Sabtu, 08 Juni 2013

Jurnal 2

Deficiency Zinc pada Manusia

Michael Hambidge

+ Afiliasi Penulis

Seksi Gizi, University of Colorado Health Sciences Center, Denver, CO 80262

Bagian berikutnya
Abstrak

Tujuan dari makalah ini adalah untuk memberikan gambaran saat ini tentang pentingnya zinc dalam gizi manusia. Untuk mencapai hal ini, isu-isu berikut dibahas: (1) biokimia dan biologi seng dalam konteks relevansinya dengan seng dalam gizi manusia dan pemahaman kita tentang kompleksitas dan kepentingan praktis kekurangan zinc manusia, (2) sejarah pemahaman kita tentang kekurangan zinc manusia dengan penekanan baik pada singkatnya dan kemajuan terakhir terkenal, (3) spektrum klinis defisiensi seng berat, (4) kurangnya biomarker yang ideal untuk ringan seng defisiensi negara, dengan ketergantungan sebagai akibat dari acak, studi intervensi plasebo-terkontrol untuk memastikan prevalensi dan konsekuensi klinis, termasuk keterlambatan pertumbuhan, diare, pneumonia, infeksi lain, kinerja neuropsikologi terganggu dan kelainan perkembangan janin, (5) pentingnya kesehatan masyarakat kekurangan zinc manusia di negara berkembang ; (6) alasan untuk kekhawatiran dan pertanyaan yang belum terjawab tentang nutriture seng di Amerika Serikat, (7) kebutuhan untuk lebih memahami metabolisme seng manusia dan homeostasis (termasuk keterbatasannya) di molekuler, seluler, organ-sistem dan tingkat seluruh tubuh dan faktor yang mempengaruhi bioavailabilitas seng, dan (8) strategi potensial untuk pencegahan dan pengelolaan defisiensi zinc manusia. Ulasan ini diakhiri dengan penekanan pada kebutuhan mendesak untuk penelitian diperluas ke arah yang semakin baik ditandai dan impelling sebagai akibat dari kemajuan terbaru, yang diringkas dalam ikhtisar ini.

manusia seng kekurangan zinc bioavailabilitas seng biomarker
Zinc merupakan salah satu elemen penting dan, dengan demikian, anggota dari salah satu sub kelompok utama dari mikronutrien yang telah mencapai keunggulan tersebut dalam nutrisi manusia dan kesehatan. Diselenggarakannya lokakarya "Seng dan Kesehatan: Status dan Arah Masa Depan" pada bulan November 1998 oleh National Institutes of Health, terorganisir dan terutama disponsori oleh Kantor Dietary Suplemen, membuktikan pertumbuhan cepat dalam menghormati pentingnya zinc dalam kesehatan manusia. Pada gilirannya, pengakuan ini tepat waktu, bersama dengan basis pengetahuan diperluas, telah meningkatkan kepekaan kita terhadap banyak pertanyaan yang belum terjawab dan arah prioritas untuk penelitian.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Biologi zinc

Kemampuan luar biasa dari atom seng untuk berpartisipasi dalam kuat tetapi mudah tukar mengikat ligan, bersama dengan fleksibilitas terkenal geometri koordinasi ini logam, telah terbukti berguna luar biasa dalam sistem biologis (Williams 1989). Dalam retrospeksi, ini sama sekali tidak mengejutkan, meskipun hanya sangat baru-baru bahwa apresiasi ilmiah yang memadai implikasi dari sifat ini telah muncul. Penggabungan ini elemen jejak dalam sistem biologi mamalia telah difasilitasi lebih lanjut oleh kurangnya sifat redoks dari atom seng, yang, berbeda dengan besi dan tembaga, memungkinkan pemanfaatannya tanpa risiko kerusakan oksidan.

Seng di mana-mana dalam metabolisme subselular. Hal ini, misalnya, komponen penting dari situs katalitik atau situs setidaknya satu enzim dalam setiap klasifikasi enzim (Fierke 2000). Secara keseluruhan, beberapa ratus metalloenzymes seng telah diidentifikasi dalam kerajaan tumbuhan dan hewan. Kombinasi sifat kimia menyumbang penggunaannya dalam peran biologis ini. Selain yang disorot sebelumnya, aktivitas dari situs katalitik, dalam beberapa metalloenzymes seng, ditingkatkan oleh "entatic" (tegang) kondisi geometri logam yang dikenakan oleh dekat dari atom seng untuk luas protein β-lembar yang berdekatan ke situs katalitik.

Atom seng lain memiliki peran struktural tertentu dalam molekul enzim serta protein lain dan biomembranes. Peran-peran struktural seng, sekali lagi, di mana-mana dan beredar dari pentingnya dalam metabolisme sel dan subselular. Salah satu contoh yang luar biasa yang telah menghasilkan banyak bunga baru-baru ini adalah jari motif seng (Berg dan Shi 1996, Rhodes dan Klug 1993), motif berulang yang paling umum pada protein transkripsi. Konfigurasi ini "jari," yang menentukan mengikat mereka untuk DNA, ditentukan oleh atom seng tunggal pada basis mereka. Yang menghubungkan jari-jari seng untuk situs yang sesuai pada DNA memulai proses transkripsi dan ekspresi gen. Motif serupa telah diidentifikasi dalam reseptor hormon nuklir, termasuk untuk estrogen, testosteron dan vitamin D.

Meskipun masih banyak yang harus dipelajari tentang sejauh mana peran seng sebagai ion peraturan intraseluler, potensi pentingnya zinc dalam peran ini menarik perhatian meningkat (Cousins ​​1998). Kapasitas mudah reversibel seng untuk cross-linking memfasilitasi peran-peran ini peraturan. Contoh penting yang telah diusulkan tetapi yang memerlukan penelitian lebih lanjut termasuk keterlibatan dalam regulasi pertumbuhan sel dan diferensiasi, termasuk ekspresi gen, dan dalam regulasi apoptosis (Zalewski et al. 1994).

Ini serangan singkat ke dalam biologi seng diperlukan jika kita ingin sepenuhnya menghargai pentingnya zinc dalam gizi manusia. Dua aspek biologi yang kompleks menonjol. Salah satunya adalah di mana-mana dan fleksibilitas dari logam ini. Yang lainnya adalah pusat tapi masih tidak sepenuhnya dipahami peran, atau kombinasi kompleks peran, seng yang dalam ekspresi gen dan pertumbuhan sel dan diferensiasi. Beberapa pengetahuan dari konsekuensi biologi seng penting untuk setiap pemahaman dan diskusi gizi seng manusia dan kekurangan. Mana-mana dan fleksibilitas dari seng dalam metabolisme subselular menunjukkan bahwa defisiensi zinc juga dapat mengakibatkan gangguan umum dari banyak fungsi metabolik (Williams 1989).

Bahkan pemahaman parsial begitu pentingnya zinc dalam pertumbuhan sel dan diferensiasi mengingatkan kita pada kerentanan khusus untuk kekurangan pasokan seng embrio berkembang pesat, janin, bayi dan anak muda atau pasien mount respon imun atau membutuhkan jaringan memperbaiki. Sebuah apresiasi yang luar biasa dengan kecepatan yang efek pembatasan diet seng pertumbuhan dan diferensiasi yang nyata dalam hewan (mamalia) Model (Chesters 1982) benar mengingatkan kita pada kerentanan khusus untuk defisiensi seng sel yang cepat membalik, terutama orang-orang dari sistem kekebalan tubuh. Namun, organ-organ lain dan sistem yang tidak dicatat untuk pergantian cepat sel, misalnya, sistem saraf pusat (Frederickson 2000), juga rentan terhadap pembatasan seng.

Pola gangguan metabolisme seng-dependent mungkin tergantung pada berbagai faktor host dan lingkungan (termasuk diet lainnya) serta pada tingkat keparahan dan ketajaman dari defisiensi zinc. Oleh karena itu ilmuwan nutrisi manusia dan dokter dihadapkan dengan berbagai berpotensi membingungkan manifestasi defisiensi zinc yang biasanya sulit untuk mendeteksi dan konfirmasi.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Sejarah pemahaman kita tentang kekurangan zinc manusia

Sejarah pengakuan kita tentang pentingnya zinc dalam gizi dan, bahkan lebih, dalam kedokteran klinis dan kesehatan publik sangat singkat (Hambidge et al. 1986), terutama mengingat besarnya kegunaan mineral ini dalam biologi. Berabad-abad setelah pengakuan peran biologis besi dan penting untuk kesehatan manusia, peran pertama untuk seng dalam biologi, khususnya dalam mikroorganisme, tidak dilaporkan sampai akhir abad kesembilan belas. Lain setengah abad berlalu sebelum defisiensi zinc digambarkan pada mamalia, tapi ini diikuti dengan cepat oleh pengakuan terhadap pentingnya praktis kekurangan zinc dalam peternakan, terutama sebagai penyebab parakeratosis pada babi. Meskipun oleh 1950-an itu diterima dengan baik bahwa seng adalah mikronutrien yang diperlukan bagi manusia dan kelainan metabolisme seng manusia telah diamati, nutrisi pendapat ilmiah pada waktu itu cenderung mengabaikan kemungkinan defisiensi zinc manusia, khususnya asal lingkungan gizi.

Pertama terobosan konseptual utama datang pada tahun 1961 (Prasad et al. 1961) dengan hipotesis bahwa kekurangan seng merupakan faktor etiologi utama dalam sindrom "dwarfisme gizi remaja" yang telah diidentifikasi terutama dan secara luas di negara-negara Timur tengah. Dampak dari hipotesis ini dan hasil dari penelitian selanjutnya untuk menguji itu berkurang oleh beberapa faktor, termasuk kompleksitas dari beberapa kekurangan nutrisi yang berkontribusi terhadap sindrom ini dan kurangnya data yang berasal dari studi intervensi terkontrol secara acak. Yang terakhir, sebagaimana akan dibahas lebih lanjut, adalah penting khusus dalam identifikasi defisiensi zinc manusia. Selain itu, relevansi praktis temuan ini, yang dikaitkan dengan beberapa kemungkinan faktor lingkungan / nutrisi khusus etiologi, untuk gizi di Amerika Utara adalah tidak nampak pada waktu itu. Namun, pekerjaan ini membuat kontribusi luar biasa untuk sejarah pengakuan kita seng sebagai mikronutrien penting praktis dalam gizi manusia.

Sekitar satu dekade kemudian, defisiensi zinc yang parah telah diidentifikasi di negara industri, terutama dengan pengakuan bahwa ekspresi fenotipik langka autosomal resesif mewarisi gangguan acrodermatitis enteropathica ini disebabkan cacat dalam metabolisme seng (Moynahan 1974). Numerik lebih penting pada waktu itu, dan bertahan hingga 1970-an dan bahkan lebih, adalah iatrogenik defisiensi zinc yang parah, yang disebabkan oleh kegagalan untuk menambahkan seng untuk infusates intravena untuk pasien yang benar-benar tergantung pada infus. Pemahaman kita tentang gejala sisa klinis defisiensi seng masih berhutang banyak untuk deskripsi penyajian pasien dengan warisan dan diperoleh berat seng kekurangan negara. Ini dibahas lebih lanjut dalam bagian berikutnya.

Sejak awal 1960-an ada minat berulang dalam kemungkinan terjadinya defisiensi seng, seng atau metabolisme terganggu, sebagai faktor dalam berbagai penyakit negara, dari flu biasa untuk penyembuhan luka pada pasien bedah. Ada juga banyak laporan kasus individu kekurangan zinc sekunder. Secara umum, bagaimanapun, studi ini terlalu terbatas dalam desain atau nomor untuk memungkinkan kesimpulan yang pasti harus dibuat tentang prevalensi dan peran defisiensi seng pada kondisi penyakit di Amerika Serikat.

Defisiensi seng gizi, di sisi lain, telah lebih teliti didokumentasikan, termasuk hasil dari serangkaian studi terkontrol acak suplemen seng makanan pada anak-anak di Denver selama tahun 1970 dan 1980-an. Ini menunjukkan terjadinya pertumbuhan membatasi defisiensi seng di sebaliknya bayi tampaknya normal dan anak-anak (1983, 1989, dan Walravens Hambidge 1976 Hambidge et al 1985, Walravens et al..).

Studi ini telah memberikan satu landasan untuk sejumlah besar acak, studi terkontrol double-buta suplementasi seng diet yang dilakukan, terutama di negara berkembang, pada 1990-an (Bhutta et al. 1999, Brown et al. 1998). Hasil kumulatif dari studi ini memiliki dampak yang sangat positif dalam kemajuan apresiasi kita terhadap pentingnya kesehatan masyarakat kekurangan zinc manusia pada basis global (Black 1998). Karya ini memberikan dokumentasi yang jelas tentang peran etiologi seng pada beberapa penyakit dan keadaan klinis dan gangguan fisiologi normal, pertumbuhan dan perkembangan (lihat nanti).

Sejarah pemahaman kita tentang peran seng dalam gizi manusia dan penyakit memberikan contoh yang sangat baik dari manfaat saling erat menghubungkan penelitian gizi di negara-negara industri dengan di negara berkembang.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Spektrum klinis dan signifikansi kesehatan masyarakat kekurangan zinc manusia

Defisiensi zinc yang parah.
Sistem organ yang dikenal akan terpengaruh secara klinis oleh defisiensi zinc yang parah negara meliputi epidermis, pencernaan, saraf, kekebalan tubuh, tulang dan reproduksi sistem pusat (Hambidge dan Walravens 1982). Dalam pandangan apa yang sekarang diketahui tentang biologi seng, ada kemungkinan bahwa fungsi metabolisme seng-dependent terganggu pada semua jaringan. Sebagai pengingat serius dari ketergantungan kita pada seng tidak hanya untuk kesehatan yang optimal tetapi juga untuk kehidupan itu sendiri, pasien dengan enteropathica acrodermatitis klasik biasanya meninggal saat masih bayi kemudian sebelum manfaat terapi suplementasi seng oral diakui dan diterapkan secara rutin.

Berkorelasi biokimia spesifik yang mendasari gambaran klinis yang tidak mudah untuk mengidentifikasi. Hal ini berlaku, misalnya, untuk lesi epidermis, dimana lesi kulit terkemuka, dengan distribusi karakteristik mereka terutama di sekitar lubang tubuh dan pada ekstremitas (akral), adalah yang paling jelas. Pemahaman yang lebih baik tentang biologi terganggu mendasari masing-masing fitur klinis acrodermatitis enteropathica adalah, pertama dan terutama, penting untuk pengelolaan medis yang optimal pasien dengan autosomal resesif mewarisi penyakit dan gangguan defisiensi zinc yang parah lainnya. Identifikasi manusia dengan presentasi fenotipik sangat mengingatkan mutasi susu mematikan pada tikus mengingatkan kita dengan kemungkinan bahwa cacat bawaan lainnya dalam transportasi seng dapat terjadi pada organ lain (Atkinson et al. Tahun 1989, Piletz dan Ganschow, 1978, Zimmerman et al 1982).. Di luar nilai pada individu yang terkena dengan kesalahan bawaan atau kesalahan, penjelasan fitur klinis defisiensi seng negara parah dan berkorelasi biokimia mereka nilai dalam memajukan pemahaman kita tentang ringan seng kekurangan negara. Meskipun kurang mengesankan dalam presentasi klinis mereka, yang terakhir dari numerik jauh lebih penting. Selain itu, sebagian besar fitur klinis acrodermatitis enteropathica didokumentasikan dalam ringan seng kekurangan negara.

Tiga contoh bagaimana pengamatan klinis dan laboratorium di acrodermatitis enteropathica telah membantu dalam identifikasi konsekuensi paralel ringan diperoleh defisiensi zinc sindrom adalah sebagai berikut: (1) Diare adalah menonjol sebagai fitur klinis kebanyakan kasus acrodermatitis enteropathica (Hambidge 1992). (2) Berbagai macam dan tingkat keparahan cacat kekebalan tubuh (terutama terganggu fungsi sel T) telah lama dikenal di acrodermatitis enteropathica, dengan kerentanan yang sesuai dengan berbagai virus, infeksi bakteri dan jamur. Meskipun dalam kasus lanjut sulit untuk memisahkan efek defisiensi zinc dari mereka protein sekunder malnutrisi energi, kecepatan peningkatan fungsi kekebalan dengan memulai terapi zinc berbicara kepada peran spesifik dan langsung untuk defisiensi zinc. (3) pertimbangan serupa berlaku untuk fungsi sistem saraf pusat. Inisiasi terapi zinc dalam acrodermatitis enteropathica diikuti dengan kecepatan yang luar biasa dengan peningkatan nada hedonis, motivasi, kewaspadaan dan responsivitas (Walravens et al. 1978). Ada penurunan Sejalan cepat marah, gugup dan gelisah.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Ringan seng kekurangan negara

Kemajuan pesat baru-baru ini dalam dokumentasi tentang pentingnya kesehatan masyarakat lebih ringan, tetapi secara klinis penting, defisiensi zinc negara, terutama di negara berkembang, ditambah dengan kemajuan yang menarik dalam pemahaman kita tentang biologi zinc, telah mendorong seng menjadi pusat perhatian sebagai mikronutrien kepentingan khusus dalam gizi manusia. Bagian ini memberikan gambaran singkat tentang tantangan mendeteksi dan menentukan prevalensi defisiensi seng ringan negara dan efek klinis mereka dan relevansi kesehatan masyarakat. Isu-isu ini akan dibahas lebih luas dalam makalah berikutnya dalam suplemen ini.

Deteksi.
Setelah waspada dengan realitas defisiensi zinc manusia dan konsekuensinya, faktor yang paling jelas bahwa telah menghambat kemajuan dalam pemahaman kita tentang prevalensi defisiensi mikronutrien ini telah, dan terus menjadi, kurangnya biomarker laboratorium yang memadai (Hambidge dan Krebs 1995 , Wood 1999) dan kurangnya fitur klinis patognomonik defisiensi zinc negara.

Pengukuran konsentrasi seng dalam plasma telah terbukti berguna dalam mengidentifikasi anak-anak yang lebih cenderung memiliki respon pertumbuhan suplemen seng (Brown 1999) atau diare (Bahl et al. 1998). The pembaur faktor hypozincemia sebagai bagian dari respon fase akut terhadap infeksi mungkin tidak menjadi kerugian besar (Brown 1998). Sayangnya, bagaimanapun, tes ini memiliki sensitivitas yang diperlukan untuk memberikan dukungan yang kuat sebagai biomarker status seng. Penerapan indeks lainnya, misalnya, konsentrasi seng rambut, meskipun mampu menghasilkan data yang menarik dan berguna (Ferguson et al. 1993, Hambidge et al. 1972), telah ditetapkan bahkan kurang baik. Ini juga berlaku untuk apa yang secara teoritis mungkin bahkan lebih menarik biomarker putatif, terutama indeks yang terkait dengan fungsi seng-tergantung, misalnya, aktivitas enzim seng-dependent. Secara umum, antusiasme awal belum diikuti oleh aplikasi meyakinkan, dan biasanya telah terjadi kurangnya konfirmasi independen tentang kegunaan dari indeks yang diusulkan.

Akibatnya, penjelasan prevalensi dan efek klinis ringan seng kekurangan negara telah bergantung pada tingkat yang sangat besar pada hasil dirancang dengan baik dan dilaksanakan, terkontrol, studi intervensi acak dengan suplemen seng makanan. Studi tersebut telah membuat kontribusi penting untuk perkembangan terbaru. Terutama mereka telah mengkonfirmasi kontribusi defisiensi seng untuk perkembangan fisik dan neuropsikologi gangguan dan prevalensi infeksi pencernaan dan saluran pernapasan dalam beberapa komunitas.

Ini terdokumentasi dengan baik gejala sisa kekurangan zinc dirangkum secara singkat di bagian ini dan diperhatikan lebih detail di tempat lain dalam suplemen ini. Mereka juga telah menjadi fokus peninjauan luas baru-baru ini di tempat lain (Zinc untuk Kesehatan Anak, 1997).

Pertumbuhan.
Salah satu fitur klinis yang paling banyak dipelajari adalah gangguan pertumbuhan fisik. Seperti fitur lain dari defisiensi seng, penyelidikan paling definitif telah mereka berdasarkan acak, studi terkontrol suplementasi seng makanan. Dalam penelitian Colorado pada 1970-an dan 1980-an, fokus utama adalah pada pertumbuhan fisik. Alasan utama untuk fokus ini adalah demonstrasi sebelumnya jelas dalam model hewan bahwa seng tidak memiliki efek farmakologis pada pertumbuhan (Williams dan Mills 1970). Oleh karena itu, demonstrasi peningkatan kecepatan pertumbuhan terkait dengan sederhana diet suplemen seng bawah double-blind, terkontrol, kondisi penelitian secara acak memberikan bukti meyakinkan untuk seng negara kekurangan sudah ada pertumbuhan membatasi. Dalam semua, empat studi seperti yang dilakukan di Colorado. Subyek berkisar dari susu susu formula bayi sehat sapi (Walravens dan Hambidge 1976), pada suatu waktu sebelum fortifikasi seng formula susu sapi menjadi norma, pada bayi yang lebih tua, balita atau anak-anak muda dengan kegagalan nonorganik untuk berkembang. Selanjutnya, banyak studi lain dari suplementasi zinc telah menyertakan pengukuran pertumbuhan. Hasil ini telah mengalami ketat dan berulang meta-analisis dengan konfirmasi efek suplemen zinc dalam meningkatkan ketinggian dan kecepatan berat bila diberikan kepada anak-anak di banyak negara (Brown et al. 1998).

Dalam beberapa kasus, efek telah diamati pada komposisi tubuh ketimbang pada berat atau kecepatan pertumbuhan linear (Bates et al. 1993, Cavan et al. 1993, Kikafunda et al. 1998). Ini tanggapan yang berbeda berfungsi sebagai pengingat berapa banyak masih ada yang harus dipelajari tentang variasi dalam penyajian defisiensi seng dan faktor yang bertanggung jawab. Mereka juga merupakan peringatan bahwa faktor biokimia dan hormonal yang mendasari efek tersebut pada pertumbuhan tetap tidak jelas. Ada kemungkinan bahwa besarnya relatif dari kontribusi faktor yang berbeda dapat bervariasi dalam keadaan lingkungan dan host yang berbeda. Salah satu isu lingkungan dicatat adalah total diet, termasuk kekurangan bersamaan atau ketidakseimbangan zat gizi mikro lainnya (Solomons et al. 1999).

Diare.
Bahwa seng ditambahkan ke terapi konvensional efektif dalam mengurangi durasi diare akut dan persisten telah dikonfirmasi melalui analisis dikumpulkan data yang berasal dari beberapa studi (Bhutta et al. 1999). Tingkat keparahan penyakit juga dapat dikurangi. Analisis Pemusatan juga menegaskan bahwa suplementasi zinc anak-anak di tingkat masyarakat dalam hasil negara berkembang dalam pengurangan yang signifikan dalam insiden dan prevalensi diare. Kerugian dari seng melalui usus cenderung meningkat di negara-negara diare dan dapat menyebabkan defisiensi zinc dan lingkaran setan. Studi suplementasi tidak selalu disertakan ketat atau mungkin data pada diet kebiasaan, meskipun tampaknya sangat mungkin bahwa asupan makanan seng bioavailable biasanya rendah dalam populasi diteliti. Lebih memperhatikan faktor-faktor dalam studi masa depan akan sangat membantu dalam menentukan etiologi serta strategi pencegahan yang optimal.

Pengakuan jangka panjang yang diare khas, meskipun tidak pasti, fitur yang menonjol dari acrodermatitis enteropathica, penjelasan mekanistik masuk akal untuk link antara defisiensi zinc dan diare, misalnya, gangguan fungsional dari sistem kekebalan tubuh dan mekanisme transportasi sel mukosa usus ( Ghishan 1984), suplemen sederhana yang diperlukan untuk mencapai efek yang menguntungkan, dan, mungkin di atas semua, peningkatan bersamaan dalam kecepatan pertumbuhan semua kompatibel dengan kesimpulan bahwa efek menguntungkan pada diare yang disebabkan koreksi kekurangan seng negara yang merupakan penyebab, atau memberikan kontribusi terhadap, diare.

Pneumonia.
Analisis yang dikumpulkan dari hasil studi suplementasi zinc masyarakat pada anak-anak di negara berkembang telah menunjukkan penurunan yang sangat besar dan signifikan secara statistik pada prevalensi pneumonia (Bhutta et al. 1999).

Infeksi lainnya.
Malaria adalah salah infeksi lain yang tampaknya dikurangi dengan suplemen zinc (Bates et al. 1993, Black 1998) dan yang harus diperhatikan sebagai prioritas untuk penelitian lebih lanjut.

Kinerja neuropsikologi.
Bukti perkembangan otak ditingkatkan disebabkan peningkatan statusnya seng telah diturunkan dari studi tingkat aktivitas pada anak-anak di India (Sazawal et al. 1996) dan Guatemala (Bentley et al. 1997). Kinerja neuropsikologi telah dilaporkan membaik dengan suplementasi zinc pada anak-anak Cina (Penland et al. 1998, Sandstead et al. 1998) tapi hanya jika lain gizi mikronutrien memadai.

Relevansi dengan morbiditas dan mortalitas masa kanak-kanak.
Mungkin untuk alasan yang dibahas pada bagian biologi seng, efek dari defisiensi zinc sangat beragam dan terkenal karena menjadi spesifik. Yang terakhir ini tidak mengurangi pentingnya mereka. Telah diperkirakan (Zinc untuk Kesehatan Anak, 1997) bahwa efek menguntungkan dari suplemen zinc untuk pencegahan diare adalah besarnya sama dengan yang dicapai dengan membersihkan pasokan air dan menyediakan kualitas sanitasi. Dalam kasus anak-anak di bawah 5 tahun, maka manfaat kesehatan masyarakat dari suplementasi zinc dalam pencegahan penyakit pernapasan akut yang lebih rendah dan malaria juga telah diperhitungkan untuk menjadi lebih unggul untuk setiap modalitas pencegahan lainnya (R. Black, komunikasi pribadi, 1998). Penyakit ini menular / gizi merupakan penyebab utama morbiditas dan mortalitas global masa kanak-kanak. Penurunan pertumbuhan fisik dan gangguan perkembangan neuropsikologi baik-diakui fitur terkait. Jumlah bukti terbaru menunjukkan bahwa pemeliharaan nutriture seng optimal mungkin yang paling efektif, bahkan jika hanya sebagian, tindakan pencegahan yang dapat dilakukan untuk menurunkan angka kesakitan pada anak-anak di negara berkembang.

Kehamilan dan perkembangan janin.
Studi di negara berkembang baru mulai memberikan perhatian yang sangat dibutuhkan untuk kehamilan dan efek status seng ibu terhadap perkembangan baik prenatal dan postnatal (Caulfield 1999a). Hasil awal dari upaya ini menunjukkan bahwa status seng ibu miskin di kehamilan dapat memiliki efek buruk pada fungsi otak janin (Merialdi et al. 1998). Berbeda dengan pengamatan terbaru di Amerika Serikat (Goldenberg et al. 1995), kurangnya pengaruh suplementasi ibu pada pertumbuhan janin telah dijelaskan (Caulfield et al. 1999b).

Defisiensi zinc di Amerika Utara.
Hasil studi suplementasi Colorado pada 1970-an dan 1980-an menunjukkan bahwa pertumbuhan membatasi kekurangan seng gizi ada pada bayi sehat, balita dan anak prasekolah bahkan setelah fortifikasi rutin susu formula dengan seng pada 1970-an. Ini tidak berarti bahwa jumlah yang sudah murah hati seng dalam formula ini harus ditingkatkan lagi melainkan bahwa ada faktor-beberapa etiologi lainnya sebagian dipahami, yang lain masih tak dikenal-yang memerlukan penelitian yang ketat. Bahwa ini tetap jadi hari yang disarankan oleh laporan awal hasil penelitian suplementasi seng terbaru besar anak-anak sekolah pra-remaja di Texas (Sandstead, komunikasi pribadi, 1998). Selain perbedaan dalam berat badan (Eggar et al. 1999), efek yang signifikan diamati untuk kekebalan, kognisi dan psychoeducational kinerja (Penland et al. 1999). Data pertumbuhan kelompok usia ini mengingatkan studi sedikit sebelumnya di Ontario, Kanada (Gibson et al. 1989).

Terkenal di antara laporan baru tentang tanggapan menguntungkan untuk suplementasi seng dalam kelompok usia lainnya, yang merupakan indikasi kekurangan zinc dalam populasi diteliti, telah bahwa Goldenberg et al. (1995), yang melaporkan berat lahir secara signifikan dan substansial lebih besar pada bayi yang ibunya menerima suplemen seng selama kehamilan. Panjang dan lingkar kepala yang juga lebih besar. Orang tua, kelompok lain gizi rentan penduduk kita, telah menerima perhatian yang relatif terbatas sehubungan dengan nutriture seng. Dalam seperti populasi yang heterogen, tidak mengherankan bahwa hasil penelitian telah dicampur. Dimasukkannya seng dalam studi intervensi mikronutrien utama untuk degenerasi makula adalah contoh yang sangat baik dari penelitian yang diperlukan saat ini. Status Psychoneurological, penurunan status kekebalan, dan penurunan massa tubuh tanpa lemak semua pertimbangan jasa sehubungan dengan status seng.

Ditingkatkan atau berpotensi meningkatkan risiko defisiensi zinc dalam kaitannya dengan berbagai penyakit negara dibahas di tempat lain dalam suplemen ini. Kepentingan tumbuh, sebagian besar hasil dari kemajuan dalam pemahaman dan apresiasi terhadap peran seng dalam neurofisiologi kami, adalah peran defisiensi seng pada penyakit neuropsikiatri dipilih. Salah satu peringatan penting yang disediakan oleh studi terbaru non-AS adalah bahwa desain penelitian kami permintaan keunggulan dan bahwa beberapa independen serta studi multicenter yang penting jika peran diduga kekurangan zinc dalam berbagai kondisi klinis dapat dikonfirmasi atau disangkal.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Homeostasis seng

Ada, setidaknya dangkal, dikotomi membingungkan antara bukti untuk mekanisme homeostatik yang efektif yang memungkinkan manusia untuk beradaptasi dengan asupan seng yang rendah (King 1986, Lei et al. 1996) dan semakin banyak bukti bahwa defisiensi zinc terjadi bahkan dalam keadaan di mana, setidaknya dangkal, asupan mikronutrien ini tampaknya cukup. Dikotomi ini dapat dijelaskan oleh dua faktor. Salah satunya adalah variasi dalam bioavailabilitas seng makanan. Ini akan membutuhkan lebih studi jangka panjang yang mencakup pengukuran konservasi usus seng endogen serta penyerapan logam ini di bawah berbagai keadaan tuan diet dan berbeda. Yang kedua adalah bahwa "adaptasi" mungkin terjadi hanya setelah penurunan halus namun fisiologis potensial penting dalam satu atau lebih metabolik kolam tubuh yang penting mikronutrien ini. Kompatibel dengan kemungkinan ini adalah korelasi yang diamati antara perkiraan jumlah seng yang pertukaran dengan seng dalam plasma dalam waktu 2 hari dan kedua asupan seng makanan dan kuantitas seng diserap (Lei et al. 1996).

Kemajuan terbaru dalam pengetahuan kita tentang biologi molekular seng, terutama identifikasi beberapa perusahaan pengangkutan seng, memberikan alasan untuk optimis bahwa kualitas tinggi penelitian terfokus dalam waktu dekat akan mengarah pada pemahaman yang relatif jelas dari regulasi metabolisme seng dan pemeliharaan homeostasis seng pada tingkat molekul. Hal ini juga masuk akal untuk mengasumsikan bahwa kemajuan paralel dapat dicapai pada tingkat seluruh tubuh, mengarah ke lebih jelas dan pemahaman kuantitatif homeostasis seng dan metabolisme pada tingkat seluruh tubuh. Dari catatan adalah kemajuan yang mulai dicapai dengan penerapan seng teknik isotop stabil (Hambidge et al. 1998) didukung dalam studi lebih kompleks dengan teknik semakin lebih canggih dan dapat diandalkan untuk analisis kompartemen model berbasis (Miller et al. 1998 , Wastney dkk. 1986).

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Pencegahan dan pengelolaan kekurangan zinc

Seperti halnya untuk semua nutrisi, tantangannya adalah untuk mencapai asupan seng bioavailable dan tingkat jaringan dalam kisaran fisiologis. Hal ini telah menjadi semakin lebih jelas bahwa ada biaya untuk membayar konsumsi dan tingkat di atas kisaran ini. Saat ini umumnya dianggap total 50 mg elemental zinc per hari untuk orang dewasa, dengan tingkat asupan untuk anak-anak yang kurang jelas. Hal ini penting untuk menjadi tepat sensitif terhadap ini batas atas, bahkan jika keputusan dibuat untuk sementara melebihi ini untuk diantisipasi (tapi sering tidak menentu) manfaat farmakologis. Hal ini bahkan lebih penting untuk menyadari bahwa batas atas adalah untuk total asupan harian, yang mungkin lebih tinggi daripada yang diantisipasi karena meningkatnya kecenderungan untuk membentengi makanan dengan seng. Penggunaan seng, sebagai suplemen mikronutrien tunggal, untuk tujuan penelitian telah terbukti sangat berharga, dan studi tersebut akan terus memiliki peran penting dalam memajukan pemahaman kita tentang prevalensi dan dampak dari defisiensi zinc manusia. Sudah ada, bagaimanapun, juga peran penting untuk studi yang mencakup senjata untuk suplemen multinutrient dan, bahkan lebih penting, untuk studi modifikasi diet yang mempengaruhi bioavailabilitas mineral, apakah ini di tingkat masyarakat lokal atau melibatkan strategi yang lebih global. Sementara itu, suplementasi seng luas baik sebagai mikronutrien tunggal atau sebagai komponen campuran multimicronutrient adalah, di terbaik, ukuran stop-gap. Ada perbedaan besar antara proyek intervensi seng sukses untuk tujuan penelitian dan penggunaan jangka panjang suplemen tersebut untuk mencegah defisiensi zinc. Isu-isu praktis yang harus diatasi termasuk orang-orang penerimaan jangka panjang, kepatuhan dan keamanan, serta masalah yang lebih provokatif tapi nyata apakah suplemen adalah pilihan terbaik. Asupan seng makanan di Amerika Serikat dan di tempat lain jarang kurang dari perhitungan Organisasi Kesehatan Dunia untuk kebutuhan basal. Meskipun isu-isu utama bioavailabilitas umumnya diterima di banyak negara berkembang (Gibson, 1994), kemungkinan alasan untuk bioavailabilitas acuh tak acuh seng makanan di Amerika Serikat jauh lebih jelas. Dengan studi yang dirancang dengan baik, sekarang kita dapat mengatasi masalah ini secara kuantitatif.

Cukup sekarang dikenal tentang pentingnya kesehatan klinis dan publik defisiensi zinc untuk mendirikan diragukan relevansi praktis yang luar biasa dari jejak ini elemen dalam gizi manusia. Kemajuan paralel terakhir dengan penelitian dasar telah melayani untuk menekankan mana-mana seng dalam biologi dan ketergantungan berbagai proses metabolisme penting pada pasokan yang cukup dari logam ini. Kemajuan ini harus berfungsi sebagai stimulus dan landasan untuk penelitian diperluas untuk (1) mempercepat penjelasan biologi seng; (2) mencapai pemahaman yang lebih baik tentang patofisiologi dan signifikansi klinis defisiensi seng; (3) mengungkap kompleksitas metabolisme seng; (4) menjelaskan seluk-beluk homeostasis seng dan kebutuhan gizi, termasuk dampak dari faktor tuan rumah dan makanan yang mempengaruhi bioavailabilitas, (5) mengidentifikasi biomarker yang memadai status seng untuk membantu dalam mengidentifikasi populasi dan individu yang berisiko khusus dan dalam menentukan insiden dan prevalensi defisiensi seng, dan (6), akhirnya, untuk mengembangkan strategi yang optimal untuk pengelolaan dan pencegahan defisiensi zinc.

Bagian sebelumnya
Bagian berikutnya
Catatan kaki

↵ 1 Disampaikan pada lokakarya internasional "Seng dan Kesehatan: Status dan Arah Masa Depan," yang diselenggarakan di National Institutes of Health di Bethesda, MD, pada tanggal 4-5, 1998. Workshop ini diselenggarakan oleh Kantor Dietary Suplemen, NIH dan mensponsori dengan American Dietetic Association, American Society for Clinical Nutrition, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Departemen Pertahanan, Food and Drug Administration / Pusat Keamanan Makanan dan Terapan Nutrisi dan tujuh Institutes, dan Kantor Pusat dari NIH (Fogarty International Center, National Institute on Aging, National Institute of Gigi dan Craniofacial Research, National Institute of Diabetes dan Pencernaan dan Penyakit Ginjal, National Institute on Drug Abuse, National Institute of General Medical Ilmu dan Kantor Riset Kesehatan Wanita). Diterbitkan sebagai suplemen untuk The Journal of Nutrition. Editor tamu untuk publikasi ini adalah Michael Hambidge, University of Colorado Health Sciences Center, Denver, Robert Cousins, University of Florida, Gainesville, Rebecca Costello, Kantor Dietary Suplemen, NIH, Bethesda, MD, dan sesi kursi, Nancy Krebs, Universitas Colorado School of Medicine di Denver.
Bagian sebelumnya

SASTRA PUSTAKA

↵ Atkinson, SA, Whelan, D., Whyte, R. & Lonnerdal, B. (1989) kandungan seng abnormal dalam susu manusia: risiko untuk pengembangan kekurangan seng gizi pada bayi. Am. J. Dis. Anak. 143:608-611. CrossRefMedline
↵ Bahl, R., Bhandari, N., Hambidge, KM & Bhan, MK (1998) seng plasma sebagai prediktor morbiditas diare dan pernapasan pada anak-anak dalam suasana kumuh perkotaan. Am. J. Clin. Nutr. 68:414 S-417S.. Abstrak
↵ Bates, CJ, Evans, PH & Dardenne, M. (1993) Sebuah percobaan suplementasi zinc pada anak Gambia pedesaan muda. Br. J. Nutr. 69:243-255. CrossRefMedline
↵ Bentley, ME, Caulfield, LE, Ram, M., Santizo, MC, Hurtado, E., Rivera, JA, Ruel, MT & Brown, KH (1997) suplementasi Zinc mempengaruhi pola aktivitas pedesaan Guatemala bayi. J. Nutr. 127:1333-1338. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Berg, JM & Shi, Y. (1996) The galvanisasi biologi: apresiasi yang berkembang untuk peran seng. Science (Washington DC) 271:1081-1085. Abstrak
↵ Bhutta, ZA, Hitam, R. E, Brown, KH, Gardner, JM, Gore, S., Hidayat, A., Khatun, F., Mortorell, R., Ninh, NX, Penny, ME, Rosado, JL , Roy, SK, Ruel, M., Sazawal, S. & Shankar, A. (1999) Pencegahan diare dan pneumonia oleh suplemen zinc pada anak-anak di negara berkembang: pooled analisis percobaan terkontrol acak. J Pediatr 135:689-697. CrossRefMedline
↵ Hitam, RE (1998) Efek Terapi dan pencegahan seng pada penyakit menular anak yang serius di negara-negara berkembang. Am. J. Clin. Nutr. 68:476 S-479.S.. Abstrak
↵ Brown, KH (1998) Pengaruh infeksi pada konsentrasi seng plasma dan implikasi untuk penilaian status seng di negara berpenghasilan rendah. Am. J. Clin. Nutr. 68:425 S-429.S.. Abstrak
↵ Brown, KH, Peerson, JM & Allen, LH (1998) Pengaruh suplementasi zinc pada pertumbuhan anak: meta-analisis dari uji intervensi. Sandstrom, B. Walter, P. eds. Peran Trace Elemen untuk Promosi Kesehatan dan Pencegahan Penyakit :76-83 University of California di Davis, CA.
↵ Caulfield, LE, Zavaleta, N. & Figueroa, A. (1999a) suplementasi seng ibu tidak mempengaruhi ukuran pada saat lahir atau masa kehamilan di Peru. J. Nutr. 129:1563-1568. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Caulfield, LE, Zavaleta, N. & Figueroa, A. (1999b) Menambahkan seng besi prenatal dan suplemen folat meningkatkan statusnya seng ibu dan bayi dalam populasi Peru. Am. J. Clin. Nutr. 69:1257-1263. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Cavan, KR, Gibson, RS, Grizioso, CF, Isalgue, AM, Ruz, M. & Solomons, NW (1993) Pertumbuhan dan komposisi tubuh anak-anak pinggir kota Guatemala dalam kaitannya dengan status seng: uji coba intervensi seng longitudinal. Am. J. Clin. Nutr. 57:344-342. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Chesters, JK (1982) Metabolisme dan biokimia seng. Prasad, A. eds. Biokimia Klinis Aspek Gizi Trace Elemen :221-234 Alan R. Liss Inc NY.
↵ Cousins, RJ (1998) Peran seng dalam regulasi ekspresi gen. Proc. Nutr. Soc. 57:307-311. CrossRefMedline
↵ Eggar, N., Sandstead, HJ, Alcock, N., Plotkin, R., Rocco, C., Dayal, H. & Zavaleta, A. (1999) suplementasi Seng meningkatkan pertumbuhan pada anak Meksiko-Amerika. FASEB J 13: A246 (abs.).
↵ Ferguson, EL, Gibson, RS, Opare-Obisaw, C., Ounpuu, S., Thompson, LU & Lehrfeld, J. (1993) seng nutriture anak-anak prasekolah yang tinggal di dua negara Afrika. J. Nutr. 123:1487-1496.
↵ Fierke, C. (2000) Fungsi dan mekanisme seng. J. Nutr. 130:1437 S-1446S. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Frederickson, CJ (2000) Pentingnya seng dalam sistem saraf pusat. J. Nutr. 130:1471 S-1483S. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Ghishan, FK (1984) Transportasi elektrolit, air dan glukosa dalam defisiensi seng. J Pediatr. Gastro. Nutr. 3:608-612. Medline
↵ Gibson, RS (1994) gizi seng di negara berkembang. Nutr. Res. Rev 7:151-173.
↵ Gibson, RS, Vanderkooy, PD, MacDonald, AC, Goldman, A., Ryan, BA & Berry, M. (1989) Pertumbuhan membatasi, sindrom defisiensi seng-ringan di beberapa anak laki-laki Ontario selatan dengan persentil ketinggian rendah. Am. J. Clin. Nutr. 49:1266-1273. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Goldenberg, RL, Tamura, T., Neggers, Y., Tembaga, RL, Johnson, KE, DuBard, MB & Hauth, JC (1995) Pengaruh suplementasi seng pada hasil kehamilan. J. Am. Med. Assoc. 274:463-468. CrossRefMedline
↵ Hambidge, KM (1992) seng dan penyakit diare pada anak-anak. Acta. Paediatr. Suppl. 381:82-86. Medline
↵ Hambidge, KM, Casey, CE & Krebs, NF (1986) Zinc. Mertz, W. eds. Unsur-unsur dalam melacak Manusia dan Nutrisi Ternak 5th ed. :1-37 Academic Press New York, NY.
↵ Hambidge, KM, Hambidge, C., Jacobs, MA & Baum, JD (1972) Rendahnya tingkat seng dalam rambut, anoreksia, pertumbuhan yang buruk dan hypoguesia pada anak-anak. Pediatr. Res. 6:868-874.
↵ Hambidge, KM & Krebs, NF (1995) Penilaian status seng pada manusia. India Pediatr 62:169-180.
↵ Hambidge, KM, Krebs, NF & Miller, L. (1998) Evaluasi metabolisme seng dengan penggunaan teknik-isotop stabil: implikasi untuk penilaian status seng. Am. J. Clin. Nutr. 68:410 S-413.S.. Abstrak
↵ Hambidge, KM, Krebs, NF & Walravens, A. (1985) kecepatan Pertumbuhan anak-anak yang menerima suplemen seng makanan. Nutr. Res. 1:306-316.
↵ Hambridge, KM & Walravens, PA (1982) Gangguan metabolisme mineral. Clin. Gastroenterol. 11:87-118. Medline
↵ Kikafunda, JK, Walker, AF, Allen, EF & Tumwine, JK (1998) Pengaruh suplementasi seng terhadap pertumbuhan dan komposisi tubuh dari Uganda anak prasekolah: a, percobaan intervensi terkontrol secara acak. Am. J. Clin. Nutr. 68:1261-1266. Abstrak
↵ Raja, JC (1986) Penilaian teknik untuk menentukan persyaratan seng manusia. J. Am. Diet. Assoc. 86:1523-1528. Medline
↵ Lei, S., Xiang, M., Miller, LV, Krebs, NF, Lei, T. & Hambidge, KM (1996) penyerapan seng dan kerugian usus seng endogen pada wanita muda Cina dengan asupan seng marjinal. Am. J. Clin. Nutr. 63:348-353. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Merialdi, M, Caulfield, LE, Zavaleta, N., Figueroa, A. & DiPietro, JA (1998) Menambahkan zat besi prenatal seng dan tablet folat meningkatkan perkembangan neurobehavioral janin. Am. J. Obstet. Gynecol. 180:483-490.
↵ Moynahan, EJ (1974) Acrodermatitis enteropathica: gangguan seng-kekurangan manusia mewarisi mematikan. Lancet 2:399-400. CrossRefMedline
↵ Penland, J., Sandstead, H., Eggar, N., Dayal, H., Alcock, N., Plotkin, R., Rocco, C. & Zavaleta, A. (1999) Seng, besi dan mikronutrisi efek suplementasi pada fungsi kognitif dan psikomotorik anak-anak sekolah Meksiko-Amerika. FASEB J 13: A921 (abs.).
↵ Penland, JG, Sandstead, HH, Alcock, NW, Dayal, HH, Xue-Cun, C., Jue-Sheng, L., Jia-Jiu, Y. & Faji, Z. (1998) Zinc dan mikronutrien mempengaruhi kognitif dan fungsi psikomotorik anak-anak Cina pedesaan. FASEB J 12: A649 (abs.).
↵ Piletz, JE & Ganschow, RE (1978) Defisiensi zinc dalam murine susu mendasari ekspresi susu mematikan (lm) mutasi. Science (Washington, DC) 199:181-183. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Prasad, AS, Halsted, JA & Nadimi, M. (1961) Sindrom anemia defisiensi zat besi, hepatosplenomegali, hipogonadisme, kekerdilan dan geophagia. Am. J. Med. 31:532.
↵ Rhodes, D. & Klug, A. (1993) jari Zinc. Sci. Am. 268:56-65.
↵ Sandstead, HH, Penland, JG, Alcock, NW, Dayal, HH, Chen, XC, Li, JS, Zhoa, F. & Yang, JJ (1998) Pengaruh kepuasan dengan seng dan mikronutrien lain di dalm neuropsychologic dan pertumbuhan anak-anak Cina. Am. J. Clin. Nutr. 68:470 S-475.S.. Abstrak
↵ Sazawal, S., Bentley, M., Hitam, RE, Dhingra, P., George, S. & Bhan, MK (1996) Pengaruh suplementasi seng pada aktivitas diamati pada sosial ekonomi India anak prasekolah rendah. Peds 98:1132-1137.
↵ Solomons, NW, Ruz, M. & Gibson, RS (1999) intervensi Single-hara dengan seng. Am. J. Clin. Nutr. 70:111-113 (surat). GRATIS Teks Penuh
↵ Walravens, PA & Hambidge, KM (1976) Pertumbuhan bayi yang diberi susu formula disuplementasi seng. Am. J. Clin. Nutr. 29:1114-1121. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Walravens, PA, Hambidge, KM & Koepfer, DM (1989) suplementasi Zinc pada bayi dengan pola gizi gagal tumbuh: a double-blind, studi terkontrol. Pediatrics 83:532-538. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Walravens, P. A, Krebs, NF & Hambridge, KM (1983) pertumbuhan Linear pendapatan anak prasekolah rendah menerima suplemen seng. Am. J. Clin. Nutr. 38:195-201. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Walravens, PA, Van Doorninck, WJ & Hambidge, KM (1978) Logam dan fungsi mental. J. Pediatr. 93:535.
↵ Williams, RB & Mills, CF (1970) The eksperimental produksi defisiensi seng pada tikus. Br. Nutr. J. 24:589-1003.
↵ Williams, R.J.P. (1989) Pengantar biokimia seng. Mills, C. F. eds. Seng dalam Biologi Manusia :15-31 Springer-Verlag Berlin, Jerman.
Kayu, R. (2000) Menilai kekurangan seng marjinal: di mana kita sekarang dan di mana kita akan pergi di masa depan?. J. Nutr. 130:1350 S-1354S. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Zalewski, PD, Forbes, IJ, Seamark, RF, Borlinghaus, R., Betts, WH, Lincoln, SF & Wards, AD (1994) Flux seng labil intraseluler selama apoptosis (kematian sel gen-directed) diungkapkan oleh spesifik Probe kimia, Zinquin. Chem. Biol. 1:153-161. CrossRefMedline
↵ Zimmerman, AW, Hambidge, KM, Lepow, ML, Greenberg, RD, Stover, ML & Casey, CE. (1982) Acrodermatitis di ASI bayi prematur: bukti cacat sekresi seng susu. Pediatrics 69:176-183. Abstrak / GRATIS Teks Penuh
↵ Seng untuk Kesehatan Anak (1997) Acrodermatitis di ASI bayi prematur: bukti cacat sekresi seng susu. Anak Kesehatan Sumber Daya Proyek Laporan Khusus The John Hopkins University di Baltimore, MD.

(Annisa. Zikra)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar