Obstet. Gynecol. Reprod. Biol. 43: 19-27. Medline
66 ↵ Switzer, B., Anderson, J. & Pick, J. (1986) Pengaruh protein diet dan asupan etanol pada anjing beagle yang hamil makan diet dimurnikan.. J. Nutr. 116: 689-697.
67 ↵ Leichter, J. & Lee, M. (1984) usus aktivitas conjugase folat. Dan penyerapan folat dalam etanol-makan tikus hamil. Nutr obat. Berinteraksi. 3: 53-59. Medline
68 ↵ Tavares, E., Gomez-Tubio, A., Murillo, M. & Carreras, O. (1999) penyerapan usus Asam folat pada tikus yang baru lahir pada 21 hari postpartum: efek konsumsi etanol ibu.. Hidup Sci. 64: 2001-2010. CrossRefMedline
69 ↵ Fisher, S., Inselman, L., Duffy, L., Atkinson, M., Spencer, H. & Chang, B. (1985) Etanol dan janin nutrisi:. Efek paparan etanol kronis pada tikus pertumbuhan plasenta dan membran-terkait asam folat reseptor kegiatan mengikat. J. Pediatr. Gastroenterol. Nutr. 4: 645-649. Medline
70 ↵ Graham, J. & Fern, V. (1985) Panas-dan alkohol-induced cacat tabung saraf: interaksi dengan folat dalam model hamster emas.. Pediatr. Res. 19: 247-251. Medline
71. ↵ Cano, M., Ayaala, A., Murillo, M. & Carreras, O. (2001) Efek perlindungan asam folat terhadap stres oksidatif yang diproduksi di 21 hari tikus postpartum oleh konsumsi kronis ibu-etanol selama kehamilan dan menyusui periode. Gratis Radic. Res. 34: 1-8. CrossRefMedline
72 ↵ Schenker, S., Johnson, R., Mahuren, D., Henderson, G. & Coburn, S. (1992) Manusia plasenta vitamin B6 (piridoksal) transportasi: karakteristik normal dan efek dari etanol.. Am. J. Physiol. 262: R966-R974. Medline
73 ↵ Schenker, S., Johnson, R., Hoyumpa, A. & Henderson, G. (1990) Tiamin-transfer dengan plasenta manusia: transportasi normal dan efek dari etanol.. J. Lab. Clin. Med. 116: 106-115. Medline
74 ↵ Schenker, S., Hu, Z., Johnson, R., Yang, Y., Frosto, T., Elliott, B., Henderson, G. & Mock, D. (1993) Manusia transportasi biotin plasenta:. karakteristik normal dan efek etanol. Alkohol. Clin. Exp. Res. 17: 566-575. CrossRefMedline
75 ↵ Lin, G. (1989) Pengaruh etanol dan Kekurangan vitamin B6 pada piridoksal 5-fosfat dan tingkat pertumbuhan janin pada tikus.. Alkohol. Clin. Exp. Res. 13: 236-239. Medline
76 ↵ Ba, A., Aka, K., Glin, L. & Tako, A. (1999) Perbandingan efek kekurangan tiamin perkembangan dan paparan etanol pada morfometri dari CA3 sel piramidal.. Neurotoxicol. Teratol. 21: 579-586. CrossRefMedline
77 ↵ Flynn, A., Martier, S., Sokol, R., Miller, S., Golden, N. & Del Villano, B. (1981) Status Zinc wanita hamil beralkohol: penentu luaran janin.. Lancet 1: 572-574. Medline
78 ↵ Halmesmaki, E. & Ylikorkala, O. (1985) Konsentrasi seng dan tembaga dalam peminum masalah hamil dan bayi mereka yang baru lahir.. BMJ 291: 1470-1471.
79 ↵ Bir, W., Johnson, R., Guentzel, M., Lozano, J., Henderson, G. & Schenker, S. (1992) Manusia perpindahan plasenta seng: karakteristik normal dan peran etanol.. Alkohol. Clin. Exp. Res. 16: 98-105. CrossRefMedline
80 ↵ Yeh Lee-Chuan, L. & Cerklewski, F. (1984) Interaksi antara etanol dan seng diet rendah selama kehamilan dan menyusui pada tikus.. J. Nutr. 114: 2027-2033.
81. Dreosti, I., Manuel, S. & Buckley, R. (1982) superoksida dismutase (EC 1.15.1.1), mangan dan efek etanol pada tikus janin dewasa. Br. J. Nutr. 48: 205-210. CrossRefMedline
82 ↵ Zidenberg-Cherr, S., Benak, P., Hurley, L. & Keen, C. (1988) metabolisme mineral Diubah: mekanisme yang mendasari sindrom alkohol janin pada tikus.. Nutr obat. Berinteraksi. 5: 257-274. Medline
83 ↵ Greeley, S., Johnson, T., Schafer, D. & Johnson, P. (1990) alkoholisme Gestational dan janin pertambahan seng pada tikus lama-evans.. J. Am. Coll. Nutr. 9: 265-271. Abstrak
84 ↵ Harris, J. (1990) hepatik glutathione, metallothionein dan seng dalam tikus pada kehamilan hari 19 selama pemberian etanol kronik.. J. Nutr. 120: 1080-1086.
85 ↵ Mendelson, R. & Huber, A. (1980) Pengaruh lama pemberian alkohol pada pengendapan elemen dalam tikus janin.. Adv. Exp. Med. Biol. 132: 295-304. Medline
86 ↵ Ghishan, F., Patwardhan, R. & Greene, H. (1982) sindrom alkohol janin: penghambatan transportasi seng plasenta sebagai mekanisme potensial untuk retardasi pertumbuhan janin pada tikus.. J. Lab. Clin. Med. 100: 45-52. Medline
87 ↵ Suh, S. & Firek, A. (1982) Magnesium dan defisiensi seng dan retardasi pertumbuhan keturunan tikus beralkohol.. J. Am. Coll. Nutr. 1: 193-198. Abstrak
88 ↵ Mendelson, RA & Huber, AM (1980) Pengaruh lama pemberian alkohol pada pengendapan elemen dalam tikus janin.. Adv. Exp. Med. Biol. 132: 295-304.
89 ↵ Fisher, S., Alcock, N., Amirian, J. & Altshuler, H. (1988) tingkat seng rambut neonatal dan maternal dalam model primata bukan manusia dari sindrom alkohol janin.. Alkohol. Clin. Exp. Res. 12: 417-421. Medline
90. ↵ Carey, L., Coyle, P., Philcox, J. & Rofe, A. (2000) Etanol mengurangi perpindahan seng untuk janin dalam tikus normal tetapi tidak metallothionein-null. Alkohol. Clin. Exp. Res. 24: 1236-1240. CrossRefMedline
91 ↵ Carey, LC, Coyle, P., Philcox, JC & Rofe, AM (2000) Ibu paparan etanol. Berhubungan dengan penurunan seng plasma dan peningkatan kelainan janin pada normal tetapi tidak metallothionine tikus null. Alkohol. Clin. Exp. Res. 24: 213-219. CrossRefMedline
92 ↵ Tanaka, H., Iwasaki, S., Nakazawa, K. & Inomata, K. (1988) sindrom alkohol janin pada tikus: kondisi untuk perbaikan efek etanol terhadap perkembangan otak janin dengan agen tambahan.. Biol. Neonatus 54: 320-329. Medline
93 ↵ Tanaka, H., Nasu, F. & Inomata, K. (1991) efek alkohol janin: menurun formasi sinaptik dalam CA3 bidang hippocampus janin.. Int. J. Dev. Neurosci. 9: 509-517. CrossRefMedline
94 ↵ Seyoum, G. & Persaud, T. (1995) Pengaruh seng pada perubahan plasenta etanol-induced pada tikus.. Histol. Histopathol. 10: 117-125. Medline
95 ↵ Ruth, R. & Goldsmith, S. (1981) Interaksi antara kekurangan seng dan keracunan etanol akut selama kehamilan pada tikus.. J. Nutr. 111: 2034-2038.
96 ↵ Ghishan, F. & Greene, H. (1983) sindrom alkohol janin: kegagalan suplementasi seng untuk membalikkan efek etanol pada transportasi plasenta seng.. Pediatr. Res. 17: 529-531. Medline
97 ↵ Miller, S. (1983) Interaksi alkohol dan seng di dysmorphogenesis janin.. Pharmacol. Biochem. Prilaku. 18 (Suppl. 1), 311-315.
98 ↵ Keppen, L., Pysher, T. & Rennert, O. (1985) Zinc defisiensi bertindak sebagai co-teratogen dengan alkohol dalam sindrom alkohol janin.. Pediatr. Res. 19: 944-947. Medline
99 ↵ Shetlar, C., Cogan, D., Sparkman, G., Wang, M. & Shetlar, M. (1986) Zinc dan etanol: keterkaitan makanan pada tikus hamil.. Alkohol 3: 145-152. Medline
100 ↵ Zidenberg-Cherr, S., Rosenbaum, J. & Keen, C. (1988) Pengaruh konsumsi etanol pada pengalihan ibu-janin dari seng pada tikus hamil pada hari ke 14 kehamilan.. J. Nutr. 118: 865-870.
101 ↵ Streissguth, A., Barr, H., Labbe, R., Smith, J., Darby, B., Smith, N., Martin, D. & Doank, R. (1983) digunakan. Alkohol dan status zat besi pada wanita hamil. Alkohol. Clin. Exp. Res. 7: 227-230. Medline
102 ↵ Miller, M., Roskams, J. & Conner, J. (1995) regulasi Besi di otak tikus berkembang: efek dalam paparan etanol rahim.. J. Neurochem. 65: 373-380. Medline
103 ↵ Sanchez, J., Casas, M. & Rama, R. (1988) Pengaruh pemberian etanol kronik pada metabolisme besi dalam tikus.. Eur. J. Haematol. 41: 321-325. Medline
104 ↵ Banna, N., Picciano, M. & Simon, J. (1983) Pengaruh konsumsi alkohol kronis dan kekurangan zat besi pada status folat ibu dan hasil reproduksi pada tikus.. J. Nutr. 113: 2159-2170.

(Annisa Zikra A.)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar